Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Faiq, Aremanita Jember Jadi Korban Tewas di Stadion Kanjuruhan, Sempat Manja Minta Tidur dengan Ibu

Kompas.com - 04/10/2022, 12:55 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Aremanita asal Jember, Jawa Timur Faiqotul Hikmah (22) menjadi salah satu korban tewas dalam tragedi Kanjuruhan laga arena Vs Persebaya pada Sabtu (1/10/2022) malam.

Perempuan yang akrab dipanggil Faiq ditemukan dalam kondisi meninggal oleh rekan-rekannya sesama Aremania asal Jember.

Selain Faiq, mereka juga menemukan rekan meraka Noval atau Nouval dalam kondisi tak bernyawa.

Sofia, ibu Faiq menangis bergetar di rumahnya di Jalan MH Thanrin Kelurahan Kranjingan, Kecamatan Sumbersari, Jember sesaat setelah jenazah Faiq dimakamkan.

Tak pernah terbersit anak perempuannya akan pulang dalam kondisi tak bernyawa setelah menonton klub kesayangannya Arema FC di Stadion Kanjuruhan.

Baca juga: Ratusan Suporter Sepakbola, Bupati, hingga Ketua DPRD Gunungkidul Doakan Korban Tragedi Kanjuruhan

Si bungsu yang manja dengan ibu

Nurlaila, kakak pertama Faiq menuturkan, Faiq merupakan bungsu di keluarga tersebut.

Sehari-hari Faiq bekerja di sebuah pabrik pengolahan edamame di Jember.

Sebagai bungsu dari lima bersaudara yang masih belum menikah, Faiq sangat dekat dengan sang ibu. Bahkan seminggu sebelum meninggal, Faiq manja dengan sang ibu.

Ia yang biasanya tidur sendiri, sejak sepekan terakhir meminta tidur dengan sang ibu di depan kamarnya.

"Seminggu terakhir ini, selalu tidur bareng ibu. Minta tidur bareng ibu. Meski manja, ya biasanya tidur sendiri. Namun seminggu ini, dia selalu tidur bareng ibu di depan kamarnya," kata Laila.

Baca juga: Imbas Tragedi Kanjuruhan, 18 Polisi Bersenjata Gas Air Mata Diperiksa Propam hingga Kapolres Malang Dicopot Jabatan

Tak hanya itu. Sejak sepekan terakhir, Faiq lebih dekat dengan orangtua dan saudara-saudaranya.

Selama ini Faiq tinggal bersama ibu dan keluarga Laila di rumah mereka.

Laila mengakui, adiknya merupakan suporter Arema dan Faiq kerap menonton laga Arema di Kanjuruhan, Malang.

Seperti pada Sabtu (1/10/2022), keluarga juga mengizinkan Faiq menonton bola dengan sahabatnya, Abdul Mukid.

Keduanya berteman baik dan selalu berangkat serta pulang bersama-sama setiap nonton bola.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Cerita Pemilik Restoran di Surabaya Mengaku Dianiaya Saudara karena Warisan

Cerita Pemilik Restoran di Surabaya Mengaku Dianiaya Saudara karena Warisan

Surabaya
Guru ASN Daftar Bacabup ke PPP, Alasannya Prihatin Kemiskinan di Sumenep

Guru ASN Daftar Bacabup ke PPP, Alasannya Prihatin Kemiskinan di Sumenep

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com