Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Respons Kuasa Hukum Korban Kekerasan atas Bantahan Anak Anggota DPRD Surabaya

Kompas.com - 24/04/2024, 11:14 WIB
Andhi Dwi Setiawan,
Farid Assifa

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Kuasa hukum korban penganiayaan anggota DPRD Surabaya, Soegeng Hari Kartono merespons pernyataan tidak ada kekerasan di Rumah Aspirasi Caleg di Jalan Jawar, Pakal, Kamis (21/03/2024).

Soegeng mengatakan, semua pihak memiliki hak yang sama untuk mengungkapkan pendapatnya. Termasuk, terlapor dugaan penganiayaan kepada klienya tersebut, HF (25).

Diketahui, korban, RC (18) warga Jalan Tambak Dono, Pakal, Surabaya, melaporkan HF terkait dugaan kekerasan di Rumah Aspirasi Caleg di Jalan Jawar, Pakal. Laporan itu bernomor: LP/B/309/III/2024/SPKT/POLRESTABES SURABAYA/POLDA JAWA TIMUR.

"Itu hak mereka, semua orang berhak, mungkin dia (terlapor) punya bukti atau menyangkal, itu kan enggak apa-apa," kata Soegeng ketika berada di Mapolrestabes Surabaya, Selasa (23/4/2024).

Baca juga: Dilaporkan Kasus Penganiayaan, Anak DPRD Surabaya Penuhi Panggilan Polisi

Kasus yang menjerat anak anggota DPRD Surabaya Syaifudin Zuhri itu saat ini masih berjalan. Kuasa hukum korban pun minta agar semua pihak menunggu hingga penyidik menyelesaikanya.

"Makanya dipanggil saksi-saksi, kalau (cerita korban) mereka tidak sesuai dengan (kesaksian korban) itu hak mereka. Biarkan penyidik bekerja sebagaimana mestinya," ucapnya.

Soegeng mendapatkan informasi dari penyidik bahwa sejumlah saksi sudah dimintai keterangan. Selain itu, dia mengaku tidak mengetahui perkembangan proses penyelidikan lebih lanjut.

"Kita tahu terakhir itu telah diperiksanya empat orang saksi, yaitu korban sama saksi-saksi lain yakni ayah, kakak maupun tantenya. Untuk saksi lainnya kami belum tahu," jelasnya.

Oleh karena itu, Soegeng mendatangi Mapolrestabes Surabaya, hari ini. Dia berniat untuk menanyakan kepada aparat kepolisian mengenai perkembangan kasus kliennya tersebut.

"Tujuan kita ke sini (Mapolrestabes Surabaya) itu untuk menanyakan penanganan kasus dugaan penganiayaan ini sampai di mana, siapa saja yang sudah dipanggil," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Billy Handiyanto, kuasa hukum HF, menyebut tudingan penganiayaan tidak berdasar dan tidak sesuai fakta yang terjadi.

"Justru klien kami, saudara HF, yang dirugikan dalam masalah ini," katanya kepada wartawan, Senin (22/4/2024).

Dia menjelaskan kronologi kejadian yang menimpa kliennya. Pada malam hari pekan ketiga Maret 2024, HF dalam perjalanan pulang setelah berziarah dari makam Sunan Drajad di Lamongan.

"Saat akan sampai rumah, tepatnya di Jalan Jawar, Pakal, Surabaya, mobilnya dilempar batu oleh pria bernama Iqbal. Kaca depan mobil kliennya rusak berat akibat aksi lemparan itu," jelasnya.

Kliennya saat itu langsung melapor ke Polsek Pakal, sementara pelaku pelemparan melarikan diri ke lokasi rawa-rawa karena dikejar HF bersama warga dan anggota Polsek Pakal.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Cerita Pemilik Restoran di Surabaya Mengaku Dianiaya Saudara karena Warisan

Cerita Pemilik Restoran di Surabaya Mengaku Dianiaya Saudara karena Warisan

Surabaya
Guru ASN Daftar Bacabup ke PPP, Alasannya Prihatin Kemiskinan di Sumenep

Guru ASN Daftar Bacabup ke PPP, Alasannya Prihatin Kemiskinan di Sumenep

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com