Imbas SE Bupati Malang soal Penutupan Pasar Hewan, Pedagang Sapi di Singosari Terpaksa Pulang Lebih Awal

Kompas.com - 14/05/2022, 06:43 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Surat Edaran (SE) Pemerintah Kabupaten Malang yang mengatur tentang operasional hewan ternak ruminansia dan babi di Kabupaten Malang, jawa Timur membuat sejumlah pedagang sapi di pasar batal berdagang.

Salah satunya di Pasar Singosari. Puluhan pedagang ternak di sana memulangkan sapi-sapinya lebih awal, Jumat (13/5/2022).

Terlihat sejumlah mobil pikap dan truk berbondong-bondong mengankut sapinya keluar dari pasar pada sekitar pukul 10.00 WIB. Padahal, pada hari-hari biasanya jam operasional pasar hewan itu sampai pukul 17.00 WIB.

Baca juga: Wabah PMK Masuk Madiun, Wali Kota: Petugas Disperta Jangan Tidur

Salah satu pedagang, Hasyim (45) mengatakan mereka pulang setelah mendapat sosialisasi dari Polsek Singosari terkait penutupan sementara pasar hewan.

"Biasanya pulangnya itu jam 17.00-an tapi hari ini kami pulang, karena disuruh libur sementara akibat wabah penyakit mulut dan kuku (PMK)," ungkapnya saat ditemui, Jumat (13/5/2022).

"Tadi pagi petugas juga ada penyemprotan desinfektan di sini," imbuhnya.

Kebijakan penutupan pasar hewan itu, menurut Hasyim tentunya berdampak bagi pendapatannya. Namun, pihaknya mengaku pasrah. Sebab, hal itu juga untuk kebaikan para pedagang.

"Tidak apa-apa, tutup sementara. Daripada kalau buka membuat wabah PMK semakin menyebar, dan kita pun semakin lama tidak berjualan," jelasnya.

Beruntungnya, meskipun harus pulang lebih awal, Hasyim mengaku sudah menjual sembilan sapi.

Baca juga: Antisipasi PMK, Polisi Cegat Pengiriman Hewan Ternak ke Pulau Madura

"Sisa satu sapi yang belum dijual dan dibawa pulang ke daerah Nongkojajar Pasuruan," katanya.

Sementara untuk harga jual sapi, hingga saat ini belum ada perubahan. Yakni berkisar di harga Rp 20 juta ke atas. "Dari 10 sapi yang saya bawa, tersisa satu ini," ujarnya.

Kepala Pasar Hewan Ternak Singosari, Pujiono mengatakan pasca terbitnya SE penutupan pasar hewan itu, Senin (16/5/2022) mendatang akan dilakukan sterilisasi pasar.

"Penyemprotan menyeluruh ke seluruh penjuru pasar hewan, bekerja sama dengan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Malang," jelasnya.

Ia menyebut, saat melakukan sosialisasi penutupan pasar hewan, sempat ada ketidaksetujuan dari para pedagang.

Baca juga: Ratusan Sapi di Bangka Belitung Terjangkit PMK, Ini Langkah Pemda

"Sempat ada ungkapan tidak setuju, tapi akhirnya tetap setuju demi mencegah penyebaran," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Kabupaten Malang mengeluarkan Surat Edaran (SE) seiring maraknya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak ruminansia dan babi di Kabupaten Malang.

SE itu dikeluarkan sejak Kamis (12/5/2022) bernomor 800/3699/35.07.201/2022 ditandatangani Bupati Malang, HM Sanusi.

Ada lima poin isi dari SE tersebut. Yakni membatasi lalu lintas dari dan menuju Kabupaten Malang, penutupan semua pasar hewan hingga waktu tidak ditentukan, dan menghentikan operasional tempat pemotongan hewan (TPH) milik perorangan dan mengalihkan pemotongan ke Rumah Pemotongan Hewan.

