Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Beras di Banyuwangi Melonjak, Warga: Kita Rakyat Kecil Bisa Apa

Kompas.com - 20/02/2024, 09:51 WIB
Rizki Alfian Restiawan,
Farid Assifa

Tim Redaksi

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Harga bahan kebutuhan pokok jenis komoditas beras di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, terus merangkak naik.

Kenaikan harga tersebut dirasakan lebih dari sepekan terakhir di berbagai Pasar Tradisional dan Pasar Induk di Banyuwangi.

Inayah, salah satu pedagang Pasar Induk Banyuwangi mengatakan, naiknya harga beras membuat stok barang yang ada di tokonya sulit terjual.

Tak seperti biasa, pemilik toko sumber rezeki itu membutuhkan waktu 10 hari untuk menghabiskan stok beras di lapaknya.

"Biasanya 5 beras sudah habis dalam dua hari. Ini sepuluh hari lebih belum habis," kata Inayah, Selasa (20/2/2024).

Baca juga: Caleg di Banyuwangi Tarik Kembali Bantuan Paving, Diduga Dapat Suara Kecil

Menurut Inayah, saat ini beras eceran dijual dengan harga Rp 16.400 per kilogram, dari yang sebelumnya hanya Rp 14.500 per kilogram.

"Namun untuk beras kemasan 5 kilogram harganya Rp 80.000. Naik Rp 5.000 dari sebelumnya sekitar Rp 75.000," ujar Inayah.

Inayah menjelaskan, kenaikan harga beras terjadi secara bertahap. Sejak sepekan terakhir setiap hari naik Rp 1.000 hingga Rp 1.500.

"Tapi untuk beras Bulog Banyuwangi dari SPHP harganya tetap stabil," terangnya.

Beras dari Bulog untuk Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) itu dijual dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp 10.900 per kilogram.

"Kurang lebih Rp 54.500 beras SPHP untuk kemasan 5 kilogram. Dan, beras SPHP ini yang selalu laku terjual," cetus Inayah.

Zaenab, salah satu pembeli mengaku pasrah dengan naiknya harga beras di Banyuwangi.

"Kita rakyat kecil bisa apa, Mas, bisanya cuma manut saja," kata Zaenab.

Dia berharap, ada upaya dari pemerintah untuk menurunkan harga beras, khususnya di Kabupaten Banyuwangi.

"Semoga harga beras bisa turun ya," harap Zaenab.

Koordinator Pasar Banyuwangi, Selamet Hariyadi, melalui stafnya, Arista Lila Candra mengatakan, stok beras masih dikatakan aman.

"Hanya saja memang mengalami kenaikan secara bertahap selama sepekan terakhir ini," kata Selamet.

Baca juga: Akun Instagram Resmi Pemkab Banyuwangi Diretas Jadi Tempat Jual Ponsel

Dia menduga, mahalnya harga beras tersebut karena cuaca sehingga berpengaruh terhadap proses penggilingan.

"Jadi beras SPHP ini rutin diberikan ke toko-toko yang berada di pasar Banyuwangi. Setiap dua hari sekali jatah setiap toko 100 sak beras," ungkapnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Unjuk Rasa Mahasiswa Tolak Eks Lokalisasi Jadi Tempat Wisata Karaoke di Situbondo Sempat Ricuh

Unjuk Rasa Mahasiswa Tolak Eks Lokalisasi Jadi Tempat Wisata Karaoke di Situbondo Sempat Ricuh

Surabaya
78 Pengawas Pemilu di Situbondo Diduga Keracunan Nasi Kotak

78 Pengawas Pemilu di Situbondo Diduga Keracunan Nasi Kotak

Surabaya
Pemuda di Kediri Curi Ponsel Mantan Pacar karena Penasaran dengan Penggantinya

Pemuda di Kediri Curi Ponsel Mantan Pacar karena Penasaran dengan Penggantinya

Surabaya
Pj Bupati Lumajang Kecewa Sejumlah Kades Bubar Sebelum Pengukuhan Perpanjangan Masa Jabatan Usai

Pj Bupati Lumajang Kecewa Sejumlah Kades Bubar Sebelum Pengukuhan Perpanjangan Masa Jabatan Usai

Surabaya
Ada Proyek Terowongan, Jalan Joyoboyo Surabaya Ditutup hingga Oktober 2024

Ada Proyek Terowongan, Jalan Joyoboyo Surabaya Ditutup hingga Oktober 2024

Surabaya
Partai Gerindra Tugaskan Wakil Wali Kota Maju dalam Pilkada Kabupaten Blitar

Partai Gerindra Tugaskan Wakil Wali Kota Maju dalam Pilkada Kabupaten Blitar

Surabaya
Nasib Miris Keluarga Direktur Pertama RS Saiful Anwar Malang, Utang Tak Dibayar dan Ditertibkan dari Rumah Dinas

Nasib Miris Keluarga Direktur Pertama RS Saiful Anwar Malang, Utang Tak Dibayar dan Ditertibkan dari Rumah Dinas

Surabaya
Nenek Khodariyah Trauma Usai Nyaris Dibunuh Pacar Cucunya karena Masalah Restu

Nenek Khodariyah Trauma Usai Nyaris Dibunuh Pacar Cucunya karena Masalah Restu

Surabaya
Istri Digoda dan Ditawar, Pria di Probolinggo Bacok Kakek hingga Tewas

Istri Digoda dan Ditawar, Pria di Probolinggo Bacok Kakek hingga Tewas

Surabaya
Pesan Kapolda Jatim Saat Peletakan Batu Pertama di Polres Sumenep

Pesan Kapolda Jatim Saat Peletakan Batu Pertama di Polres Sumenep

Surabaya
Cerita Pria Asal Ponorogo Gadaikan Sawah demi Jadi TKI, Ternyata Tertipu Rp 129 Juta

Cerita Pria Asal Ponorogo Gadaikan Sawah demi Jadi TKI, Ternyata Tertipu Rp 129 Juta

Surabaya
Polisi Tembak Kaki Dua Pencuri 12 Mobil Pikap Antarkota di Jatim

Polisi Tembak Kaki Dua Pencuri 12 Mobil Pikap Antarkota di Jatim

Surabaya
Buaya Muara Muncul di Sungai Santer Jember, Warga Resah dan Takut

Buaya Muara Muncul di Sungai Santer Jember, Warga Resah dan Takut

Surabaya
Jalur Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Kembali Dibuka

Jalur Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Kembali Dibuka

Surabaya
Jemaah Haji Asal Sampang Meninggal Dunia di Mekkah karena Sakit

Jemaah Haji Asal Sampang Meninggal Dunia di Mekkah karena Sakit

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com