Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bupati Madiun Heran, Minyak Goreng Curah Masih Langka padahal Sudah Digelontor 66.810 Liter

Kompas.com - 23/03/2022, 20:24 WIB
Muhlis Al Alawi,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

MADIUN, KOMPAS.com- Kendati sudah digelontor 66.810 liter minyak goreng, ketersediaan minyak goreng curah di pasaran Kabupaten Madiun, Jawa Timur masih langka.

Kelangkaan minyak goreng curah diketahui saat Bupati Madiun, Ahmad Dawami mengecek langsung ketersediaan minyak goreng di pasar tradisional Pagotan, Desa Uteran, Kecamatan Geger, Rabu (23/3/2022).

“Dalam kurun waktu 18 Februari hingga 22 Maret sebanyak 66.810 minyak goreng sudah turun ke pasaran,” ujar pria yang akrab disapa Kaji Mbing itu keheranan.

Baca juga: Ibu Rumah Tangga Curi Minyak Goreng di Madiun, Polisi: Sudah 7 Kali Beraksi

Operasi pasar

Kaji Mbing mengatakan setidaknya sudah ada 20 titik lokasi yang digelontor minyak goreng. Masing-masing titik mendapatkan 3.000 liter hingga 7.000 liter.

Agar harga minyak goreng kemasan dan curah stabil saat bulan puasa, Pemkab Madiun akan berupaya melakukan operasi pasar minyak goreng curah dalam waktu dekat.

Tak hanya itu, Pemkab Madiun terus memantau pasar agar tidak terjadi kekosongan minyak goreng, terutama minyak goreng curah.

Baca juga: Pekerja Migran Asal Madiun Meninggal Usai Terima Vaksin Booster di Hongkong

Berdasarkan pemantauannya di pasaran, stok minyak goreng kemasan relatif stabil setelah HET-nya dicabut.

Sementara minyak goreng curah cenderung langka di pasaran sejak harga eceran tertinggi dinaikkan menjadi Rp 14.000 per liter atau Rp 15.500 per kilogram.

Baca juga: Tabrak Tiang Telepon, Pengendara Motor di Madiun Tewas

 

Penimbun ditindak tegas

Sementara itu, Kapolres Madiun, AKBP Anton Prasetyo yang ikut turun ke pasar menyatakan, Bupati Madiun bersama Forkopimda turun ke lapangan untuk memastikan stok ketersediaan minyak goreng bagi masyarakat.

Terlebih dalam dua bulan terakhir Pemkab Madiun rutin menggelar operasi pasar agar keberadaan minyak goreng di pasaran tidak langka.

Anton menegaskan, Polres Madiun akan menindak tegas siapa pun yang ketahuan menimbun minyak goreng untuk dijual lebih mahal di pasaran.

Baca juga: Minyak Goreng Curah di Bantul Terbatas, Penjual Batasi Pembelian

 

“Kami tindak tegas bagi warga yang nekat menimbun (minyak goreng),” kata Anton.

Sementara itu salah satu pedagang di Pasar Pagotan, Winarsih mengaku ketersediaan minyak goreng curah amat langka di pasaran. Bila ditemukan maka harganya sudah diatas HET.

"Satu minggu ini stok minyak goreng curah langka. Kalau ada harganya Rp 22.000 per kilogram,” kata Winarsih.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Surabaya
Pilkada Banyuwangi, Partai Golkar Nyatakan Dukungan kepada Ipuk Fiestiandani Azwar Anas

Pilkada Banyuwangi, Partai Golkar Nyatakan Dukungan kepada Ipuk Fiestiandani Azwar Anas

Surabaya
Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Surabaya
Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Surabaya
Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Surabaya
Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Surabaya
Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Surabaya
Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Surabaya
1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

Surabaya
Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Surabaya
Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Surabaya
Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Surabaya
Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com