Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

2 Bocah Sampang Nekat ke Jakarta Pakai Motor Tanpa Helm dan Digagalkan Polisi di Semarang

Kompas.com - 22/11/2023, 19:21 WIB
Taufiqurrahman,
Farid Assifa

Tim Redaksi

SAMPANG, KOMPAS.com - Dua bocah asal Kabupaten Sampang, Jawa Timur, SZ dan D berbuat nekat pergi ke Jakarta mengendarai motor tanpa menggunakan helm.

Belum tiba di Jakarta, keduanya dicegat oleh polisi di wilayah Semarang, Jawa Tengah. 

Kini keduanya sudah dipulangkan ke tempat tinggalnya dan diserahkan kepada kedua orangtua masing-masing. 

Kepala Kepolisian Sektor Pangarengan Kabupaten Sampang, Ipda Iwan Suhardi menjelaskan, kedua bocah itu tertangkap polisi di Semarang karena menerobos lampu merah dan tidak mengenakan helm. Keduanya kemudian dibawa ke kantor Polsek Tengarang, Kota Semarang.

Baca juga: Polres Sampang Tangkap Sopir yang Kabur Setelah Tewaskan Seorang Remaja

 

"Saat ditanya, keduanya mengaku dari Sampang dan hendak ke Jakarta menemui teman sebayanya," kata Iwan Suhardi melalui sambungan telepon seluler, Rabu (22/11/2023). 

Iwan menambahkan, kedua bocah tersebut berangkat dari Kabupaten Sampang pada hari Minggu (19/11/2023) pukul 13.00 WIB. Hari Selasa tertangkap polisi. Keduanya hanya mengenakan pakaian yang melekat di tubuhnya. Tidak ada bekal apapun yang dibawa mereka. 

"Mereka hanya membawa uang Rp 105.000. Saat lelah mereka tidur di gardu pinggir jalan pada malam hari," imbuhnya. 

Uang bekal yang mereka bawa tersisa Rp 5.000. Uang bekal mereka dipakai isi bensin sebanyak 6 kali dan makan mi instan di warung tegal. 

"Arah ke Jakarta, mereka pakai Google Map di handphone mereka," ungkap Iwan. 

Jauhari, salah satu paman dari bocah tersebut mengaku tidak percaya keponakannya itu sudah berada di Semarang dan hendak ke Jakarta. Pasalnya, telepon yang diterimanya dianggap penipuan. Namun setelah dikirimi video dan foto keduanya, Jauhari baru percaya. 

"Polisi Semarang yang telepon istri saya, saya sempat tidak percaya. Tapi video dan foto yang dikirim via WhatsApp baru percaya. Kami langsung berangkat ke Semarang menjemputnya," kata Jauhari melalui telepon seluler. 

Baca juga: Bocah Bertunangan di Sampang Madura, Kementerian PPPA Ungkap Janji Orangtua

Polsek Pangarengan sudah memanggil pihak keluarga dan kedua bocah tersebut.

Pihak keluarga mengaku lalai dan tidak mengawasi kedua bocah tersebut sehingga mereka pergi ke luar kota tanpa sepengetahuan keluarga. 

"Kami minta keluarga kedua anak tersebut untuk mengawasi lebih ketat lagi. Kejadian ini kami harapkan tidak terulang lagi," terang Iwan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kisah Nenek Penjual Bunga Tabur di Lumajang Menabung Belasan Tahun demi Naik Haji

Kisah Nenek Penjual Bunga Tabur di Lumajang Menabung Belasan Tahun demi Naik Haji

Surabaya
Gunung Semeru Meletus 7 Kali Sabtu Pagi

Gunung Semeru Meletus 7 Kali Sabtu Pagi

Surabaya
Pria di Probolinggo Perkosa Sepupu Istri, Dibawa ke Hotel 3 Hari

Pria di Probolinggo Perkosa Sepupu Istri, Dibawa ke Hotel 3 Hari

Surabaya
Cerita Perempuan di Surabaya 10 Tahun Diteror Foto Mesum oleh Teman SMP

Cerita Perempuan di Surabaya 10 Tahun Diteror Foto Mesum oleh Teman SMP

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Surabaya
Petaka Ledakan Balon Udara di Ponorogo, Tewaskan Siswa yang Akan Lulus

Petaka Ledakan Balon Udara di Ponorogo, Tewaskan Siswa yang Akan Lulus

Surabaya
Truk Ekspedisi Terperosok ke Sungai di Blitar, 4 Orang Luka-luka

Truk Ekspedisi Terperosok ke Sungai di Blitar, 4 Orang Luka-luka

Surabaya
1 Calon Haji Asal Madiun Meninggal, Sempat Mengeluh Tak Enak Badan di Asrama

1 Calon Haji Asal Madiun Meninggal, Sempat Mengeluh Tak Enak Badan di Asrama

Surabaya
Kapten Timnas Rizky Ridho Terima Bonus dari Kampus dan Hadiahkan Jersey untuk Sang Rektor

Kapten Timnas Rizky Ridho Terima Bonus dari Kampus dan Hadiahkan Jersey untuk Sang Rektor

Surabaya
14 Orang Jadi Tersangka Ledakan Balon Udara yang Tewaskan 1 Remaja di Ponorogo

14 Orang Jadi Tersangka Ledakan Balon Udara yang Tewaskan 1 Remaja di Ponorogo

Surabaya
Kronologi Bus Sumber Selamat Terguling di Jalur Solo-Ngawi, 8 Penumpang Selamat

Kronologi Bus Sumber Selamat Terguling di Jalur Solo-Ngawi, 8 Penumpang Selamat

Surabaya
Trihandy Cahyo Saputro Daftar Bacabup Nganjuk ke PKB setelah Demokrat dan PDIP

Trihandy Cahyo Saputro Daftar Bacabup Nganjuk ke PKB setelah Demokrat dan PDIP

Surabaya
Jurnalis Malang Raya Gelar Aksi Tolak Revisi RUU Penyiaran

Jurnalis Malang Raya Gelar Aksi Tolak Revisi RUU Penyiaran

Surabaya
Video Viral 2 Mahasiswa Bermesraan di Gedung Kampus, UINSA Surabaya Lakukan Investigasi

Video Viral 2 Mahasiswa Bermesraan di Gedung Kampus, UINSA Surabaya Lakukan Investigasi

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com