Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Pemain Timnas U-16 Pulang ke Jombang, Ternyata Sudah Ditunggu Ratusan Warga

Kompas.com - 21/08/2022, 06:14 WIB
Moh. Syafií,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

JOMBANG, KOMPAS.com - Muhammad Rizky Afrizal, pemain sepak bola yang turut mengantarkan Timnas Indonesia U-16 menjuarai Piala AFF, disambut layaknya pahlawan saat pulang ke kampung halamannya, Jumat (19/8/2022) malam.

Timnas Indonesia berhasil menjuarai Piala AFF U-16 2022, setelah mengalahkan Vietnam dengan skor 1-0 di laga final, Jumat (12/8/2022) malam.

Afrizal menjadi bagian dari skuad Garuda yang menjuarai Piala AFF U-16 2022. Pemain tengah itu memakai nomor punggung 25 selama kejuaraan berlangsung.

Salah satu aksi yang patut dikenang, sepakan tendangan bebas yang berhasil masuk ke gawang Myanmar di babak semifinal. Gol tersebut menjadi penyama kedudukan.

Berkat gol yang dilesakkan Afrizal di menit ke-70, asa Timnas Indonesia melaju ke babak final terbuka. Adu tendangan penalti pun akhirnya menjadi penentu kedua tim ke babak final, setelah pertandingan berakhir dengan skor 1-1.

Disambut ratusan warga kampung

Setelah mengantarkan Timnas Indonesia menjadi juara Piala AFF U-16 2022, Afrizal pulang ke rumah orangtuanya, di Dusun Gapuk, Desa Genukwatu, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang, Jawa Timur.

Afrizal menginjakkan kakinya di kampung tempat tinggal orangtuanya, Jumat (19/8/2022) malam. Tanpa dia duga, ratusan warga satu kampung telah menunggu kedatangannya.

Baca juga: Presiden Jokowi Berpesan, Program Spesial buat Timnas U16 Indonesia Disiapkan

Saat sampai di rumah orang tuanya, Afrizal langsung melakukan sujud syukur. Kemudian, dia mencium kedua kaki orangtuanya, Solikan dan Nur Hidayati.

Setelah sujud syukur dan mencium kaki kedua orang tuanya, Afrizal dengan senyum ramah dan penuh kesabaran menyapa warga dan mengulurkan tangan untuk berjabat tangan.

Pemain Timnas Indonesia U-16 Muhammad Rizky Afrizal, saat pulang ke rumah orang tuanya, di Dusun Gapuk, Desa Genukwatu, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Jumat (19/8/2022) malam.KOMPAS.COM/DOK. HANDOUT Pemain Timnas Indonesia U-16 Muhammad Rizky Afrizal, saat pulang ke rumah orang tuanya, di Dusun Gapuk, Desa Genukwatu, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Jumat (19/8/2022) malam.

Hobi sepak bola

Afrizal merupakan anak ketiga dari pasangan Solikan dan Nur Hidayati. Kegemarannya kepada sepak bola sudah dimiliki sejak kecil.

Pemilik nomor punggung 25 di Timnas Indonesia U-16 pada kejuaraan piala AFF 2022 tersebut menuturkan, keinginan untuk menggeluti sepak bola sudah muncul sejak duduk di bangku sekolah dasar.

"Waktu kecil pokoknya, waktu itu saya senang liat pertandingan sepak bola dan ingin terus berolahraga. Sampai masuk Sekolah Sepak Bola (SSB) Putra Ngoro, dari saking senangnya main bola," kata Afrizal kepada Kompas.com, Sabtu (20/8/2022).

Dia mengungkapkan, kedua orangtuanya sangat mendukung saat belajar mengolah si kulit bundar di SSB Putra Ngoro. Di SSB tersebut, Afrizal menimba ilmu selama enam tahun.

Perjalanannya belajar sepak bola di SSB Putra Ngoro, tidaklah mudah. Dia harus rela menyisihkan uang saku untuk ditabung agar bisa membeli seragam dan sepatu bola.

Pindah ke Blitar

Setelah enam tahun di SSB Putra Ngoro, Afrizal meneruskan pendidikan sepak bola di Blitar. Dia belajar sepak bola SSB Golden Soccer Blitar.

"Saya melanjutkan sekolah SSB di Blitar sana. Terus berlatih keras untuk bisa jadi atau keterima jadi pemain timnas Indonesia. Di sisi lain memohon dukungan orangtua juga," ungkap dia.

Halaman:


Terkini Lainnya

Arus Balik Lebaran, Penumpang yang Menyeberang dari Jawa ke Bali Masih 37 Persen

Arus Balik Lebaran, Penumpang yang Menyeberang dari Jawa ke Bali Masih 37 Persen

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Pikap Angkut 23 Penumpang Terguling di Pamekasan, 19 Korban Terluka

Pikap Angkut 23 Penumpang Terguling di Pamekasan, 19 Korban Terluka

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Alasan Izin Shalat di Masjid, Pria 32 Tahun di Magetan Curi Kotak Amal

Alasan Izin Shalat di Masjid, Pria 32 Tahun di Magetan Curi Kotak Amal

Surabaya
Pengunjung Meningkat selama Libur Lebaran, Omzet Tenant di Pusat Perbelanjaan Kota Malang Naik 100-200 Persen

Pengunjung Meningkat selama Libur Lebaran, Omzet Tenant di Pusat Perbelanjaan Kota Malang Naik 100-200 Persen

Surabaya
Terminal Arjosari Malang Diprediksi Masih Dipadati Penumpang sampai Sepekan Mendatang

Terminal Arjosari Malang Diprediksi Masih Dipadati Penumpang sampai Sepekan Mendatang

Surabaya
Tahanan Polsek Dukuh Pakis Surabaya Melarikan Diri

Tahanan Polsek Dukuh Pakis Surabaya Melarikan Diri

Surabaya
Rumah di Gresik Hangus Terbakar Saat Sang Pemilik Pergi

Rumah di Gresik Hangus Terbakar Saat Sang Pemilik Pergi

Surabaya
Sopir Avanza Berkelahi dengan Kru Bus di Jalan Raya Bojonegoro Saat Arus Balik

Sopir Avanza Berkelahi dengan Kru Bus di Jalan Raya Bojonegoro Saat Arus Balik

Surabaya
Setelah Sopir Bus AKAP di Tulungagung Positif Sabu, Giliran Kernet Bus Tersangka karena Mengonsumsi dan Memiliki Ganja

Setelah Sopir Bus AKAP di Tulungagung Positif Sabu, Giliran Kernet Bus Tersangka karena Mengonsumsi dan Memiliki Ganja

Surabaya
Warga Banyuwangi Diserang Ulat Bulu, Muncul Efek Gatal dan Iritasi di Kulit

Warga Banyuwangi Diserang Ulat Bulu, Muncul Efek Gatal dan Iritasi di Kulit

Surabaya
Puncak Arus Balik di Pelabuhan Tanjung Perak Diprediksi Terjadi Dua Kali, Ini Waktunya

Puncak Arus Balik di Pelabuhan Tanjung Perak Diprediksi Terjadi Dua Kali, Ini Waktunya

Surabaya
42 Pemudik Sakit Mayoritas karena Kelelahan di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya

42 Pemudik Sakit Mayoritas karena Kelelahan di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com