Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tak Punya STB, Ratusan KK di Ngawi Berhenti Akses Siaran TV

Kompas.com - 30/08/2023, 08:03 WIB
Sukoco,
Andi Hartik

Tim Redaksi

NGAWI, KOMPAS.com – Ratusan kepala keluarga di Desa Kerek, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, kesulitan mengakses siaran TV digital. Mereka belum bisa membeli set top box (STB) TV digital karena penghasilannya yang tidak menentu.

Gunawan, warga Desa Kerek, mengaku sudah lebih dari tiga bulan tak bisa menikmati siaran TV analog. Sedangkan, dia tak memiliki akses untuk siaran TV digital.

“Kalau dihidupkan (TV) cuma ada warna biru, enggak ada siaran. Terakhir kemarin tinggal Kompas TV, setelah itu enggak ada siaran sama sekali,” ujarnya saat ditemui di rumahnya, Selasa (29/8/2023).

Baca juga: 5 Rumah Milik Seorang Warga Ngawi Terbakar, Uang Rp 250 Juta Ikut Hangus

Gunawan mengaku, siaran TV adalah salah satu hiburan yang biasa dinikmati keluarganya di malam hari. Apalagi, rumahnya yang berada di pinggiran hutan jati membuat siaran TV menjadi hiburan gratis yang bisa dia dapatkan.

Biasanya, keluarganya akan berkumpul di ruang tengah untuk menikmati siaran TV setelah shalat isya.

"Biasanya habis shalat isya kita ngumpul di ruang tengah nonton. Di sini kan di pinggir hutan jati, jadi hiburan malam hari biasanya ya nonton TV, mau ke kota juga jauh. Karena tak ada siaran sekarang TV kami jadi nganggur,” imbuhnya.

Baca juga: Kekeringan Meluas, 9 Desa di Ngawi Bergantung pada Kiriman Air Bersih

Gunawan yang bekerja serabutan mengaku tak mampu membeli set top box untuk bisa menerima siaran TV digital. Penghasilannya yang tak seberapa membuat dia memilih untuk membeli kebutuhan pokok terlebih dahulu dibandingkan membeli STB.

Set top box harganya Rp 250.000, penghasilan enggak menentu, kebutuhan lain lebih penting daripada untuk membeli set top box. Biarlah TV kami nganggur,” katanya.

Sulastri, warga Desa Kerek lainnya, mengaku terpaksa membeli TV digital baru agar cucunya bisa melihat film kartun.

Sementara TV analog miliknya dibiarkan saja teronggok di meja ruang tamunya.

“Terpaksa beli baru karena TV yang biasa enggak ada siarannya, sementara cucu saya suka nonton kartun. Masih di situ TV-nya, biarlah di situ saja wong enggak bisa disetel (dihidupkan),” katanya.

Halaman:


Terkini Lainnya

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

Surabaya
Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Surabaya
Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com