Kompas.com - 09/02/2022, 21:50 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Seorang kepala desa di Kabupaten Blitar mengusulkan lampu dan sirine yang dipasang dinas perhubungan di tiga titik perlintasan kereta api tanpa palang pintu dicopot.

Alasannya, lampu dan sirine di tiga titik perlintasan di Desa Pasirharjo, Kecamatan Talun, Kabupaten Blitar, itu tidak lagi berfungsi. Sehingga, meningkatkan kerawanan terjadinya kecelakaan antara pengguna jalan dan kereta api.

Kepala Desa Pasirharjo Chusana mengatakan, lampu dan sirine sejatinya berfungsi memberikan peringatan kepada pengguna jalan yang hendak melintasi rel.

"Kalau lampu dan sirine mati, risiko terjadinya kecelakaan semakin tinggi. Karena ketika kereta api hendak melewati perlintasan tidak ada peringatan dari lampu dan sirine, akhirnya pengguna jalan tetap menyeberang karena menganggap tidak ada peringatan dari lampu atau pun bunyi sirine," jelas Chusana kepada Kompas.com, Rabu (9/2/2022) sore.

"Hari ini tadi paling tidak yang nyaris tertabrak kereta api ada dua kendaraan, satu mobil pikap dan satu sepeda motor," tambahnya.

Kata Chusana, hampir setiap bulan terjadi kecelakaan di tiga perlintasan kereta api tanpa palang pintu di Desa Pasirharjo.

Pada Januari, sebuah mobil Honda Jazz tertemper kereta di salah satu perlintasan tersebut. Mobil itu ringsek dan pengemudinya terluka.

Sementara pada Minggu (6/2/2022), seorang pengendara sepeda motor berusia 19 tahun tewas tertabrak Kereta Api Penataran Doho sekitar pukul 13.00 WIB.

"Kalau cuma terserempet dan nyaris tertabrak ya sering sekali," kata Chusana.

Baca juga: 2 Sekolah di Kabupaten Blitar Hentikan PTM Setelah Ada Siswa Reaktif Covid-19

Oleh karena itu, Chusana berharap lampu dan sirine di tiga perlintasan tanpa pintu di desanya sebaiknya dicopot saja beserta tiang penyangganya. 

Jika lampu dan sirine tetap dibiarkan terlihat pengguna jalan padahal sudah tidak berfungsi, kata dia, sama saja dengan mengecoh mereka.

"Lebih baik tidak terlihat ada lampu dan sirine sehingga pengguna jalan akan lebih waspada ketika hendak melewati tiga perlintasan tanpa palang pintu itu," ujarnya.

Kerusakan sudah tujuh bulan lebih

Rel kereta api di mana tiga perlintasan itu berada membujur arah barat-timur di antara jalan raya Blitar-Malang dan Kantor Desa Pasirharjo. Perlintasan yang di tengah berada persis di samping Kantor Desa, dua yang lain di sebelah timur dan barat.

Chusana tidak menyebutkan kapan lampu dan sirine peringatan itu dipasang, tetapi sudah lebih dari tujuh bulan berada dalam kondisi mati.

Perlintasan yang di tengah merupakan yang paling rawan, kata Chusana, karena rel hanya berjarak kurang dari lima meter dari jalan raya.

Akibatnya, kendaraan dari jalan raya hendak menyenyeberang rel tidak punya banyak ruang aman agar tidak berada terlalu dekat dengan rel.

Kerawanan itu bertambah, kata dia, dengan lampu dan sirine yang mati.

"Untuk yang tengah yang paling dekat Kantor Desa itu lampunya menyala kuning tapi setelah kereta lewat," kata dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aniaya dan Biarkan Jasad Bayinya Membusuk di Rumah, Ibu di Surabaya Pilih Hadiri 'Family Gathering'

Aniaya dan Biarkan Jasad Bayinya Membusuk di Rumah, Ibu di Surabaya Pilih Hadiri "Family Gathering"

Surabaya
Pengakuan Nenek Eti, Terpaksa Biarkan Jasad Cucunya 2 Hari hingga Membusuk: Saya Diancam Akan Dibunuh

Pengakuan Nenek Eti, Terpaksa Biarkan Jasad Cucunya 2 Hari hingga Membusuk: Saya Diancam Akan Dibunuh

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 27 Juni 2022 : Sepanjang Hari Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 27 Juni 2022 : Sepanjang Hari Cerah Berawan

Surabaya
Kesal Sering Rewel, Alasan Ibu di Surabaya Aniaya Bayinya hingga Tewas

Kesal Sering Rewel, Alasan Ibu di Surabaya Aniaya Bayinya hingga Tewas

Surabaya
Sempat Langka, Harga Cabai Rawit Merah di Lumajang Tembus Rp 120 Ribu

Sempat Langka, Harga Cabai Rawit Merah di Lumajang Tembus Rp 120 Ribu

Surabaya
Pilkades Serentak 61 Desa di Lamongan Dipantau Langsung Kemendagri

Pilkades Serentak 61 Desa di Lamongan Dipantau Langsung Kemendagri

Surabaya
Viral, Pasar Splendid di Kota Malang Perjualbelikan Kucing Tidak Layak

Viral, Pasar Splendid di Kota Malang Perjualbelikan Kucing Tidak Layak

Surabaya
Aksi Bupati Lumajang Tuntun Jaran Kencak Saat Pembukaan Porprov Jatim

Aksi Bupati Lumajang Tuntun Jaran Kencak Saat Pembukaan Porprov Jatim

Surabaya
Terimbas Proyek Tol KLBM, 390 Makam di Gresik Dipindahkan

Terimbas Proyek Tol KLBM, 390 Makam di Gresik Dipindahkan

Surabaya
Pengakuan Nenek dari Bayi 5 Bulan yang Tewas di Dalam Rumah: Saya Diancam Dibunuh

Pengakuan Nenek dari Bayi 5 Bulan yang Tewas di Dalam Rumah: Saya Diancam Dibunuh

Surabaya
Tak Kuat dengan Aroma Menyengat, Nenek di Surabaya Lapor Ada Mayat Cucu Usia 5 Bulan di Dalam Rumah

Tak Kuat dengan Aroma Menyengat, Nenek di Surabaya Lapor Ada Mayat Cucu Usia 5 Bulan di Dalam Rumah

Surabaya
Asal-usul Kota Bojonegoro

Asal-usul Kota Bojonegoro

Surabaya
Bayi 5 Bulan di Surabaya Tewas Membusuk di Dalam Rumah, Polisi Sebut Orangtua Ada di Yogyakarta

Bayi 5 Bulan di Surabaya Tewas Membusuk di Dalam Rumah, Polisi Sebut Orangtua Ada di Yogyakarta

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 26 Juni 2022 : Pagi Berawan, Siang Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 26 Juni 2022 : Pagi Berawan, Siang Hujan Petir

Surabaya
Mayat Tanpa Identitas Ditemukan di Kebun, Ada Kartu Remi di Sampingnya

Mayat Tanpa Identitas Ditemukan di Kebun, Ada Kartu Remi di Sampingnya

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.