Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gempa Susulan M 6,5 Tuban, Warga Trenggalek Berhamburan

Kompas.com - 22/03/2024, 17:42 WIB
Slamet Widodo,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

TRENGGALEK, KOMPAS.com - Gempa bumi susulan berkekuatan M 6,5 menggucang Tuban, Jawa Timur, Jumat (22/3/2024) pukul 15.52 WIB. Adapun gempa pertama terjadi pada pukul 11.22 WIB dengan kekuatan magnitudo 6,0.

Getaran gempa juga terasa dan membuat warga di Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur panik.

Baca juga: Gempa Tuban Terasa hingga Kalimantan Tengah, Bikin Warga Kaget

Menurut warga Trenggalek, getaran gempa susulan terasa lebih besar daripada gempa sebelumnya.

"Awalnya suara gemuruh serta perabot di gantungan bergerak. Ternyata gempa lumayan kencang langsung lari keluar," terang salah satu pengunjung sebuah rumah makan di Trenggalek, Jawa Timur, Dwi Restu, Jumat (22/09/2024).

Baca juga: Gempa Tuban Kembali Terasa di Blora, Durasinya Lebih Lama

Sedangkan Humas RSUD dr. Soedomo Trenggalek Mujiono menjelaskan, pada saat gempa yang terjadi sepanjang hari ini, Jumat (22/03/2024) tidak ada kepanikan yang berarti, baik dari pasien maupun para perawat.

"Tidak terjadi kepanikan yang berarti. Setiap karyawan dan perawat sudah terlatih tanggap darurat. Dan juga mereka latihan rutin," terang Humas RSUD dr. Soedomo Trenggalek Mujiono, Jumat.

Baca juga: Gempa Tuban Terasa hingga Grobogan, Warga: Atap Rumah Goyang dan Berbunyi Kretek-kretek

Selain itu, di rumah sakit tersebut sudah terdapat rambu-rambu evakuasi apabila terjadi gempa dan kebakaran.

"Jadi tanpa kita arahkan, para pengguna layanan serta pegawai sudah memahami harus kemana dan bagaimana apabila terjadi kedaruratan," terang Mujiono.

Guncangan gempa bumi susulan yang berpusat di 130 kilometer Timur Laut Tuban tersebut terasa selama sekitar 10 detik hingga 15 detik.

"Gempa terasa selama sepertinya selama 15 detik. Lumayan lama awal sudah terasa kencang, semakin kencang kemudian lama kalamaan selesai," terang warga.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Trenggalek Triadi Atmono menjelaskan, gempa bumi susulan tersebut terasa lebih kencang.

Meski demikian, warga diimbau agar tidak panik serta tidak mudah percaya terhadap berita yang belum bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Baca juga: Gempa M 6,0 Tuban, Getaran Terasa sampai Trenggalek

"Kami imbau masyarakat agar tidak panik, tetap tenang namun waspada. Juga agar tidak mudah percaya terhadap berita yang belum terkonfirmasi kebenarannya," ujar Kepala Pelaksana BPBD Trenggalek Triadi Atmono.

Dia mengaku belum ada laporan kerusakan bangunan maupun korban imbas gempa susulan magnitudo 6,5 tersebut. Saat ini, tim di lapangan masih melakukan pemantuan di berbagai wilayah di Kabupaten Trenggalek.

"Belum ada laporan kerusakan bangunan maupun korban yang masuk ke posko BPBD Trenggalek. Tim di lapangan saat ini masih melakukan pemantauan, mengkompulir barangkali ada dampak. tapi masih belum," ujar Triadi.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Psikolog Polda Jatim Dampingi 4 Siswi SD yang Dicabuli Gurunya di Sumenep

Psikolog Polda Jatim Dampingi 4 Siswi SD yang Dicabuli Gurunya di Sumenep

Surabaya
Jelang Idul Adha, Pemkab Malang Terjunkan Dokter Hewan ke Pasar

Jelang Idul Adha, Pemkab Malang Terjunkan Dokter Hewan ke Pasar

Surabaya
Polisi Sita 5 Pucuk Airsoft Gun dari 3 Tersangka Penembakan di Surabaya

Polisi Sita 5 Pucuk Airsoft Gun dari 3 Tersangka Penembakan di Surabaya

Surabaya
Fortuner Tabrak Balita hingga Tewas di Sidoarjo, Pengemudi Mengaku Tak Melihat Korban

Fortuner Tabrak Balita hingga Tewas di Sidoarjo, Pengemudi Mengaku Tak Melihat Korban

Surabaya
3 Pelaku Penembakan di 4 Lokasi di Surabaya Ditangkap Polisi, Salah Satunya Anak di Bawah Umur

3 Pelaku Penembakan di 4 Lokasi di Surabaya Ditangkap Polisi, Salah Satunya Anak di Bawah Umur

Surabaya
Bayi 8 Bulan di Probolinggo Dianiaya Ayah Kandung karena Menangis

Bayi 8 Bulan di Probolinggo Dianiaya Ayah Kandung karena Menangis

Surabaya
Guru MI di Lumajang Deklarasi Maju Pilkada 2024, Didukung 30 Pesantren

Guru MI di Lumajang Deklarasi Maju Pilkada 2024, Didukung 30 Pesantren

Surabaya
Begal Muncul dari Sawah lalu Adang Pasutri di Probolinggo, Suami Tewas

Begal Muncul dari Sawah lalu Adang Pasutri di Probolinggo, Suami Tewas

Surabaya
Sengketa Tanah Pemkab Lumajang dan Warga, BPN Menduga Sertifikat Pemkab Palsu

Sengketa Tanah Pemkab Lumajang dan Warga, BPN Menduga Sertifikat Pemkab Palsu

Surabaya
Bupati Trenggalek soal Rakernas V PDI Perjuangan: Siap Jalin Komunikasi dengan Semua Pihak

Bupati Trenggalek soal Rakernas V PDI Perjuangan: Siap Jalin Komunikasi dengan Semua Pihak

Surabaya
Kisah Aswari, Penyandang Disabilitas Asal Sumenep yang Dilantik Jadi Anggota PPS pada Pilkada 2024

Kisah Aswari, Penyandang Disabilitas Asal Sumenep yang Dilantik Jadi Anggota PPS pada Pilkada 2024

Surabaya
Kronologi Mahasiswi Tewas Saat Kejar Jambret di Surabaya, Tas Terjatuh Tidak Diambil Pelaku

Kronologi Mahasiswi Tewas Saat Kejar Jambret di Surabaya, Tas Terjatuh Tidak Diambil Pelaku

Surabaya
Pungli Oknum Pegawai Honorer Dispendukcapil Malang, Pasang Tarif Pengurusan KTP Rp 150.000

Pungli Oknum Pegawai Honorer Dispendukcapil Malang, Pasang Tarif Pengurusan KTP Rp 150.000

Surabaya
Balita 2 Tahun di Sidoarjo Tewas Terlindas Fortuner Tetangga

Balita 2 Tahun di Sidoarjo Tewas Terlindas Fortuner Tetangga

Surabaya
Sang Suami Tewas di Tangan Begal di Probolinggo, Pujiani: Dia Sempat Berduel dengan Pelaku

Sang Suami Tewas di Tangan Begal di Probolinggo, Pujiani: Dia Sempat Berduel dengan Pelaku

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com