Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jasa Tur di Surabaya Dilaporkan karena Dugaan Penipuan, Total Kerugian Rp 166 Juta

Kompas.com - 23/04/2024, 22:02 WIB
Andhi Dwi Setiawan,
Aloysius Gonsaga AE

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebanyak 169 orang di Surabaya mengaku menjadi korban penipuan jasa tur dari perusahaan Lovean Tour and Travel. Total kerugian sementara yang diderita mencapai Rp 166 juta.

Salah satu korban, Aprodita Eka mengatakan, peristiwa tersebut bermula ketika ia mendaftarkan diri berangkat berlibur ke Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Desember 2023.

Sosok dengan sapaan Dita ini melihat akun Instagram @loveantourtravel untuk mengecek informasi lebih lanjut.

Baca juga: Penipu Berkedok Jasa Perjalanan Umrah Ditangkap, Pernah Telantarkan Calon Jemaah Umrah di Tangerang

Namun, dia menemukan salah satu orang yang berkomentar terkait pembatalan tur.

"Katanya batal sepihak, kuotanya enggak penuh. Akhirnya di situ aku minta refund (pengembalian uang), dijanjikan juga," kata Dita, saat ditemui di Surabaya, Selasa (23/4/2024).

Akan tetapi, kata Dita, pihak manajemen Lovean Tour and Travel hanya terus menjanjikan pengembalian pembayaraan itu. Total, dia sudah meminta uang tersebut sebanyak tiga kali.

"Awalnya bilang disuruh menunggu karena masalah administrasi, saya tagih lewat WhatsApp malah seperti enggak tahu. Seharusnya kan profesional, enggak seperti itu," jelasnya.

Akhirnya, Dita mengancam akan mengumpulkan sejumlah orang yang merasa menjadi korban penipuan tersebut. Tetapi pihak manajemen disebut tidak takut dengan ancaman itu.

"Akhirnya saya melapor ke Polrestabes Surabaya, saksinya 11 orang, tapi kalau korbanya ini yang terkoordinasi ada sekitar 169 orang. Pasti lebib banyak (orang) yang menjadi korban juga," ujarnya.

Baca juga: Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Laporan tersebut bernomor LP: LP/B/114/1/2024/SPKT/POLRESTABES SURABAYA/POLDA JAWA TIMUR. Dengan tanggal 30 Januari 2024, dan terbit pukul 21.47 WIB.

"Saya berharap terlapor, pemilik Lovean Tour and Travel ini muncul ke publik dan kembalikan uang kami. Kalau enggak harus dibui supaya tidak ada korban yang lain," ucapnya.

Sementara itu Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Hendro Sukmono membenarkan adanya dugaan penipuan jasa tur tersebut. Saat ini penyidik masih menanganinya.

"Masih berjalan prosesnya," ungkap Hendro.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kebun Bibit Wonorejo di Surabaya: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Kebun Bibit Wonorejo di Surabaya: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Surabaya
2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

Surabaya
Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Surabaya
Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com