Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Harusnya Kami Sudah di Mekkah, tapi Gagal Berangkat karena Tak Ada Petugas Validasi Dokumen di Bandara Juanda"

Kompas.com - 28/09/2022, 14:11 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com- Kekecewaan masih terpancar di wajah Aliwafa (60), calon peserta umrah yang gagal berangkat ke Tanah Suci melalui Bandara Internasional Juanda, Jawa Timur.

Warga Desa Suger Kidul, Kecamatan Jelbuk, Jember tersebut mengatakan, seharusnya dirinya saat ini telah menginjakkan kaki di Mekkah.

Baca juga: 63 Calon Peserta Umrah Gagal Berangkat dan Telantar di Bandara Juanda, AMPHURI Sebut karena Kelalaian Petugas KKP

"Harusnya kami sudah di Mekkah hari ini, tapi sekarang malah tertahan di sini (Surabaya)," kata dia saat ditemui oleh Kompas.com, Selasa (28/9/2022) malam.

Kekecewaannya semakin menjadi lantaran dirinya telah mempersiapkan seluruh syarat dan dokumen perjalanan umrah dengan baik.

Aliwafa dan 62 calon jemaah umrah lainnya gagal berangkat karena kelalaian petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas I Surabaya.

Baca juga: Cerita Aliwafa dan 10 Anggota Keluarganya Gagal Berangkat Umrah dari Bandara Juanda, Tuntut Ganti Rugi

"Kami sangat kecewa sekali, karena keberangkatan ini sudah terjadwal dengan baik tapi gagal karena tak ada petugas yang memvalidasi dokumen kesehatan jemaah umrah," ungkapnya lesu.

Menurutnya, saat kejadian beberapa calon jemaah umrah sempat memaksakan diri naik ke atas pesawat karena merasa tidak bersalah.

"Awalnya para jemaah sempat nekat mau naik ke atas pesawat, karena dokumen semua sudah lengkap. Namun, imigrasi tidak mengizinkan kami terbang. KKP saya katakan sok jagoan," kata dia.

Baca juga: 63 Calon Jemaah Umrah Gagal Berangkat karena Kelalaian Petugas KKP, Biro Travel: Kita Ini Korban


 

Kronologi

Aliwafa menuturkan, dirinya bersama 10 orang anggota keluarganya yang lain dijadwalkan berangkat ke Tanah Suci pada Senin (26/9/2022).

Sejak Minggu (25/9/2022) malam, Aliwafa dan 10 keluarganya telah bergabung dengan rombongan peserta umrah lain dari Jawa Timur dan Jawa Tengah.

Rombongan ini tiba di Terminal 2 Perjalanan Internasional Bandara Juanda, Senin (27/9/2022) dini hari, sekitar pukul 03.00 WIB.

Sebanyak 63 jamaah umrah gagal berangkat ke tanah suci hingga terlantar di Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Swnin (26/9/2022).istimewa Sebanyak 63 jamaah umrah gagal berangkat ke tanah suci hingga terlantar di Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Swnin (26/9/2022).

Namun sesampainya di bandara, tak ada petugas dari Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Surabaya di Juanda yang seharusnya melakukan validasi dokumen.

Aliwafa mengatakan, mereka pun harus menunggu lama. Saat itu ada 94 orang calon peserta umrah yang masih menunggu keberangkatan.

"Di Bandara kami menunggu lama. Saat tiba di sana tak ada satu pun petugas KKP," kata dia.

Baca juga: Biro Travel Lapor ke Polda Jatim Usai 63 Calon Jemaah Umrah Gagal Berangkat dan Sempat Telantar di Bandara Juanda

Gagal terbang

Sebanyak 63 jamaah umrah gagal berangkat ke tanah suci hingga terlantar di Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Swnin (26/9/2022).istimewa Sebanyak 63 jamaah umrah gagal berangkat ke tanah suci hingga terlantar di Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Swnin (26/9/2022).

Mereka sempat merasa tenang lantaran pihak Imigrasi menjanjikan para calon peserta umrah bisa berangkat.

Tetapi perasaan mereka mulai gusar karena lama menunggu. Saat itu muncul satu petugas KKP, tetapi proses validasi dokumen International Certificate Vaccination (ICV) tetap tak dilakukan.

Diduga ada kesalahapahaman antara pihak KKP dengan Imigrasi dan maskapai.

Hingga akhirnya pesawat yang seharusnya membawa mereka pun terbang.

