"Kalau Sirene dan Lampu Mati, Mending Dirobohkan Saja Tiangnya"

Kompas.com - 10/01/2022, 13:22 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Sebuah video pria memprotes Polsuska soal lampu dan sirene perlintasan kereta api muncul setelah mobil Honda Jazz tertemper Kereta Api Matarmaja di perlintasan tanpa palang di Desa Pasirharjo, Kecamatan Talun, Kabupaten Blitar, Sabtu (8/1/2022).

Pengemudi sekaligus penumpang tunggal Gito (49) selamat, meski mobilnya mengalami kerusakan parah.

Sebab, bagian belakang mobilnya tertemper lokomotif KA Matarmaja yang melaju dari arah Malang ke arah Kota Blitar.

Baca juga: Kronologi Honda Jazz Tertabrak Kereta Api di Blitar, Pengemudi Selamat meski Mobil Ringsek

Minta tiang dirobohkan saja

Roda belakang mobil itu sebenarnya sudah berhasil melewati rel kereta api di perlintasan tersebut, tetapi kereta sudah terlalu dekat.

Meski demikian, kerusakan mobil tidak hanya di bagian belakang, tapi juga di bagian samping dan depan.

Sebab, begitu bagian belakang mobil tertabrak lokomotif, mobil berputar dan membentur pagar besi di sekitar perlintasan.

Pada satu rekaman video yang diterima Kompas.com dari Seksi Humas Polres Blitar terkait kecelakaan tersebut, terlihat seorang pria di lokasi kejadian berbicara kepada seseorang berseragam Polisi Khusus Kereta Api (Polsuska) dengan nada protes.

"Ini lho Pak, lampu dan sirinenya itu tidak pernah menyala. Kalau tidak diperbaiki, lebih baik tiangnya ini dirobohkan saja enggak apa-apa. Kejadian di sini itu sudah sering sekali," kata pria berbaju biru itu dalam Bahasa Jawa.

Baca juga: Honda Jazz Ringsek Tertemper KA Matarmaja di Blitar, Kades Soroti Padamnya Lampu dan Sirine Perlintasan

Penjelasan polisi

Staf Humas Polres Blitar Bripka Didik Dwi membenarkan video tersebut direkamnya di lokasi kecelakaan.

Tujuan perekaman video itu, kata Didik, sebenarnya untuk memberikan gambaran posisi dan kondisi kendaraan yang tertemper kereta api tersebut.

Namun secara kebetulan, kamera menangkap protes warga sekitar lokasi yang sedang memrotes matinya lampu dan sirene perlintasan.

"Kami tidak tahu identitas warga tersebut namun dipastikan dia adalah warga yang tinggal di sekitar perlintasan. Karena dia tahu persis lampu dan sirene tidak pernah menyala dan sering terjadi kecelakaan di situ," ujar Didik saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (10/1/2022).

Baca juga: Uji Coba Lancar, PTM 100 Persen di Blitar Bakal Digelar Tanpa Sif

 

Lampu dan sirene mati lebih berbahaya

Mengomentari video tersebut, Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Blitar AKP I Putu Angga Feriyana mengaku sependapat dengan logika yang disampaikan warga tersebut.

"Mungkin orang yang hendak melintas perlintasan itu akan lebih berhati-hati jika tahu lampu dan sirene mati," kata Angga kepada Kompas.com.

Menurut Angga, jika belum ada rencana perbaikan lampu dan sirene di perlintasan tersebut, akan lebih baik jika tiang penyangga lampu dan sirene sementara dicabut.

"Logika sederhananya kalau tidak ada tiang lampu dan sirene maka orang yang hendak melintas akan lebih berhati-hati dan tidak lagi mengandalkan peringatan dari lampu dan sirene yang ternyata mati itu," jelasnya.

