Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sandiwara Suami Kades di Blitar Buang Bayi Hasil Selingkuh lalu Pura-pura Menemukannya di Sawah

Kompas.com - 24/03/2023, 08:40 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - RY (45), suami seorang kepala desa (kades) di Blitar, Jawa Timur harus berurusan dengan hukum usai menemukan bayi.

Belakangan terungkap bahwa bayi tersebut adalah anak hasil hubungan gelap dengan selingkuhannya, WY (30) yang ia buang di area pesawahan Desa Pojok, Kecamatan Ngantru, Kabupaten Tulungagung.

Kemudian dia bersandiwara menemukan bayi laki-laki dalam kardus saat melintas di Desa Pojok.

Baca juga: Sebelum Buang Bayi, Suami Kades dan Selingkuhannya Cari Paranormal, Ingin Pindahkan Kehamilan

RY tercatat sebagai warga Desa Jaten, Kecamatan Wonodadi, Kabupaten Blitar. Ia berstatus sebagai suami dari seorang kepala desa dengan satu anak.

Sementara WY adalah warga Desa Srikaton, Kecamatan Ngantru. Ia masih memiliki suami sah yang bekerja di Taiwan dan telah memiliki satu anak.

RY dan WY menjalin hubungan asmara sejak November 2021 walau keduanya masing-masing memiliki keluarga.

Dari perselingkuhan tersebut, WY hamil.

"Dari hubungan ini, WY kemudian hamil, ini kehamilan pertama dari hubungannya dengan RY," jelas Humas Polres Tulungagung Iptu M Anshori, Selasa (21/3/2023).

Baca juga: Terbongkar Rekayasa Pria di Tulungagung, Melapor Temukan Bayi ke Polisi Ternyata Justru Ayah Biologis

Pelaku RY (kaus hitam topi coklat) dalam proses olah tempat kejadian perkara, lokasi temuan bayi dalam kardus di Tulungagung Jawa Timur, Senin (20/03/2023).SLAMET WIDODO Pelaku RY (kaus hitam topi coklat) dalam proses olah tempat kejadian perkara, lokasi temuan bayi dalam kardus di Tulungagung Jawa Timur, Senin (20/03/2023).
Keduanya pun mendatangi seorang dukun untuk mengugurkan kandungan WY, namun upaya tersebut gagal.

Tak hanya itu. Mereka juga berusaha mencari paranormal yang bisa memindadkan kehamilan WY ke orang lain.

Namun pasangan selingkuh tersebut tak bertemu dengan paranormal tersebut.

Mereka lantas mencari informasi mengengai obat penggugur kandungan dari internet. Dari pencarian tersebut, didapat penjual yang menawarkan obat yang manjur.

Mereka lalu membeli obat tersebut untuk dikonsumsi oleh WY kehamilannya belum genap 9 bulan.

"Jadi dengan sengaja keduanya membeli obat penggugur kandungan, obat itu lalu dikonsumsi WY," beber Anshori.

Baca juga: Skenario Suami Kades, Mengaku Temukan Kardus Berisi Bayi, Ternyata Diduga Anak Hasil Hubungan Gelapnya

Ia menyebut WY tak melahirkan prematur, namun ia sengaja menggurkan kandungannya bersama RY.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Arus Balik Lebaran, Penumpang yang Menyeberang dari Jawa ke Bali Masih 37 Persen

Arus Balik Lebaran, Penumpang yang Menyeberang dari Jawa ke Bali Masih 37 Persen

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Pikap Angkut 23 Penumpang Terguling di Pamekasan, 19 Korban Terluka

Pikap Angkut 23 Penumpang Terguling di Pamekasan, 19 Korban Terluka

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Alasan Izin Shalat di Masjid, Pria 32 Tahun di Magetan Curi Kotak Amal

Alasan Izin Shalat di Masjid, Pria 32 Tahun di Magetan Curi Kotak Amal

Surabaya
Pengunjung Meningkat selama Libur Lebaran, Omzet Tenant di Pusat Perbelanjaan Kota Malang Naik 100-200 Persen

Pengunjung Meningkat selama Libur Lebaran, Omzet Tenant di Pusat Perbelanjaan Kota Malang Naik 100-200 Persen

Surabaya
Terminal Arjosari Malang Diprediksi Masih Dipadati Penumpang sampai Sepekan Mendatang

Terminal Arjosari Malang Diprediksi Masih Dipadati Penumpang sampai Sepekan Mendatang

Surabaya
Tahanan Polsek Dukuh Pakis Surabaya Melarikan Diri

Tahanan Polsek Dukuh Pakis Surabaya Melarikan Diri

Surabaya
Rumah di Gresik Hangus Terbakar Saat Sang Pemilik Pergi

Rumah di Gresik Hangus Terbakar Saat Sang Pemilik Pergi

Surabaya
Sopir Avanza Berkelahi dengan Kru Bus di Jalan Raya Bojonegoro Saat Arus Balik

Sopir Avanza Berkelahi dengan Kru Bus di Jalan Raya Bojonegoro Saat Arus Balik

Surabaya
Setelah Sopir Bus AKAP di Tulungagung Positif Sabu, Giliran Kernet Bus Tersangka karena Mengonsumsi dan Memiliki Ganja

Setelah Sopir Bus AKAP di Tulungagung Positif Sabu, Giliran Kernet Bus Tersangka karena Mengonsumsi dan Memiliki Ganja

Surabaya
Warga Banyuwangi Diserang Ulat Bulu, Muncul Efek Gatal dan Iritasi di Kulit

Warga Banyuwangi Diserang Ulat Bulu, Muncul Efek Gatal dan Iritasi di Kulit

Surabaya
Puncak Arus Balik di Pelabuhan Tanjung Perak Diprediksi Terjadi Dua Kali, Ini Waktunya

Puncak Arus Balik di Pelabuhan Tanjung Perak Diprediksi Terjadi Dua Kali, Ini Waktunya

Surabaya
42 Pemudik Sakit Mayoritas karena Kelelahan di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya

42 Pemudik Sakit Mayoritas karena Kelelahan di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com