Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Fanani, Peraih Emas SEA Games Vietnam, Bermula Hobi Gembala Sapi Kini Raih Medali

Kompas.com - 22/05/2022, 21:18 WIB
Miftahul Huda,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi


LUMAJANG, KOMPAS.com - Zaenal Fanani, pria yang lahir di sebuah desa kecil di sisi selatan Lumajang bernama Karanglo, Kecamatan Kunir, mendadak menjadi buah bibir.

Prestasi yang diraihnya dalam ajang SEA Games 2022 di Vietnam, menjadi bukti kerja kerasnya selama ini.

Pria kelahiran tahun 1991 itu, sejak kecil tidak mempunyai cita-cita menjadi atlet.

Layaknya anak kecil pada umumnya, Fanani suka bermain sepeda keliling desa bersama teman-temannya.

Baca juga: Kedatangan Fanani dan Ihza, Peraih Medali Emas dan Perak SEA Games Vietnam, Disambut Ribuan Warga Lumajang

Sang ayah yang melihat hal itu kemudian menjual kayu yang dimilikinya untuk membelikan putranya sepeda BMX.

Namun sang ayah sempat putus asa lantaran Fanani kecil tiba-tiba punya hobi lain, yakni menggembala sapi.

"Dulu ikut balap sepeda itu BMX. Tapi ya gitu, kayak yang nggak niat gitu, nggak pernah menang, tapi masih lolos kalau 5 besar," kata Nur Salim, ayah Fanani saat ditemui di rumahnya, Minggu (22/5/2022).

Menginjak remaja, Fanani bahkan punya cita-cita lain jika kelak sudah dewasa yakni ingin menjadi kuli. Ia juga sempat menjadi kernet untuk truk barang.

Namun Tuhan telah menentukan jalan hidup Fanani untuk sukses di sepeda balap.

Baca juga: Pengasuh Ponpes di Lumajang Diduga Lecehkan 3 Santri, Polisi Sebut Korban Masih Trauma

Mulai usia 18 tahun

Saat usianya 18 tahun, ia mulai menekuni olahraga balap sepeda MBT.

Bermodalkan kemampuan balap sepeda BMX, Fanani muda mulai diajak ikut kompetisi ke Malang.

Namun karena tidak memiliki sepeda MBT, ia terpaksa pinjam ke salah satu teman ayahnya.

Untuk ukuran atlet pemula yang baru menekuni dunia MBT, performa Fanani terbilang tidak terlalu buruk.

Fanani berhasil finish nomor 5 dalam kejuaraan daerah (Kejurda) tingkat Jawa Timur.

"Pertama kali itu di Malang, saya masih belum punya sepeda sendiri, akhirnya pinjam punya teman ayah," kata Fanani.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Surabaya
Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Surabaya
Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com