Tolak Aturan Truk ODOL, Ratusan Sopir Truk Mogok Kerja di Lumajang

Kompas.com - 10/03/2022, 17:58 WIB

LUMAJANG, KOMPAS.com - Ratusan sopir truk menggelar aksi mogok kerja di ruas jalan Kedungjajang, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Kamis (10/3/2022).

Mereka memprotes penerapan aturan kendaraan dengan Over Dimension Over Loading (ODOL).

Aksi mogok kerja itu diikuti beberapa komunitas truk yang ada di Lumajang, Jember dan Banyuwangi. Sempat terjadi kemacetan panjang di ruas jalan Kedungjajang akibat aksi mogok sopir truk itu.

Baca juga: Ramai Protes Sopir Truk, Ini Penjelasan Polisi Terkait Eksistensi Truk ODOL di Lumajang

Koordinator aksi, Yusuf (53), menyampaikan bahwa aksi tersebut sebagai bentuk solidaritas terhadap perjuangan sesama sopir yang menolak aturan ODOL.

"Kami lakukan aksi ini sebagai bentuk solidaritas kami terhadap teman-teman sopir yang sedang berjuang di Surabaya," kata Yusuf di lokasi aksi, Kamis.

Yusuf juga menyampaikan bahwa aksinya kali ini tanpa ada paksaan. Namun, pihaknya menyasar truk-truk yang mempunyai label komunitas untuk berhenti dan ikut aksi bersama.

"Tidak ada paksaan. Yang kita sasar truk yang ada stikernya komunitas seperti ini (sambil menunjuk salah satu truk). Di sini sekedar ngopi bareng, kumpul-kumpul dan kita samakan persepsi," tambahnya.

Baca juga: Sopir Truk Jatim Gelar Aksi Mogok Kerja 3 Hari Protes Aturan ODOL

Dalam aksi kali ini, kata Yusuf, pihaknya meminta agar pihak berwenang tidak membeda-bedakan kendaraan yang akan ditindak.

"Ya kita ingin tidak ada tebang pilih lah, semua truk kalau kelebihan muatan ditindak, jangan hanya truk kecil seperti kami, sedangkan truk pasir yang jelas muatannya berat sering lolos," ungkapnya.

Kasatlantas Polres Lumajang AKP Bayu Halim Nugroho menyampaikan bahwa aksi yang dilakukan para sopir truk berjalan aman dan damai.

"Semua aman, sopir hanya membagikan brosur di jalanan soal zero ODOL," kata Bayu.

Bayu mengakui bahwa aturan tentang truk ODOL ini memang tengah ramai diperbincangkan, khususnya oleh kalangan angkutan logistik. Menurutnya, banyak pihak yang tidak setuju dengan aturan itu.

 Baca juga: Detik-detik Motor Terbakar di Kawasan Wisata Siti Sundari Lumajang, Sempat Terdengar Suara Letupan

"Saya akui razia ODOL masih marak, tapi dalam waktu dekat, kami akan undang pengusaha-pengusaha truk untuk kami berikan sosialisasi. Tentunya melibatkan kerja sama dengan Dinas Perhubungan," jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hilang 6 Hari di Hutan, Kakek Boimin Ditemukan Bersandar di Pohon Dalam Kondisi Lemas

Hilang 6 Hari di Hutan, Kakek Boimin Ditemukan Bersandar di Pohon Dalam Kondisi Lemas

Surabaya
Tak Punya TV, Orangtua Farel Prayoga Nonton Anaknya Tampil di Istana lewat YouTube

Tak Punya TV, Orangtua Farel Prayoga Nonton Anaknya Tampil di Istana lewat YouTube

Surabaya
Sindikat Judi Togel Dibongkar di Sumenep, 5 Pelaku Diringkus

Sindikat Judi Togel Dibongkar di Sumenep, 5 Pelaku Diringkus

Surabaya
Selidiki Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana, Kejari Lumajang Surati Irjen Kementan

Selidiki Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana, Kejari Lumajang Surati Irjen Kementan

Surabaya
Cabuli Bocah SD di Semak-semak, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Cabuli Bocah SD di Semak-semak, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
Tunjungan Plaza 1 Surabaya Tetap Beroperasi Usai Kebakaran

Tunjungan Plaza 1 Surabaya Tetap Beroperasi Usai Kebakaran

Surabaya
Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Surabaya
Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Surabaya
Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Surabaya
Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Surabaya
Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Surabaya
Lapas Lumajang 'Overload', Bupati: Masih Layak Huni

Lapas Lumajang "Overload", Bupati: Masih Layak Huni

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.