Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

NIK Tertukar, Penyandang Cacat Berat di Magetan Ini Tak Bisa Cairkan Bantuan Selama 2 Tahun

Kompas.com - 31/12/2022, 07:59 WIB
Sukoco,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

MAGETAN, KOMPAS.com – Supriyanto (28), warga Desa Sumber Sawit, Kecamatan Sidorejo, Kabupaten Magetan, Jawa Timur tak bisa mencairkan bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) selama dua tahun terakhir.

Saat ditemui di rumahnya, aktivitas Supriyanto hanya terbatas di sebuah kamar berukuran 3x3 meter.

Baca juga: Bangkai Bus Wisata yang Terjun ke Jurang di Magetan Dievakuasi, 2 Alat Berat Dikerahkan

Pria yang mengalami cacat berat itu mengaku tidak mengetahui secara pasti apa yang menyebabkan PKH miliknya tidak bisa dicairkan.

”Tidak tahu kenapa tidak keluar. Katanya perangkat disini karena NIK-nya tertukar,” ujarnya Jumat (30/12/2022).

Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, Supriyanto mengaku hanya bisa bergantung sepenuhnya kepada ibunya Marsi (56) yang juga mengalami kelainan pada kakinya.

Untuk menyambung hidup setiap hari, Marsi hanya bisa bekerja membuat anyaman bambu dengan penghasilan Rp 10.000.

Baca juga: 7 Jenazah Korban Kecelakaan Bus di Magetan Telah Dipulangkan dari RSUD Sayidiman

“Makan sama ibu. Ibu hanya kerja menganyam bambu. Sehari-hari ya makan pakai sayur, sayur bening atau tempe kadang diberi tetangga,” imbuhnya.

Pamong Dukuh Meri Desa Sumber Sawit Purwanto mengatakan, dari laporan pendamping desa, tidak cairnya PKH Supriyanto dikarenakan NIK-nya tertukar dengan milik ibunya.

Dua tahun lalu perangkat desa mendaftarkan nama Marsi sebagai penerima Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT) karena merasa kasihan. Meski cacat, selama ini Marsi tak pernah menerima bantuan.

Baca juga: Medan Curam, Bus yang Terjun ke Jurang 30 Meter dan Tewaskan 7 Orang di Magetan, Belum Berhasil Dievakuasi

“Pada waktu itu bantuan program cacat berat digabung ke PKH, tapi nilai bantuannya turun menjadi Rp 200.000, makanya kita juga mendaftarkan Marsi agar dapat bantuan BPNT agar bisa membantu, mengingat Marsi juga cacat tapi tidak pernah mendapat bantuan,” katanya.

Sayangnya, sejak Marsi masuk data penerima BPNT, bantuan PKH untuk Supriyanto justru tak pernah bisa dicairkan lagi.

Sedangkan bantuan untuk Marsi baru keluar sekitar 7 bulan terakhir.

“Kita telusuri katanya NIK Supriyanto tertukar NIK ibunya, tapi bantuan BPNT Marsi justru baru keluar 7 bulan terakhir sejak diajukan 2 tahun lalu,” ucapnya.

Baca juga: Firasat Buruk Penumpang sebelum Masuk Jurang di Magetan, Bus Sempat Menyalip di Tikungan saat Lewat Jalan Turunan

Sementara Dinas Sosial Kabupaten Magetan mengaku telah melakukan upaya penelusuran terhadap bantuan PKH untuk Supriyanto.

Kepala Dinas Sosial Kabupaten Magetan Parminto Budi Utomo mengatakan, dari hasil penelurusan yang dilakukan, bantuan untuk Supriyanto berhenti dikarenakan nomor rekening bansos atas nama tersebut tidak menggunakan NIK Supriyanto, tapi atas nama Marsi.

”Kita telah melakukan cek dengan pendamping PKH dengan memadankan data adminduk input data disesuaikan dengan data SIKNG dengan operator kecamatan. Sudah kita laporkan ke pusat, kita hanya bisa menunggu hasilnya,” katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com