Jelang Idul Adha, Pedagang Sapi Kurban di Sumenep Mengeluh Sepi Pembeli Imbas PMK

Kompas.com - 05/07/2022, 14:57 WIB

SUMENEP, KOMPAS.com - Pedagang sapi di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, mengeluhkan sepinya penjualan imbas penyebaran wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Padahal saat ini sudah sangat dekat dengan Hari Raya Idul Adha.

"Padahal kurang dari sepekan lagi Idul Adha, tapi penjualan masih sedikit," kata Sholeh, salah satu pedagang sapi kurang di Prenduan Sumenep saat ditemui Kompas.com, Selasa (5/7/2022).

Baca juga: Pelaku Pelecehan Payudara di Sumenep Diringkus Polisi, Terancam 9 Tahun Penjara

Sholeh mengaku, sejak PMK mulai merebak di Kabupaten Sumenep, penjualan sapi memang menurun drastis. Namun, menjelang Idul Adha, penurunan itu semakin signifikan.

Jika dibandingkan Idul Adha 2021 lalu, penjualan sapi kurban di Prenduan Sumenep turun hingga lebih dari 50 persen.

"Tahun lalu, seminggu sebelum Idul Adha sudah laku 20 ekor, sekarang 10 ekor saja tidak sampai," tuturnya.

Baca juga: Pemkab Sumenep Minta Tambahan 2.000 Dosis Vaksin PMK

Sementara untuk harga sapi, Sholeh mengatakan berada di kisaran Rp 12 juta hingga 17 juta. Sapi kurban yang paling laku di kisaran Rp 15 juta.

Adanya wabah PMK, lanjut dia, membuat biaya perawatan bertambah agar hewan kurban tetap sehat, seperti untuk membeli obat, vitamin, dan ramuan herbal.

Baca juga: Pemuda Cirebon Pasarkan Hewan Kurban di Medsos Demi Hindari PMK, Penjualan Meningkat

"Rata-rata sapi kurban yang saya jual sudah divaksin PMK, tapi tetap saya kasih perawatan tambahan agar sapinya tetap sehat," pungkasnya.

Pedagang ternak lainnya Abdul Muiz juga merasakan hal yang sama.

Pedagang asal Kecamatan Saronggi Sumenep tersebut mengaku pendapatan dari berjualan sapi kurban turun drastis jelang Idul Adha.

Padahal, pada Idul Adha 2021 lalu, Muiz mengaku bisa mendapat pendapat rata-rata di atas Rp 100 juta.

"Kalau dibandingkan tahun lalu (yang laku) jauh lah. Ini udah H-5 masih laku 5 ekor sapi," kata dia.

Baca juga: Bali Terima 110.000 Dosis Vaksin PMK, Prioritas bagi Daerah yang Punya Pelabuhan

Di tengah sepinya pembeli, Muiz hanya bisa berharap wabah PMK bisa segera berlalu.

Dengan begitu, penjualan sapi kurban yang merugi Jelang Idul Adha bisa dialihkan ke pasar lain setelah Idul Adha berakhir.

"Kalau sudah normal, sapi yang tidak laku kan bisa dijual lagi setelah Idul Adha," pungkasnya.

Sebelumnya, program vaksinasi untuk pencegah penularan penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, secara resmi dimulai pada Senin (27/6/2022).

Baca juga: KM Fajar Nusantara Tenggelam di Sumenep, 14 Penumpang Selamat Usai Bertahan di Rakit

Pemerintah Kabupaten Sumenep melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) telah menerima 3.000 dosis vaksin dan sedang meminta tambahan 2.000 dosis vaksin PMK.

Kendati di tengah keterbatasan vaksin, DKPP Sumenep terus berupaya agar program vaksinasi PMK dilakukan secara efektif untuk menekan laju wabah yang kian meluas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Istri Siri di Bangkalan Dihabisi oleh Suaminya, Ditemukan Telah Menjadi Kerangka 5 Bulan Setelah Pembunuhan

Istri Siri di Bangkalan Dihabisi oleh Suaminya, Ditemukan Telah Menjadi Kerangka 5 Bulan Setelah Pembunuhan

Surabaya
Jembatan Ngaglik Lamongan Kembali Diperbaiki, Jalur Alternatif Disiapkan

Jembatan Ngaglik Lamongan Kembali Diperbaiki, Jalur Alternatif Disiapkan

Surabaya
Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Surabaya
Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Surabaya
Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Surabaya
Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Surabaya
Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Surabaya
Tim Konselor Beri 'Trauma Healing' pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Tim Konselor Beri "Trauma Healing" pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Surabaya
Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Surabaya
Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.