Kemudian, melakukan tindakan pencegahan dengan melakukan penyemprotan desinfektan di sekitar kandang dan pasar hewan, dan seleksi ketat penyembelihan ternak ruminansia di Rumah Potong Hewan (RPH).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Istri MSA Anak Kiai Jombang Sebut Suaminya Kerap Didekati dan Dirayu

Istri MSA Anak Kiai Jombang Sebut Suaminya Kerap Didekati dan Dirayu

Surabaya
Seberangi Rel Usai Buang Air Besar Tanpa Tengok Kanan Kiri, Nenek Ini Tewas Tertabrak Kereta

Seberangi Rel Usai Buang Air Besar Tanpa Tengok Kanan Kiri, Nenek Ini Tewas Tertabrak Kereta

Surabaya
Bus Rombongan Siswa MTs Annur Turen Malang Terguling ke Tebing Jalan Ketika Hendak Berwisata

Bus Rombongan Siswa MTs Annur Turen Malang Terguling ke Tebing Jalan Ketika Hendak Berwisata

Surabaya
Viral Video Bocah TK Jejali Roti ke Mulut Ibu Saat Lomba Agustusan di Probolinggo, Akhirnya Jadi Juara

Viral Video Bocah TK Jejali Roti ke Mulut Ibu Saat Lomba Agustusan di Probolinggo, Akhirnya Jadi Juara

Surabaya
Pasar Hewan di Lumajang Dibuka Lagi, Aktivitas Jual Beli Masih Sepi

Pasar Hewan di Lumajang Dibuka Lagi, Aktivitas Jual Beli Masih Sepi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 13 Agustus 2022 : Siang dan Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 13 Agustus 2022 : Siang dan Malam Hujan Ringan

Surabaya
Mengenal Inovasi 'Pecel Tempe Mendoan' di Desa Senggreng Kabupaten Malang, Layanan Adminduk Langsung ke Rumah Warga

Mengenal Inovasi "Pecel Tempe Mendoan" di Desa Senggreng Kabupaten Malang, Layanan Adminduk Langsung ke Rumah Warga

Surabaya
PVMBG: 6 Juta Meter Kubik Material Turun Saat Erupsi Semeru 2021, Kecepatan 200 Km Per Jam

PVMBG: 6 Juta Meter Kubik Material Turun Saat Erupsi Semeru 2021, Kecepatan 200 Km Per Jam

Surabaya
Istri MSA Muncul ke Publik, Sebut Perkara Hukum yang Dialami Suaminya Fitnah dan Penuh Rekayasa

Istri MSA Muncul ke Publik, Sebut Perkara Hukum yang Dialami Suaminya Fitnah dan Penuh Rekayasa

Surabaya
Stok Vaksin Moderna Kosong, Vaksinasi Booster Kedua untuk Nakes di Kota Batu Ditunda

Stok Vaksin Moderna Kosong, Vaksinasi Booster Kedua untuk Nakes di Kota Batu Ditunda

Surabaya
PRT di Bangkalan Kabur Usai Curi Uang Majikan, Pelaku Ditangkap di Lumajang

PRT di Bangkalan Kabur Usai Curi Uang Majikan, Pelaku Ditangkap di Lumajang

Surabaya
KLM Cinta Kembar Ditemukan Usai Hilang 4 Hari, Semua Penumpang Selamat

KLM Cinta Kembar Ditemukan Usai Hilang 4 Hari, Semua Penumpang Selamat

Surabaya
ASN Pemkot Malang Bakal Diwajibkan Belanja Produk UMKM Tiap Bulan

ASN Pemkot Malang Bakal Diwajibkan Belanja Produk UMKM Tiap Bulan

Surabaya
4 Warga Nganjuk Terima Imbalan dari BPSMP Sangiran Usai Berhasil Selamatkan Fosil

4 Warga Nganjuk Terima Imbalan dari BPSMP Sangiran Usai Berhasil Selamatkan Fosil

Surabaya
Kios Pertamini di Banyuwangi Terbakar, Percikan Api Muncul dari Mesin Pompa

Kios Pertamini di Banyuwangi Terbakar, Percikan Api Muncul dari Mesin Pompa

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.