Baca juga: Kasus Demam Berdarah Kabupaten Blitar Turun Drastis pada 2021, Seorang Anak Meninggal

Angga berjanji pihaknya akan segera memfasilitasi pertemuan dengan pihak-pihak terkait, yakni PT Kereta Api Indonesia dan Dinas Perhubungan, untuk membicarakan kemungkinan pencabutan peralatan lampu dan sirene tersebut.

"Yang kami akan usulkan memang sebaiknya mencabut saja tiang itu kalau memang tidak ada rencana perbaikan. Ini salah satu opsi," ujarnya.

Baca juga: PM Blitar Selidiki Dugaan Penipuan oleh Seseorang yang Mengaku Anggota TNI

Sebelumnya, Kepala Desa Pasirharjo Chusana mengatakan, terdapat dua perlintasan kereta api tanpa palang pintu di wilayah Desa Pasirharjo DAN semuanya mengalami kerusakan lampu serta sirene peringatan.

"Sudah lama sudah lebih dari enam bulan rusaknya. Sudah sering kita laporkan ke Dishub kabupaten dan Polsuska itu ya sering kita lapori," ujarnya.

Namun, kata dia, hingga kini tidak kunjung ada perbaikan.

Chusana mengatakan, menurut pihak Dishub Kabupaten Blitar, perawatan dan perbaikan perlintasan tanpa palang pintu itu merupakan kewenangan Dishub Provinsi Jawa Timur. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Korsleting, Sebuah Rumah di Lamongan Ludes Terbakar

Diduga Korsleting, Sebuah Rumah di Lamongan Ludes Terbakar

Surabaya
Bocah 7 Tahun di Trenggalek Tewas Tersengat Listrik Kardus Anak Ayam

Bocah 7 Tahun di Trenggalek Tewas Tersengat Listrik Kardus Anak Ayam

Surabaya
Cerita Tukang Becak di Lamongan Jelang Agustusan, Berlomba Menghias Kendaraan

Cerita Tukang Becak di Lamongan Jelang Agustusan, Berlomba Menghias Kendaraan

Surabaya
Pemancing di Malang Temukan Granat Tangan, Diduga Masih Aktif

Pemancing di Malang Temukan Granat Tangan, Diduga Masih Aktif

Surabaya
Angka Pernikahan Anak Tertinggi di Jatim, Trenggalek Canangkan Desa Nol Perkawinan Anak

Angka Pernikahan Anak Tertinggi di Jatim, Trenggalek Canangkan Desa Nol Perkawinan Anak

Surabaya
15 Mantan Pengikut Jamaah Islamiyah Ikrar Setia NKRI

15 Mantan Pengikut Jamaah Islamiyah Ikrar Setia NKRI

Surabaya
Jelang HUT Arema, Ini Skema Pengalihan Arus Lalu Lintas di Kota Malang

Jelang HUT Arema, Ini Skema Pengalihan Arus Lalu Lintas di Kota Malang

Surabaya
Majelis Hakim Kabulkan Permohonan Kuasa Hukum, Sidang Pencabulan Santriwati Jombang Akan Digelar 'Offline'

Majelis Hakim Kabulkan Permohonan Kuasa Hukum, Sidang Pencabulan Santriwati Jombang Akan Digelar "Offline"

Surabaya
Ponorogo Ekspor 300 Ton Kunyit Kering ke India

Ponorogo Ekspor 300 Ton Kunyit Kering ke India

Surabaya
Istri Siri di Bangkalan Dihabisi oleh Suaminya, Ditemukan Telah Menjadi Kerangka 5 Bulan Setelah Pembunuhan

Istri Siri di Bangkalan Dihabisi oleh Suaminya, Ditemukan Telah Menjadi Kerangka 5 Bulan Setelah Pembunuhan

Surabaya
Jembatan Ngaglik Lamongan Kembali Diperbaiki, Jalur Alternatif Disiapkan

Jembatan Ngaglik Lamongan Kembali Diperbaiki, Jalur Alternatif Disiapkan

Surabaya
Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Surabaya
Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Surabaya
Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Surabaya
Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.