Cerita Warga Ngawi Temukan Perahu Diduga Peninggalan Kerajaan Powan, Berinisiatif Lakukan Evakuasi

Kompas.com - 09/08/2022, 05:10 WIB

MAGETAN, KOMPAS.com – Sebuah video memperlihatkan warga Desa Jogorogo, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, berusaha menggali dan megevakuasi bangkai perahu di Sungai Andong viral di media sosial.

Bangkai perahu itu dipercaya berasal dari Kerajaan Powan yang berdiri pada abad 15 di kawasan Kecamatan Sine.

Salah satu warga Desa Jogorogo, Yasin mengaku berinisiatif mengevakuasi bangkai perahu tersebut. Hal itu dilakukan untuk mengamankan bukti sejarah keberadaan Kerajaan Powan.

“Dari cerita turun temurun ini merupakan perahu dari Kerajaan Powan. Kita akan evakuasi ke dekat Batu Lawang yang dipercayai sebagai tambatan perahu ini,” ujarnya dihubungi melalui sambungan telepon, Minggu (7/8/2022).

Seminggu terakhir, Yasin sudah berusaha mencari bangkai perahu. Dari hasil penggalian, ditemukan kayu dengan diameter 50 centimeter dan panjang tujuh meter.

”Kita raba-raba ini jelas kayu meski sekilas terlihat seperti batu,” imbuhnya.

Dulu, kata Yasin, warga sekitar Sungai Andong tak asing dengan keberadaan perahu kayu tersebut. Perahu itu masih utuh.

Saat kecil, Yasin masih melihat bentuk utuh perahu yang memiliki panjang sekitar 20 meter. Sebagian buritan perahu tertanam di sungai. Sementara haluannya terlihat di atas sungai.

Baca juga: Guru Spiritual di Ngawi Perkosa Anak Pasiennya Selama 200 Kali, Berdalih Bersihkan Aura Negatif

Biasanya, Yasin dan anak-anak di sekitar Sungai Andong bermain di kawasan bangkai perahu itu.

“Dulu masih kelihatan utuh, dengan lebar sekitar 90 centimeter, bagian samping perahu. Masih utuh. Kita dulu sering duduk duduk di situ waktu kecil,” katanya.

Sayangnya, salah satu warga khawatir keberadaan perahu kuno itu akan mempengaruhi kehidupan beragama masyarakat. Bangkai perahu itu lalu dihancurkan pada 1994.

Bagian atas perahu yang tersisa juga dihancurkan warga menggunakan kapak.

“Jadi perahu bagian atas itu sudah dihancurkan dengan kapak. Banyak saksi yang melihat penghancuran itu,” kata Yasin.

Rencananya, Yasin akan mengundang mobil derek untuk mempercepat mengeluarkan bangkai perahu yang dipercaya dari abad 15 itu.

“Kita kesulitan kalau manual karena banyak lumpur dan batu yang menimbun perahu bagian depan. Yang kita temukan panjangnya tujuh meter, kita belum tahu berapa panjang sisa perahu yang masih tertimbun,” ujarnya.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Data PNS Pemkab Tuban Terancam Diblokir BKN, Ini Penyebabnya...

Data PNS Pemkab Tuban Terancam Diblokir BKN, Ini Penyebabnya...

Surabaya
Imbas Truk Tangki Terguling, Jalan Lintas Blitar-Malang Ditutup 16 Jam, Ini kata Polisi

Imbas Truk Tangki Terguling, Jalan Lintas Blitar-Malang Ditutup 16 Jam, Ini kata Polisi

Surabaya
'Hujan' Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan, 8 Ditembakkan ke Tribune, 3 ke Lapangan

"Hujan" Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan, 8 Ditembakkan ke Tribune, 3 ke Lapangan

Surabaya
Trauma Penyintas Tragedi Kanjuruhan, Aulia Jatuh Tengkurap, Terinjak di Tumpukan Manusia hingga Pingsan

Trauma Penyintas Tragedi Kanjuruhan, Aulia Jatuh Tengkurap, Terinjak di Tumpukan Manusia hingga Pingsan

Surabaya
2 Pemuda Ditangkap Saat Bobol Toko Kelontong di Madiun, Ternyata Sudah Beraksi 16 Kali

2 Pemuda Ditangkap Saat Bobol Toko Kelontong di Madiun, Ternyata Sudah Beraksi 16 Kali

Surabaya
Malam Kelam di Stadion Kanjuruhan, Apa Alasan Polisi Tembakkan Gas Air Mata?

Malam Kelam di Stadion Kanjuruhan, Apa Alasan Polisi Tembakkan Gas Air Mata?

Surabaya
Pekerja Migran Asal Probolinggo Mengaku Dipaksa Peluk Agama Majikan di Malaysia

Pekerja Migran Asal Probolinggo Mengaku Dipaksa Peluk Agama Majikan di Malaysia

Surabaya
Kronologi Lengkap Tragedi Kanjuruhan: Persiapan Pengamanan, Kerusuhan, hingga Penetapan Tersangka

Kronologi Lengkap Tragedi Kanjuruhan: Persiapan Pengamanan, Kerusuhan, hingga Penetapan Tersangka

Surabaya
Ketua Panpel Arema FC Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Jual Tiket Melebihi Kapasitas Stadion

Ketua Panpel Arema FC Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Jual Tiket Melebihi Kapasitas Stadion

Surabaya
Dirut PT LIB Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Lalai Tak Verifikasi Stadion

Dirut PT LIB Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Lalai Tak Verifikasi Stadion

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Oktober 2022 : Pagi Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Oktober 2022 : Pagi Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Oktober 2022 : Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Oktober 2022 : Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Surabaya
Perintahkan 'Steward' Tinggalkan Pintu Stadion Kanjuruhan, 'Security Officer' Ditetapkan Jadi Tersangka

Perintahkan "Steward" Tinggalkan Pintu Stadion Kanjuruhan, "Security Officer" Ditetapkan Jadi Tersangka

Surabaya
Penjelasan Lengkap Kapolri soal 3 Polisi Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan

Penjelasan Lengkap Kapolri soal 3 Polisi Jadi Tersangka Tragedi Kanjuruhan

Surabaya
3 Polisi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Kapolri Ungkap Soal Perintah Penembakan Gas Air Mata

3 Polisi Tersangka Tragedi Kanjuruhan, Kapolri Ungkap Soal Perintah Penembakan Gas Air Mata

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.