Mayat Bayi Ditemukan di Sungai Keyang-Ponorogo, Kondisi Membusuk

Kompas.com - 05/04/2022, 11:52 WIB

PONOROGO, KOMPAS.com- Seorang pencari rumput menemukan jasad bayi di aliran Sungai Keyang, Dukuh Karangrejo, Desa Ngadirojo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur.

Saat ditemukan, bayi itu dalam kondisi mengenaskan. Selain sudah membusuk, tangan kiri bayi itu dalam kondisi putus.

Baca juga: Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kabupaten Ponorogo Hari Ini, 5 April 2022

Kapolsek Sooko, Iptu M. Anwar Fatoni yang dikonfirmasi Selasa (5/4/2022) membenarkan adanya penemuan jasad bayi di aliran Sungai Keyang.

“Jasad bayi itu ditemukan Edi alias Sampar (45), seorang petani yang sementara mencari rumput di dekat sungai,” kata Anwar.

Penemuan mayat bayi itu bermula saat Edi mencari rumput di sekitar lokasi kejadian, Senin (4/4/2022) sore. Tak berapa lama, Edi mencium bau busuk bangkai yang berada di sekitar sungai.

Baca juga: Korupsi Proyek Jalan Rp 940 Juta, 4 ASN Pemkab Ponorogo Jadi Tersangka

Penasaran, Edi lalu mencari asal muasal bau tidak sedap itu. Setelah dicari, Edi mendapati jasad bayi yang tersangkut di bebatuan Sungai Keyang. Kondisinya sudah membusuk.

Mengetahui hal itu, Edi lalu melaporkan ke kepala desa setempat untuk ditindaklanjuti. Beberapa saat kemudian, tim Polsek Sooko mendatangi lokasi kejadian.

Di lokasi kejadian, kata Anwar, polisi mendapati jasad bayi berjenis kelamin laki-laki yang sudah menghita, pada paha kanannya ditemukan luka.

Tak hanya itu, tangan kiri bayi itu luka dan dikerumuni belatung.

“Kami perkirakan jasad bayi ini sudah tiga hari tersangkut di batu. Bayi itu diduga hanyut di sungai hingga akhirnya tersangkut di batu,” jelas Anwar.

Baca juga: Motor Ditabrak Orang Tak Dikenal, 2 Pemotor di Ponorogo Tewas

Tak hanya itu, polisi juga menemukan tali pusar masih menempel pada tubuh bayi.

Terhadap fakta itu, polisi masih menyelidiki kematian bayi berjenis kelamin laki-laki tersebut. Polisi menduga bayi itu sengaja dibuang ke sungai.

Untuk mengungkap kematian bayi, Satreskrim Polres Ponorogo turun ke lokasi kejadian. Selain itu bayi akan diotopsi untuk keperluan penyidikan.

“Karena ada indikasi bayi itu meninggal karena ada yang membuang sehingga kami undang Satreskrim Ponorogo untuk melaksanakan gelar penanganannya. Selain itu bayi kami titipkan di RSUD dr. Hardjono Ponorogo untuk diotopsi,” jelas Anwar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Surabaya
Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Surabaya
Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Surabaya
Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Surabaya
Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Surabaya
PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

Surabaya
Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Surabaya
Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.