"Akhirnya, kami tidak ditunggu. Koper milik para calon jemaah umrah yang sebelumnya sudah masuk bagasi, langsung diturunkan. KKP saat itu meminta pihak Imigrasi agar menurunkan koper karena (buku kuning) calon jemaah belum distempel (divalidasi)," ujar dia.

Baca juga: Dosen UM Surabaya: 6 Makanan Ini Sebabkan Kulit Jadi Berminyak

 

Lapor polisi

Aliwafa (60), salah satu jemaah umrah asal Jember, Jawa Timur, yang gagal berangkat ke Mekkah akibat tak ada petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Surabaya Wilayah Kerja Juanda yang melakukan validasi di Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur.KOMPAS.COM/GHINAN SALMAN Aliwafa (60), salah satu jemaah umrah asal Jember, Jawa Timur, yang gagal berangkat ke Mekkah akibat tak ada petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Surabaya Wilayah Kerja Juanda yang melakukan validasi di Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur.

Para calon jemaah sempat telantar di Bandara Juanda lantaran tidak tahu harus berbuat apa.

Pihak biro travel lantas mencarikan penginapan untuk 63 calon peserta umrah yang gagal berangkat.

Sebab, dari 94 orang, 31 orang telah berangkat pada hari setelahnya (Selasa) dan berangkat melalui jalur domestik.

Saat ini, kata Aliwafa, para calon jemaah umrah yang tersisa, menginap di salah satu hotel yang berdekatan dengan Bandara Juanda.

Baca juga: 2 Kecelakaan Maut Terjadi di Surabaya, Dua Pengendara Motor Tewas Ditabrak Truk

"Saya kasihan sebenarnya kepada pihak biro travel, karena ini bukan kesalahan mereka. Dan sekarang mereka harus menanggung biaya penginapan 63 calon jemaah umrah di hotel karena kami gagal berangkat kemarin," ujar dia.

Pihaknya pun membenarkan telah melaporkan peristiwa itu ke Polda Jatim.

"Kita juga sudah lapor ke Polda Jatim terkait masalah ini. Kami menuntut ganti rugi," tandas Aliwafa.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Surabaya, Ghinan Salman | Editor : Dheri Agriesta)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Misteri Kematian Wanita yang Tewas di Bawah Tempat Tidur, Leher Terluka karena Benda Tajam dan Kedua Mata Memar

Misteri Kematian Wanita yang Tewas di Bawah Tempat Tidur, Leher Terluka karena Benda Tajam dan Kedua Mata Memar

Surabaya
Mengenal Durian Kentang dari Magetan, Durian Kecil yang Dibiarkan Jatuh dari Pohon

Mengenal Durian Kentang dari Magetan, Durian Kecil yang Dibiarkan Jatuh dari Pohon

Surabaya
Sidang Tragedi Kanjuruhan, Panpel Arema FC dan 'Security Officer' Dituntut 6 Tahun 8 Bulan Penjara

Sidang Tragedi Kanjuruhan, Panpel Arema FC dan "Security Officer" Dituntut 6 Tahun 8 Bulan Penjara

Surabaya
Tak Menyangka Sang Ayah Tambal Jalan Demi Dirinya, Iis: Saya Terharu, Selama Ini Bapak Orangnya Cuek

Tak Menyangka Sang Ayah Tambal Jalan Demi Dirinya, Iis: Saya Terharu, Selama Ini Bapak Orangnya Cuek

Surabaya
Respons Pemkab Lamongan Usai Viral Aksi Tukang Becak Tambal Jalan Berlubang Demi Keselamatan Putrinya

Respons Pemkab Lamongan Usai Viral Aksi Tukang Becak Tambal Jalan Berlubang Demi Keselamatan Putrinya

Surabaya
Kasus Ayah Tembak Anak Tiri di Malang, Pelaku Datangi Paranormal karena Duga Korban Kebal Senjata Tajam

Kasus Ayah Tembak Anak Tiri di Malang, Pelaku Datangi Paranormal karena Duga Korban Kebal Senjata Tajam

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 4 Februari 2023 : Pagi Hujan Ringan, Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 4 Februari 2023 : Pagi Hujan Ringan, Malam Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Surabaya
Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Surabaya
Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Surabaya
Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Surabaya
Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Surabaya
Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara 'Kebaya Merah' ke Polisi

Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara "Kebaya Merah" ke Polisi

Surabaya
Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Surabaya
Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.