Cerita Kakek Danu, Jalan Kaki Jakarta-Surabaya demi Nazar Ziarah ke Makam Orangtua

Kompas.com - 27/01/2022, 17:14 WIB

KEDIRI, KOMPAS.com- Nazar atau janji yang telah terucap, memang selayaknya ditebus. Meski hal itu berat, bahkan tampak mustahil merealisasikannya.

Hal itulah yang diyakini oleh Siswanto, seorang kakek dua cucu asal Jalan Mastrip, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Jawa Timur.

Pada usianya yang ke-56 tahun, kakek yang akrab dengan sapaan Danu Pare itu menjalankan kaulnya. Yakni melakukan perjalanan dari Jakarta ke Surabaya.

Namun perjalanan yang menempuh jarak ratusan kilometer itu tidak dilakoninya dengan moda transportasi apapun, melainkan dengan berjalan kaki.

Baca juga: Pelaku Pembunuhan Ibu dan Paman di Kediri Jalani Pemantauan di RSJ Selama 10 Hari

Danu mengaku melakukannya hal itu untuk menjalankan nazarnya. Dia bernazar mengunjungi makam orangtuanya yang ada di wilayah Simo, Surabaya dengan jalan kaki.

Untuk itu pula, Danu mengaku rela meninggalkan pekerjaannya di sebuah perusahaan periklanan di Jakarta dan memulai perjalanannya itu.

"Nazar saja. Saya kerja, resign demi memenuhi nazar ini," ujar Danu dalam percakapan telepon dengan Kompas.com, Rabu (26/1/2022).

Baca juga: Semua RS di Kota Kediri Serentak Layani Vaksin Booster Pekan Ini, Warga Disarankan Daftar Online

Perjalanannya itu dimulainya sejak 9 Desember 2021 yang lalu. Pada 20 Januari 2022 dia sampai di Kediri, Jawa Timur, untuk transit sebelum melanjutkan perjalanan ke Surabaya.

Dalam percakapannya, Danu mengabarkan dirinya sudah meninggalkan Kediri untuk bertolak melakukan perjalanan ke Surabaya.

"Ini mau masuk di Mojokerto," lanjutnya.

 

ILustrasi kakiShutterstock ILustrasi kaki

Makna berjalan kaki

Menurut Danu, nazar tersebut juga bagian dari tantangan dalam mengalahkan dirinya sendiri. Yakni mengikis hal-hal yang bersifat negatif, seperti sifat egois.

Hal tersebut juga bermakna perjalanan spiritual untuk menemukan makna kesabaran, keikhlasan, kepasrahan, dan yang paling penting adalah rasa optimisme.

Adapun mengunjungi makam orang tuanya, menurut Danu, merupakan tanda bakti anak kepada orang yang telah membesarkannya.

Perjalanan itu baginya adalah napak tilas bagaimana pengorbanan sepenuh hati maupun kesengsaraan orang tua saat membesarkan dan mengasuh anak-anaknya.

"Namun tetap, perjalanan Jakarta-Surabaya ini tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan pengorbanan orangtua," ujar Danu.

Baca juga: Hujan Lebat, Puluhan Rumah di Kediri Terdampak Banjir

Tidak ada persiapan

Danu mengatakan, untuk perjalanan panjang dan kali pertama itu, dia tidak mempersiapkannya secara khusus. Bahkan persiapan fisik juga tidak dilakukannya.

"Efeknya lima hari pertama terasa kaku semua sehingga jalannya enggak begitu jauh, sering istirahat. Tapi Alhamdulilah secara fisik saya tidak ada penyakit juga," ungkapnya.

Menurutnya, kunci dari hal itu adalah manajemen diri yang disesuaikan dengan kondisi tubuh. Yakni istirahat yang cukup dan pikiran yang tenang.

Baca juga: Terungkap, Ini Identitas Perempuan yang Tewas Tertabrak Kereta Api di Kediri

Perjalanannya itu dilakukannya mulai pagi hingga malam.

Perjalanan malam dibatasinya hingga maksimal pukul 23.00 WIB. Setelah itu dia bangun kala subuh.

Tempat melepas penat dan capek yang sering dia kunjungi adalah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU).

Danu hanya membawa baju ganti seadanya dan peralatan keselamatan dasar. Juga caping bambu untuk pelindung dari sengatan matahari.

Sebuah tongkat dari bambu kuning dengan beberapa lonceng kuningan kecil yang tertambat, seakan menjadi teman perjalanannya.

