Berkah Kusir Delman di Gresik Saat Momen Tahun Baru Hijriah dan Agustusan

Kompas.com - 15/08/2022, 15:38 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Perayaan Tahun Baru Hijriah dan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan ke-77 Republik Indonesia disambut dengan suka cita oleh warga Gresik, Jawa Timur.

Suka cita itu juga terlihat di wajah para kusir delman yang sehari-hari mengais rezeki di kawasan wisata religi Sunan Giri.

Salah satu kusir delman, Salikun mengatakan, pandemi Covid-19 sangat telak menghantam roda perekonomian para kusir delman di kawasan itu.

Setelah dua tahun dihantam pandemi, pengguna jasa delman kini kembali ramai. Para kusir juga mulai mendapatkan carteran untuk menyemarakkan Agustusan dan Tahun Baru Muharram.

"Baru kali ini mas, nanti tanggal 21 ada lagi. Alhamdulillah, meski belum seperti saat tidak ada Covid-19, kini sudah mulai perlahan (membaik)," ujar Salikun, saat ditemui di acara pawai siswi MINU Tratee Putri Gresik, Jumat (12/8/2022).

Salikun mengaku sudah beberapa tahun terakhir menggeluti profesi sebagai kusir delman. Pekerjaan itu dipilih karena hobi, bukan "warisan" dari orang tuanya. 

Baca juga: Kebakaran Gudang Kayu di Gresik, Dipicu oleh Pembakaran Sampah

Sehingga, Salikun telah merasakan pahit dan manis profesi kusir delman.

"Terus terang dua tahun kemarin itu ujian berat. Bagaimana kami yang biasa dapat penumpang dari para peziarah di makam Sunan Giri, justru tidak ada pemasukan sama sekali, sebab selama Covid-19 itu kan kunjungan ditiadakan," kata Salikun.

Salikun memegangi kuda miliknya tanpa delman, saat pawai siswi MINU Tratee Putri Gresik menyambut tahun baru hijriyah dan momen Agustusan, Jumat (12/8/2022). *** Local Caption *** Salikun memegangi kuda miliknya tanpa delman, saat pawai siswi MINU Tratee Putri Gresik menyambut tahun baru hijriyah dan momen Agustusan, Jumat (12/8/2022).KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Salikun memegangi kuda miliknya tanpa delman, saat pawai siswi MINU Tratee Putri Gresik menyambut tahun baru hijriyah dan momen Agustusan, Jumat (12/8/2022). *** Local Caption *** Salikun memegangi kuda miliknya tanpa delman, saat pawai siswi MINU Tratee Putri Gresik menyambut tahun baru hijriyah dan momen Agustusan, Jumat (12/8/2022).
Untuk menyambung hidup saat pandemi Covid-19, Salikun sempat beralih profesi menjadi buruh proyek bangunan.

Salikun bahkan menjual beberapa kuda peliharannya. Kini, tinggal satu ekor kuda yang dimiliknya.

"Buat menutupi kebutuhan hidup. Pemasukan kerja serabutan dan buruh proyek tidak cukup, jadi empat ekor kuda saya jual, tinggal satu ini," ucap Salikun.

Meski begitu, warga Kecamatan Kebomas ini tetap bersyukur masih memiliki satu kuda untuk digunakan menarik delman. Apalagi, kunjungan peziarah ke Makam Sunan Giri mulai ramai kembali.

"Alhamdulillah sudah mulai berangsur, semoga keadaan bisa terus membaik dan normal seperti sedia kala. Sebab terus terang, selain untuk menghidupi keluarga, profesi ini bagi saya sudah menjadi hobi," tutur Salikun.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Eks Kades di Probolinggo Dilempar Bom Ikan

Rumah Eks Kades di Probolinggo Dilempar Bom Ikan

Surabaya
Terdaftar sebagai Penerima Bansos tetapi Tak Dapat Undangan, Warga Sumenep Geruduk Kantor Pos

