Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Curhat Petani Porang Madiun, Bertahan di Tengah Hancurnya Harga hingga Ancang-ancang Jual Tanah (1)

Kompas.com - 08/07/2022, 10:01 WIB
Muhlis Al Alawi,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

MADIUN, KOMPAS.com- Ribuan petani porang di Kabupaten Madiun, Jawa Timur merasa gundah.

Betapa tidak, harga panen porang basah di pasaran kini hanya Rp 2.000 per kilogram. 

Padahal tahun sebelumnya, petani bisa menjual porang yang dipanen dalam bentuk umbi basah sekitar Rp 10.000 hingga Rp 14.000 per kilogram.

Namun sejak pertengahan tahun 2021, harga porang makin anjlok.

Baca juga: Korupsi Tanah Kas Desa Rp 1,2 M, Mantan Kades di Madiun Divonis 6 Tahun Penjara

Beberapa petani porang  mengaku pasrah. Mereka tak bisa berbuat banyak.

Terlebih petani bertanam porang dengan modal pinjam dari Kredit Usaha Rakyat (KUR) bank milik pemerintah.

Para petani pun siap menjual tanah beserta hasil panennya bila pihak bank selaku pemberi modal menagih utang yang pembayarannya jatuh tempo mulai bulan depan.

“Katakanlah kami bisa mendapatkan panen tertinggi sekitar 10 ton. Kalau sepuluh ton itu dijual maka harganya hanya Rp 20 juta. Itu belum termasuk upah tenaga kerja. Untuk kembalikan pinjaman kami harus menjual hasil panen sekaligus tanahnya,” kata Agus Wanto, Ketua LMDH Podan Wilis, Desa Durenan, Kecamatan Gemarang, Kabupaten Madiun, Jawa Timur kepada Kompas.com, Rabu (6/7/2022).

Baca juga: Harga Porang Anjlok, Petani Coba Olah Porang jadi Kue

Untuk menanam porang, kata Agus, sekitar 70-an anggotanya kelompoknya rata-rata mengandalkan pinjaman KUR dari bank milik pemerintah.

Rata-rata anggotanya mendapatkan pinjaman sebesar Rp 50 juta tahun lalu.

Dari modal itu, kemudian dibelikan bibit porang sebanyak dua ton dan mencukupi biaya pembersihan lahan hingga pemupukan.

Dengan demikian, bila dipanen saat ini maka petani akan mengalami kerugian yang besar lantaran hanya bisa terjual Rp 20 juta.

Baca juga: Izin Prinsip Bupati Belum Turun, Investor Asal China Nekat Dirikan Pabrik Pengolahan Porang di Madiun

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Surabaya
Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com