Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/02/2023, 08:36 WIB
Moh. Syafií,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

JOMBANG, KOMPAS.com - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Tasyakuran 1 Abad NU dan doa untuk pendiri dan sesepuh Nahdlatul Ulama di Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, Kamis (16/2/2023) malam.

Acara tersebut tampak dihadiri para kiai sepuh, serta jajaran pengurus PBNU. Selain itu, tampak pengurus pengurus wilayah NU dan pengurus cabang NU di Jawa Timur.

Baca juga: Resepsi 1 Abad NU Sukses, PBNU Ucapkan Terima Kasih, Janji Tak Gelar Acara Besar Lagi

Pantauan Kompas.com, tampak hadir KH Nurul Huda Djazuli, KH Anwar Iskandar, KH Ali Akbar Marbun, dan Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar.

Selain itu, tampak pula Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara (Menpan-RB) Abdullah Azwar Anas, serta pengasuh Pesantren Tebuireng KH Abdul Hakim Mahfudz.

Tasyakuran 1 Abad NU dan Doa untuk Muassis-Masyayikh Nahdlatul Ulama di Pondok Pesantren Tebuireng, diawali dengan pembacaan tahlil dan istighatsah di kompleks makam keluarga Pesantren Tebuireng, dipimpin KH Masduqi Abdurrohman Al Hafiz.

Di Kompleks makam Tebuireng, terdapat makam pendiri NU KH Muhammad Hasyim Asy'ari, Pahlawan Nasional KH Abdul Wahid Hasyim, dan Presiden ke-4 RI KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.


Ketua PBNU sekaligus juru bicara acara Tasyakuran 1 Abad NU di Pesantren Tebuireng, Alissa Qotrunnada Munawaroh mengatakan, kegiatan ini diikuti para kiai sepuh dan para pengurus dalam struktur jam'iyah NU.

Kegiatan di Pesantren Tebuireng, jelas dia, berbeda dengan kegiatan-kegiatan sebelumnya. Kegiatan kali ini, dikhususkan untuk kiai sepuh dan pengurus NU.

“Ini adalah forum kiai untuk memanjatkan doa kepada para pendiri NU dan juga kepada sesepuh NU, juga mendoakan bangsa ini dan mendoakan NU pada abad kedua,” ungkap Alissa di Pesantren Tebuireng Jombang, Kamis malam.

Usai menggelar tahlil dan doa untuk pendiri dan sesepuh, para kiai sepuh dan pengurus NU, meninggalkan kompleks makam. Mereka lalu menggelar tasyakuran dan pertemuan terbatas di depan Masjid Pesantren Tebuireng.

Dalam pertemuan tersebut, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf sempat mengupas rencana-rencana besar Nahdlatul Ulama maupun fokus gerakan organisasi pada abad kedua.

Memasuki abad kedua, jelas Yahya, agenda-agenda NU dilaksanakan secara terstruktur dari PBNU hingga ke tingkat pengurus ranting, dengan pengukuran capaian hingga ke tingkat keluarga.

“Semua agenda NU itu harus bisa dilihat dan diukur dampaknya sampai pada tingkat keluarga. Kalau NU punya program ekonomi, keluarga harus merasakan manfaatnya. Kalau punya program pendidikan, keluarga harus merasakan manfaatnya,” ujar dia.

Baca juga: Bupati Sidoarjo Tak Lepas HT Selama Resepsi 1 Abad NU: Tuan Rumah Harus Layani Tamu dengan Baik

Tasyakuran 1 Abad NU dan doa untuk pendiri dan sesepuh Nahdlatul Ulama di Pesantren Tebuireng, berlangsung hingga tengah malam.

Dalam acara tersebut, PBNU juga memberikan tali asih kepada Mustain, orang tua dari Imam Suhrowardi alias Ardi, kader IPNU Jombang yang meninggal saat menghadiri resepsi 1 abad NU di Sidoarjo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Truk Tersangkut di Pelintasan KA Kota Malang, Sejumlah Perjalanan Kereta Terhambat

Truk Tersangkut di Pelintasan KA Kota Malang, Sejumlah Perjalanan Kereta Terhambat

Surabaya
Jasad Pria Ditemukan di Sungai Surabaya, Diduga Kekasih Wanita yang Tewas

Jasad Pria Ditemukan di Sungai Surabaya, Diduga Kekasih Wanita yang Tewas

Surabaya
Turunkan Harga Beras, Bulog Pasok Situbondo 1.300 Ton Beras

Turunkan Harga Beras, Bulog Pasok Situbondo 1.300 Ton Beras

Surabaya
Bukan Dihapus, Kapolres Sebut CCTV Sekolah Siswi di Gresik Tak Menyala Sebulan Lebih

Bukan Dihapus, Kapolres Sebut CCTV Sekolah Siswi di Gresik Tak Menyala Sebulan Lebih

Surabaya
Pembongkaran Makam Diduga Palsu di Gresik, Kades Sebut Mediasi Libatkan MUI

Pembongkaran Makam Diduga Palsu di Gresik, Kades Sebut Mediasi Libatkan MUI

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 22 September 2023 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 22 September 2023 : Cerah Sepanjang Hari

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 22 September 2023: Pagi Cerah dan Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 22 September 2023: Pagi Cerah dan Sore Berawan

Surabaya
Dugaan Penusukan Mata Siswi SD di Gresik dan Kondisi Darurat Perundungan

Dugaan Penusukan Mata Siswi SD di Gresik dan Kondisi Darurat Perundungan

Surabaya
Mayat Laki-laki Ditemukan Membusuk di Lahan Tebu Situbondo, Ada Jeratan di Leher

Mayat Laki-laki Ditemukan Membusuk di Lahan Tebu Situbondo, Ada Jeratan di Leher

Surabaya
Ini Alasan Museum Kesehatan Surabaya Disebut Museum Santet

Ini Alasan Museum Kesehatan Surabaya Disebut Museum Santet

Surabaya
Kisah Pilu Ibu di Kediri Ditemukan Meninggal bersama Anak Penyandang Disabilitas

Kisah Pilu Ibu di Kediri Ditemukan Meninggal bersama Anak Penyandang Disabilitas

Surabaya
Kasus Mata Siswi SD Dicolok Tusuk Bakso di Gresik, Polisi Sudah Periksa 47 Saksi

Kasus Mata Siswi SD Dicolok Tusuk Bakso di Gresik, Polisi Sudah Periksa 47 Saksi

Surabaya
Digelar di GBT, Laga Persebaya Vs Arema FC Bakal Dijaga 4.925 Petugas Gabungan

Digelar di GBT, Laga Persebaya Vs Arema FC Bakal Dijaga 4.925 Petugas Gabungan

Surabaya
Ada Luka Lebam pada Jenazah Perempuan yang Ditemukan di Sungai Wonokromo Surabaya

Ada Luka Lebam pada Jenazah Perempuan yang Ditemukan di Sungai Wonokromo Surabaya

Surabaya
Kesaksian Hanafi, Pemain Futsal Blitar yang Ditendang Saat Selebrasi Sujud Syukur

Kesaksian Hanafi, Pemain Futsal Blitar yang Ditendang Saat Selebrasi Sujud Syukur

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com