Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Satpol PP Polisikan Pedagang yang Rusak Pagar di Pantai Kenjeran Surabaya

Kompas.com - 25/12/2023, 20:29 WIB
Andhi Dwi Setiawan,
Farid Assifa

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Para pedagang di kawasan Watu-watu Kenjeran, Surabaya, kembali mengamuk hingga memblokade jalan. Mereka menolak saat diminta untuk berjualan di Sentra Ikan Bulak (SIB).

Berdasarkan postingan akun Instagram @aslisuroboyo, sejumlah pria merusak pagar pembatas jalan dengan tepian pantai. Di sisi lain, beberapa perempuan tampak menyorakinya.

"Sekilas video pendemo pedagang, gak terimo ditertibno (enggak terima ditertibkan) nang (di) Kenjeran Watu-Watu utowo (atau) Kenjeran Lama," tulis @aslisuroboyo, saat diunggah, Senin (25/12/2023).

Sedangkan, akun Instagram @surabayakabarmetro menampilkan video memperlihatkan pagar pembatas berada di tengah jalan. Selain itu, tampak juga sejumlah batu digunakan untuk memblokade jalan.

Baca juga: Warga Surabaya Ditusuk Pisau 3 Kali di Depan Anaknya, Polisi Kejar Pelaku

Diketahui, aksi perusakan dan blokade tersebut diduga dilakukan oleh para pedagang. Mereka dulunya menempati kawasan Watu-watu Pantai Kenjeran, Minggu (24/12/2023).

"Kita kemarin memang melakukan penertiban di Pantai (Kenjeran) Watu-Watu," kata Kepala Satpol PP Surabaya, Muhammad Fikser, saat dikonfirmasi melalui telepon.

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya sendiri telah menertibkan para pedagang dan tukang parkir di kawasan itu. Namun, mereka menolak untuk berjualan di lokasi yang sudah ditetapkan, yakni SIB.

"Kita sebenarnya melindungi warga yang berjualan di SIB. proses ini kan sudah kita komunikasikan dengan para pedagang di sana," jelasnya.

Oleh karena itu, Fikser melaporkan para pedagang yang sudah merusak pagar pembatas tersebut ke aparat kepolisian. Hal tersebut untuk membuat efek jera kepada para pelaku.

"Bagi yang merusak aset pagar Pemkot Surabaya itu ini sudah dilaporkan ke Polres (Pelabuhan) Tanjung Perak. Biarkan proses itu berjalan karena, kami juga punya bukti yang merusak itu siapa," ujarnya.

Fikser mengungkapkan, tindakan para perusak tersebut juga mengganggu masyarakat sekitar. Dengan demikian, menurut dia, tindakan pelaporan itu harus dilakukan.

"Tindakan mereka itu mengganggu pengguna jalan lain, kalau mereka protes ke kami ya maklum. Tapi kalau tindakan merusak pagar, menutup jalan, membalik sampah itu tidak dibenarkan," tutupnya.

Baca juga: 2.500 Aparat Gabungan Disiagakan di Gereja selama Natal di Surabaya

Diberitakan sebelumnya, sejumlah pedagang tersebut sempat melakukan aksi memblokade aksen jalan kawasan Watu-watu Pantai Kenjeran, Minggu (17/12/2023), lalu.

Ketika itu, petugas Satpol PP menertibkan para pedagang yang memaksa berjualan di sepanjang jalan. Akan tetapi, mereka melakukan penolakan karena merasa SIB sepi pengunjung.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kondisi Anak Isa Bajaj yang Diduga Alami Kekerasan di Alun-alun Magetan

Kondisi Anak Isa Bajaj yang Diduga Alami Kekerasan di Alun-alun Magetan

Surabaya
4 Orang 1 Keluarga Asal Kediri Meninggal dalam Kecelakaan di Pasuruan, Salah Satunya Tokoh Ansor Kediri

4 Orang 1 Keluarga Asal Kediri Meninggal dalam Kecelakaan di Pasuruan, Salah Satunya Tokoh Ansor Kediri

Surabaya
Polisi Tangkap Tahanan yang Kabur dari Sel Polsek di Surabaya

Polisi Tangkap Tahanan yang Kabur dari Sel Polsek di Surabaya

Surabaya
Pesilat di Banyuwangi Tewas Dikeroyok

Pesilat di Banyuwangi Tewas Dikeroyok

Surabaya
Jalur Gumitir Alami Keretakan, Kendaraan Tonase Berat Diminta Tak Melintas

Jalur Gumitir Alami Keretakan, Kendaraan Tonase Berat Diminta Tak Melintas

Surabaya
Tabrakan Maut Avanza dan Truk di Pasuruan, 3 Orang Tewas

Tabrakan Maut Avanza dan Truk di Pasuruan, 3 Orang Tewas

Surabaya
WNA China Tewas Terjatuh Saat Berfoto di Kawah Ijen, Ini Kesaksian Pemandu

WNA China Tewas Terjatuh Saat Berfoto di Kawah Ijen, Ini Kesaksian Pemandu

Surabaya
Viral, Video Bocah Bertunangan di Madura

Viral, Video Bocah Bertunangan di Madura

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Cerita Sopir Selamat dari Longsor Piket Nol : Jika Melanjutkan Perjalanan, Bisa Saja Saya Terkubur bersama Truk

Cerita Sopir Selamat dari Longsor Piket Nol : Jika Melanjutkan Perjalanan, Bisa Saja Saya Terkubur bersama Truk

Surabaya
Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com