Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bentrok Oknum Pesilat di Lamongan, Warkop Rusak, Ada yang Terluka

Kompas.com - 18/07/2022, 11:18 WIB
Hamzah Arfah,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

LAMONGAN, KOMPAS.com - Aksi kekerasan diduga oleh oknum pesilat terjadi di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Minggu (17/7/2022). 

Akibatnya sejumlah warung kopi dan sepeda motor rusak hingga ada yang terluka. 

"Kejadian kekerasan bersama-sama, namun belum tahu pelakunya. Maka kami belum bisa menyimpulkan dari perguruan (silat) mana," ujar Kapolsek Kedungpring AKP Supriyanto saat dikonfirmasi, Senin (18/7/2022).

Baca juga: Temuan Patahan Tulang Dibungkus Kain Putih Gegerkan Warga di Lamongan

Menurut informasi di lapangan, diduga bentrokan antar oknum pesilat tersebut terjadi usai salah satu perguruan silat menggelar ujian kenaikan pangkat di wilayah Desa Sekarbagus, Kecamatan Sugio, Lamongan.

Sekitar 500 orang yang tergabung dalam rombongan, kemudian melakukan konvoi menggunakan sepeda motor.

Saat berada di Kecamatan Sugio, massa dikabarkan sudah merusak dua bangunan warkop milik SA (30) yang dibarengi dengan merobohkan empat unit sepeda motor di lokasi.

Sedangkan saat merusak warkop milik ML, massa juga sempat menganiaya tiga orang berinisial MAR (20), FK (24) dan FAJ (30) hingga mengalami luka lecet dan memar.

Massa berhasil dibubarkan oleh aparat keamanan pada saat itu. Hanya saja ditengarai ada dua orang yang terpisah dari rombongan dan malah diadang oleh sekawanan pemuda tidak dikenal yakni MT (14) dan AA (14) warga Kecamatan Babat, Lamongan.

Pelajar berinisial MT dan AA kemudian menjadi sasaran amukan sekawanan pemuda tidak dikenal dengan tangan kosong, hingga mengalami luka.

Baca juga: Lamongan Mendapat Tambahan 3.000 Dosis Vaksin PMK

 

Takut kejadian berulang, MT dan AA melaporkan kejadian yang dialami ke jajaran Polsek Kedungpring.

"Dua remaja diadang oleh beberapa orang tak dikenal, kejadiannya di Jalan Desa Warungering, Kecamatan Kedungpring, sekira pukul 16.00 WIB," ucap Supriyanto.

Atas insiden yang terjadi, pihak kepolisian masih melakukan pendalaman.

Termasuk, meminta keterangan dari para saksi yang dianggap mengetahui kejadian tersebut, serta mengumpulkan barang bukti yang ada di lapangan.

"Masih dilakukan pendalaman. Polisi masih meminta keterangan dari para saksi. Pelakunya masih dalam proses penyelidikan," kata Supriyanto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Mahfud: Indonesia Hanya Bisa Maju Saat Bersatu dengan Keislaman

Mahfud: Indonesia Hanya Bisa Maju Saat Bersatu dengan Keislaman

Surabaya
Bus Rombongan SMK asal Bojonegoro Kecelakaan di Tol Gempol Pasuruan, 2 Tewas

Bus Rombongan SMK asal Bojonegoro Kecelakaan di Tol Gempol Pasuruan, 2 Tewas

Surabaya
Usai Ziarah di Tebuireng, Mahfud MD Ungkap Pesan Gus Dur Kepadanya

Usai Ziarah di Tebuireng, Mahfud MD Ungkap Pesan Gus Dur Kepadanya

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 3 Desember 2023 : Siang hingga Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 3 Desember 2023 : Siang hingga Malam Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 03 Desember 2023: Pagi dan Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 03 Desember 2023: Pagi dan Sore Hujan Ringan

Surabaya
Emak-emak di Probolinggo Gelapkan 4 Mobil, Seret 6 Orang Jadi Tersangka

Emak-emak di Probolinggo Gelapkan 4 Mobil, Seret 6 Orang Jadi Tersangka

Surabaya
Kaesang Buka-bukaan soal Proses Dirinya Jadi Ketua Umum PSI

Kaesang Buka-bukaan soal Proses Dirinya Jadi Ketua Umum PSI

Surabaya
Ayah di Gresik Cabuli Anak Tiri 2 Kali, Sempat Kabur ke Kalimantan

Ayah di Gresik Cabuli Anak Tiri 2 Kali, Sempat Kabur ke Kalimantan

Surabaya
Cerita Abdul Muid Saat Dikeroyok Massa di Demo Buruh Surabaya

Cerita Abdul Muid Saat Dikeroyok Massa di Demo Buruh Surabaya

Surabaya
Mahfud MD: Bagi Saya Mau Berdebat Ayo, Tidak Berdebat Juga Ayo

Mahfud MD: Bagi Saya Mau Berdebat Ayo, Tidak Berdebat Juga Ayo

Surabaya
Kunjungi Jombang, Mahfud MD Ziarah ke Makam Gus Dur dan Pendiri NU

Kunjungi Jombang, Mahfud MD Ziarah ke Makam Gus Dur dan Pendiri NU

Surabaya
Jawaban Kaesang Ditanya soal Politik Dinasti Saat Dialog di Lamongan

Jawaban Kaesang Ditanya soal Politik Dinasti Saat Dialog di Lamongan

Surabaya
Pemuda yang Hilang di Gunung Kelud Ditemukan Tewas

Pemuda yang Hilang di Gunung Kelud Ditemukan Tewas

Surabaya
Kesaksian Warga Ngawi Saat Petir Menyambar Rumah Adiknya, Sekeluarga Dilarikan ke RS

Kesaksian Warga Ngawi Saat Petir Menyambar Rumah Adiknya, Sekeluarga Dilarikan ke RS

Surabaya
Sosok Caleg di Madiun Jadi Sopir Komplotan Pembobol 18 Toko, Aksi Terakhir Gasak Uang Rp 40 Juta

Sosok Caleg di Madiun Jadi Sopir Komplotan Pembobol 18 Toko, Aksi Terakhir Gasak Uang Rp 40 Juta

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com