Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jelang Hari Raya Idul Adha, Pemkab Gresik Perketat Akses Keluar Masuk Hewan Ternak

Kompas.com - 08/06/2022, 11:56 WIB
Hamzah Arfah,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

GRESIK, KOMPAS.com - Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani menggelar rapat membahas penanganan penyakit mulut dan kuku di wilayah tersebut. Khususnya, langkah yang diambil menjelang Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah. 

Yani mengatakan, sejumlah langkah antisipasi harus dipersiapkan sejak dini. Pemkab Gresik, kata dia, juga memperketat pengawasan hewan ternak agar penyebaran PMK tak meluas.

Baca juga: Video Pernikahan Pria dengan Domba di Gresik, MUI: Ingin Terkenal, Jangan Menyinggung SARA

"Ini perlu dilakukan (pengetatan) agar hewan ternak terutama yang akan diperjual-belikan untuk keperluan kurban, dalam keadaan aman dan sehat dari penyakit PMK," ujar Yani, saat rapat koordinasi mengenai wabah PMK di aula Mandala Bakti Praja Kantor Pemkab Gresik, Selasa (7/6/2022).

Yani menegaskan, upaya pengetatan terhadap hewan ternak di Gresik perlu dilakukan. Apalagi, Kabupaten Gresik sudah ditetapkan masuk dalam zona merah wabah PMK.

Sehingga, untuk mencegah penyebaran semakin meluas, sapi asal Gresik diupayakan tak keluar dari wilayah tersebut.

"Kita dorong peternak untuk menjual di daerah sendiri, serta mencegah mobilitas penjual hewan ternak dari luar Gresik," ucap Yani.

PMK, kata Yani, telah menyebar di sembilan daerah di wilayah Gresik Utara dan 77 daerah di Gresik Selatan.

Yani pun berharap ada penambahan petugas kesehatan hewan, baik dengan menggandeng Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya dan Universitas Brawijaya Malang.

Sementara itu, Kapolres Gresik AKBP Mohamad Nur Azis menambahkan, pembelian hewan kurban sebaiknya dilakukan di tempat penjual. Hewan kurban sebaiknya dititipkan di tempat penjual sampai Hari Raya Idul Adha tiba.

Selain itu, diperlukan lagi penegasan dari dinas terkait mengenai syarat untuk mobilitas hewan ternak.

"Polres Gresik telah menyiapkan empat titik posko penyekatan PMK hewan ternak, yaitu di Kecamatan Panceng, simpang empat Duduksampeyan, simpang empat Nippon Paint dan Legundi," kata Nur Azis.

Ketua DPRD Gresik Muchammad Abdul Qodir menyarankan ada penekanan secara berlanjut kepada peternak untuk mengutamakan kebersihan kandang hewan. Selain itu, Pemkab Gresik diminta segera menyalurkan obat yang diperlukan peternak untuk menangani hewan terjangkit PMK.

"Serta koordinasi dan kerja sama secara intens antara kecamatan dengan pemerintah daerah, dalam mengedukasi pengolahan daging yang akan dikonsumsi," tutur Abdul Qodir.

Di satu sisi, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Gresik KH Mansoer Shodiq mengatakan, sesuai fatwa yang diterbitkan oleh MUI Pusat Nomor 32 Tahun 2022 tentang hukum dan panduan pelaksanaan ibadah kurban saat kondisi wabah PMK, hewan ternak terjangkit PMK dengan gejala klinis ringan dapat dijadikan sebagai kurban.

"Selama kena (terjangkit) PMK tapi kukunya (hewan) belum terkelupas, masih mau makan dan kelihatan sehat, masih diperbolehkan, bisa untuk hewan kurban," tutur Mansoer, ketika dihubungi, Selasa.

Mansoer menjelaskan, memang tidak semua hewan ternak terjangkit PMK dapat dijadikan kurban.

Baca juga: MUI Gresik: Hewan Terjangkit PMK Bergejala Ringan Boleh untuk Kurban

Sebab baik sapi, kambing, maupun domba yang terjangkit PMK dengan gejala klinis berat, sesuai fatwa MUI tersebut memang tidak diperbolehkan untuk dijadikan kurban.

"Hewan yang kukunya sampai terkelupas sehingga tidak bisa jalan, terlalu kurus sekali, yang termasuk gejala klinis sekali itu tidak boleh. Ini juga termasuk untuk domba dan kambing," kata Mansoer.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Surabaya
Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Surabaya
Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Surabaya
Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Surabaya
Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Surabaya
Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Surabaya
Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com