Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pembangunan Jembatan Utama Gladak Perak Ditargetkan Rampung Desember 2022

Kompas.com - 31/05/2022, 16:22 WIB
Miftahul Huda,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi


LUMAJANG, KOMPAS.com - Bupati Lumajang Thoriqul Haq menyampaikan bahwa pembangunan Jembatan Gladak Perak yang putus akibat erupsi Gunung Semeru pada Desember 2021 menjadi prioritas pemerintah.

Meski tidak mudah, Thoriq menargetkan akhir tahun ini jembatan tersebut sudah bisa dilintasi masyarakat seperti biasanya.

"Dari jadwal yang sudah direncanakan diperkirakan akan selesai di bulan Desember 2022. Memang butuh waktu karena dalam kondisi normal pengerjaannya butuh waktu lebih dari enam bulan," ucap Thoriq, Selasa (31/5/2022). 

Baca juga: Jalan Longsor di Lumajang 3 Bulan Tak Diperbaiki, Pengendara Motor Terjun ke Jurang

Sementara itu, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) 1.5 BBPJN Jawa Timur-Bali Rizal Sanaba mengatakan, pihaknya tengah mengupayakan percepatan pembangunan Gladak Perak.

Progresnya kini telah selesai pembangunan pondasi dengan teknik Borephile.

Borephile merupakan teknik pembuatan pondasi dengan melakukan pengeboran tanah atau batuan dengan kedalaman tertentu yang kemudian diisi dengan tulang besi dan cor beton.

Pengerjaan itu telah selesai di kedua sisi jembatan baik yang dari arah Lumajang maupun Malang.

"Kalau progres presentase belum bisa kami sampaikan, tapi di lapangan pondasinya sudah tuntas dari sisi Malang maupun Lumajang. Beberapa pengujian dua minggu lalu juga sudah dilakukan," kata Rizal melalui sambungan telepon.

Baca juga: Pasar Hewan di Lumajang Disterilisasi, Pedagang Kambing Jualan di Pinggir Jalan

Menurut Rizal, ada beberapa metode yang diusulkan untuk antisipasi terjangan banjir lahar yang kerap terjadi.

Namun pihaknya masih melakukan pengkajian bersama tim dari Jakarta untuk menentukan metode yang paling aman dan bisa menghasilkan jembatan yang kokoh.

Rizal juga menyampaikan, sejauh ini pengerjaan jembatan utama berjalan lancar. Selain faktor alam berupa longsoran tanah dan hujan belum ada kendala yang dialami para pekerja.

"Selain faktor alam, kami hanya khawatir lalu lalang di jembatan gantung. Takutnya pengguna jalan terkena material dari pengerjaan tersebut. Mungkin ke depan juga akan ditutup jika ada pengerjaan penggalian, tapi hanya untuk hitungan jam tidak lama," tambahnya.

Lebih lanjut, Rizal menyebut penyelesaian jembatan utama akhir tahun 2022 sangat bergantung pada produksi material rangka baja.

Jika material itu terlambat, maka bisa dipastikan target penyelesaian pada Desember 2022 sulit untuk dicapai.

"Semua ini kami sangat bergantung dari produksi material rangka baja, yang jelas kami tidak ingin pengerjaannya terburu-buru sehingga ada masalah di belakang," jelasnya.

Baca juga: Lokasi Tambang Pasir Ilegal di Pesisir Lumajang Digerebek, 15 Truk dan 2 Ekskavator Disita

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com