Baca juga: RSUD SLG Kediri Siapkan 2.000 Dosis Vaksin Booster, Ini Jadwal dan Syaratnya

Danu Siswanto musafir yang jalan kaki dari Jakarta ke Surabaya.Dok.Danu Siswanto Danu Siswanto musafir yang jalan kaki dari Jakarta ke Surabaya.
Selain itu, Danu juga sengaja mempersiapkan uang sebagai bekal selama perjalanan.

Persiapan uang itu, menurutnya, lebih ke arah kemandirian. Sebab, dia merasa pantang meminta-minta selama dalam perjalanan.

Meski demikian, dia tidak menampik jika ada yang memberikan uang selama perjalanannya. Contohnya saat berada di kawasan Genuk, Semarang.

"Ada orang naik mobil Alphard, berhenti lalu kasih uang Rp 400.000 ke saya," ujarnya.

Baca juga: RSUD SLG Kediri Siapkan 2.000 Dosis Vaksin Booster, Ini Jadwal dan Syaratnya

Namun uang tersebut tidak lantas ia nikmati sendiri. Tetapi lebih banyak disalurkan kepada orang-orang yang membutuhkan yang dijumpainya di jalan.

Danu menyebutkan mengenai filosofi paralon dan gentong. Paralon yang berarti penyaluran, sedangkan gentong adalah penimbun.

"Saya memilih paralon daripada gentong. Makanya di jalan juga berbagi dengan banyak orang seperti anak punk maupun abang becak," lanjut pria yang pernah membuka usaha fotokopi di Pare itu.

Pengalaman di perjalanan

Menempuh sepertiga perjalanan, Danu mengaku tidak ada kendala berarti.

Bahkan menurutnya, dia cukup menikmati perjalanan itu dan banyak mendapatkan pengalaman yang bisa memperkaya batinnya.

Selain itu bisa berinteraksi dengan berbagai macam kalangan masyarakat juga menjadi kepuasaan tersendiri.

Baca juga: 9 Kafe Instagramable Kediri, Cocok buat Tempat Ngopi dan Nongkrong

Selama perjalanannya itu, membuatnya leluasa mampir ke berbagai tempat.

Terutama tempat-tempat yaang membawa ketenangan seperti masjid bersejarah.

Namun demikian suatu kali, kata Danu, dia sempat hampir menjadi korban kecelakaan lalu lintas. Yakni saat perjalanan malam di kawasan hutan Alas Roban.

"Saat itu malam-malam dan hujan. Hampir ketabrak motor tapi bisa menghindar. Lalu saya dan yang naik motor itu saling memaafkan," ujarnya.

Baca juga: Selama 3 Bulan Terakhir, Kasus Stunting di Surabaya Turun Drastis

Pada kawasan-kawasan yang dianggap rawan kriminalitas, Danu malah sering mendapat pertolongan berupa informasi maupun penginapan dari warga setempat.

"Ada yang sampai memberikan tempat untuk menginap," katanya.

Danu pun membagikan kiat agar sesuatu yang berat tidak menjadi halangan dan bahkan menjadi sumber pengalaman.

"Selama kita optimistis, senang, maka segala sesuatu yang kita lakukan juga akan menyenangkan. Perjalanan saya ini 80 persen menyenangkan," ungkapnya.

Baca juga: Kasus Anak ODGJ Bunuh Ibu dan Paman, Dinkes Kediri: Pelaku Kepatuhan Minum Obatnya Kurang...

Berbagi foto di perjalanan

Selama perjalanan panjangnya itu, Danu secara kontinu membagikan foto-foto di grup Facebook ikatan warga Pare dan sekitarnya (iWaPESek).

Hal itu dilakukannya untuk berbagi pengalaman dan menyapa teman-temannya. Juga sekadar melepas penat.

Danu yang dihubungi Kompas.com, Kamis (27/1/2022), mengabarkan perjalanannya telah sampai di wilayah Kota Mojokerto.

Di tempat itu, dia menyempatkan mampir di rumah salah satu kerabatnya untuk beristirahat.

Selepas itu, nantinya lanjut ke tujuan akhir yakni Surabaya yang tinggal beberapa puluh kilometer lagi. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam Ditunjuk Jadi Duta ETLE, Ini Tugasnya

Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam Ditunjuk Jadi Duta ETLE, Ini Tugasnya

Surabaya
Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Surabaya
Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Surabaya
Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Surabaya
Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Surabaya
Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Surabaya
Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Surabaya
Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Surabaya
Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Surabaya
Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Surabaya
Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Surabaya
Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Surabaya
Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Surabaya
Pergi Tak Pamit, Bocah di Ponorogo Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai

Pergi Tak Pamit, Bocah di Ponorogo Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.