Terdaftar sebagai Penerima Bansos tetapi Tak Dapat Undangan, Warga Sumenep Geruduk Kantor Pos

Surabaya
Dekan FH UB Malang Sebut Sudah Bertemu Mahasiswa yang Diduga Lakukan Pelecehan Seksual, Ini Hasilnya

Dekan FH UB Malang Sebut Sudah Bertemu Mahasiswa yang Diduga Lakukan Pelecehan Seksual, Ini Hasilnya

Surabaya
DP3A Kabupaten Malang Beri Pendampingan Psikologis kepada 600 Korban Tragedi Kanjuruhan

DP3A Kabupaten Malang Beri Pendampingan Psikologis kepada 600 Korban Tragedi Kanjuruhan

Surabaya
Korupsi Dana Bagi Hasil Cukai, Pejabat Diskominfo Pamekasan Divonis 4 Tahun Penjara

Korupsi Dana Bagi Hasil Cukai, Pejabat Diskominfo Pamekasan Divonis 4 Tahun Penjara

Surabaya
Terdaftar sebagai Penerima Bansos tapi Tak Terima Undangan Pencairan, Warga Sumenep: Kami Hanya Rakyat Kecil

Terdaftar sebagai Penerima Bansos tapi Tak Terima Undangan Pencairan, Warga Sumenep: Kami Hanya Rakyat Kecil

Surabaya
Tolak RUU Omnibus Law Kesehatan, Dokter dan Nakes di Jombang Demo

Tolak RUU Omnibus Law Kesehatan, Dokter dan Nakes di Jombang Demo

Surabaya
Sosok Bripda Anam yang Gugur dalam Kecelakaan Helikopter Polri, Berjuang Jadi Polisi hingga Kerap Tidur di SPBU

Sosok Bripda Anam yang Gugur dalam Kecelakaan Helikopter Polri, Berjuang Jadi Polisi hingga Kerap Tidur di SPBU

Surabaya
Wali Kota Surabaya Marah dan Banting Berkas Rekam Medis di RSUD Dr Soewandhie: Wargaku Kalian Suruh Nunggu Lama

Wali Kota Surabaya Marah dan Banting Berkas Rekam Medis di RSUD Dr Soewandhie: Wargaku Kalian Suruh Nunggu Lama

Surabaya
Suami di Probolinggo Bacok Tetangga, Istrinya Selingkuh dengan Korban Saat Ditinggal Kerja ke Kalimantan

Suami di Probolinggo Bacok Tetangga, Istrinya Selingkuh dengan Korban Saat Ditinggal Kerja ke Kalimantan

Surabaya
Rokok Ilegal Masih Ditemukan di Toko Kelontong, Bea Cukai Malang Lakukan Sosialisasi

Rokok Ilegal Masih Ditemukan di Toko Kelontong, Bea Cukai Malang Lakukan Sosialisasi

Surabaya
Selidiki Kebakaran Pasar Kesamben Blitar, Tim Labfor Fokus Teliti 4 Kios

Selidiki Kebakaran Pasar Kesamben Blitar, Tim Labfor Fokus Teliti 4 Kios

Surabaya
Duka Keluarga Bripda Anam di Magetan, Sang Ayah Sempat Hubungi Putranya Sebelum Helikopter Jatuh di Babel

Duka Keluarga Bripda Anam di Magetan, Sang Ayah Sempat Hubungi Putranya Sebelum Helikopter Jatuh di Babel

Surabaya
Golkar Jatim: Kalau Tanda Kerutan Wajah, Pak Airlangga Juga Punya, Bahkan Mata Menghitam Kurang Tidur

Golkar Jatim: Kalau Tanda Kerutan Wajah, Pak Airlangga Juga Punya, Bahkan Mata Menghitam Kurang Tidur

Surabaya
ABG Jombang Disekap di Tangerang, Hanya Diberi Makan Sekali Sehari hingga Disetubuhi

ABG Jombang Disekap di Tangerang, Hanya Diberi Makan Sekali Sehari hingga Disetubuhi

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.