Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Putranya Tewas Diduga Jadi Korban Kekerasan Senior di Ponpes Sragen, Dwi: Tolong Diusut

Kompas.com - 23/11/2022, 10:43 WIB
Pythag Kurniati

Editor

NGAWI, KOMPAS.com- Seorang ayah di Kabupaten Ngawi, Jawa Timur Dwi Minto Waluyo meminta polisi mengusut kematian putranya yang berinisial DWW (14).

Sang anak meninggal dunia diduga menjadi korban kekerasan senior di Pondok Pesantren Sragen, Jawa Tengah.

"Harapannya minta tolong diusut siapa yang bertanggung jawab," kata Dwi saat dihubungi oleh Kompas.com, Selasa (22/11/2022).

Baca juga: Bendahara Dana Amanah Pemberdayaan Masyarakat di Ngawi Ditahan atas Kasus Korupsi

Kondisi sebelumnya sehat

Dwi mengungkapkan, sebelum dikabarkan meninggal dunia, putranya itu masih dalam keadaan sehat.

Dia mengaku sempat menjenguk anaknya di pondok pesantren pada Jumat (18/11/2022).

Namun tiba-tiba pada Minggu (20/11/2022), pihak pondok pesantren mengabarkan bahwa anaknya meninggal dunia.

"Pimpinan pondok datang ke rumah hari Minggu, tanya Ananda punya bawaan penyakit apa," katanya.

Baca juga: Hujan dan Puting Beliung Landa Ngawi, 15 Rumah di 2 Desa Rusak

Kejanggalan

Mendapatkan kabar tersebut, Dwi kemudian menjemput jenazah anaknya di pondok pesantren.

Saat itu dia curiga anaknya meninggal bukan lantaran sakit biasa.

"Saya lihat ada luka lebam pada bagian dada (jenazah), gosong," katanya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com