Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Acara Motor Trail di Bromo Ditolak, Panitia: Rutenya Jauh dari Tempat Sakral

Kompas.com - 22/07/2022, 21:55 WIB
Ahmad Faisol,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

Selain itu, lanjut Agus, pihaknya juga bertanggung jawab untuk sisi lingkungan.

Petugas kebersihan disiagakan. Dia mengklaim tak ada sampah pada waktu itu.

"Karena itulah, pada event bulan depan ini, kami mendapatkan restu dari tokoh Tengger Pak Sutomo. beliau meminta kami memasang rambu dan garis agar tidak mengganggu wisatawan dan menjaga tempat sakral," tukas Agus.

Baca juga: Penolakan Acara Motor Trail Digelar di Bromo, Ini Kata TNBTS dan Kades

Terkait prosedur, Agus mengaku telah meminta izin kepada TNBTS, pemangku adat, tokoh masyarakat dan kades setempat.

Dia memastikan, rute lomba trail dan fun bike jauh dari lokasi sakral seperti pura di lautan pasir. Bahkan, rutenya juga tidak melewati Savana.

"Rutenya melintas di jalur yang tidak bersinggungan dengan wisatawan dan jauh dari tempat sakral. Titik kumpulnya saja di lautan pasir. Kami menjaga lingkungan dan tempat sakral di sana," tukas Agus.

Baca juga: Ahmad Albar Antusias Tampil di Jazz Gunung Bromo Malam Ini, Berharap Tak Turun Hujan

Sementara, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Probolinggo Sugeng Wijayanto mengatakan, Pemkab Probolinggo memberikan izin penyelenggaraan acara tersebut setelah pihak penyelenggara memaparkan kepada Plt Bupati Probolinggo Timbul Prihanjoko.

"Pemkab Probolinggo mendukung kegiatan tersebut selama berada di wilayah Pemkab Probolinggo. Karena lokasinya di lautan pasir dan masuk kawasan TNBTS, maka kami menyerahkan sepenuhnya kepada pihak TNBTS," kata Sugeng.

Sugeng meminta agar pihak penyelenggara membahas pelaksanaan kegiatan tersebut bersama pihak TNBTS, para tokoh adat dan pihak pemerintah desa.

Sugeng berpesan agar penyelenggara menjaga lingkungan di kawasan tersebut dan menjaga tempat sakral bagi warga Tengger di lautan pasir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com