Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hari Ketiga Ekskavasi Lanjutan Candi Gedog Blitar, Arkeolog Temukan Komponen Pintu

Kompas.com - 09/03/2023, 22:02 WIB
Asip Agus Hasani,
Andi Hartik

Tim Redaksi

BLITAR, KOMPAS.com - Hari ketiga ekskavasi ke-4 Candi Gedog di Kota Blitar, Jawa Timur, pada Kamis (9/3/2023), arkeolog menemukan artefak batu andesit yang diduga sebagai komponen pintu bagian atas.

Batu dengan ukuran sekitar 80 sentimeter x 4 sentimeter dan x 40 sentimeter itu ditemukan tim ekskavasi saat melakukan kegiatan pengupasan struktur batu bata di sekitar bilik utama candi.

Arkeolog dari Balai Pelestarian Kebudayaan (BPK) Wilayah 11 Jawa Timur, Nugroho Harjo Lukito mengatakan, sebongkah batu andesit yang ditemukan diduga merupakan komponen ambang pintu.

"Sepertinya ini ambang pintu yang diletakkan di bagian atas gawang pintu," ujar Nugroho kepada wartawan, Kamis.

Baca juga: Mobil Kehilangan Kendali dan Tabrak Tiang Listrik di Blitar, Polisi: Pengemudi Punya Riwayat Epilepsi

Dugaan Nugroho, batu tersebut merupakan komponen ambang pintu dari pintu utama  menuju bilik utama candi.

Penggunaan batu andesit untuk komponen ambang pintu, jelasnya, diperlukan karena kekuatannya menyangga struktur dinding di atas pintu yang tersusun dari batu bata.

Baca juga: Mengenal Proses Flushing 2 Waduk di Blitar, Ini Pengertian dan Tujuannya

"Bangunan candi ini kebanyakan menggunakan batu bata. Namun pada bagian-bagian tertentu digunakan batu andesit karena kekuatannya, termasuk komponen ambang pintu yang harus menyangga struktur batu bata di atasnya," kata Nugroho.

Menurut Nugroho, temuan batu andesit yang diduga sebagai komponen ambang pintu itu belum dapat memberikan petunjuk baru yang dapat digunakan untuk merekonstruksi keberadaan Candi Gedog.

"Sayangnya batu ini hanya berprofil pelipit saja. Tidak ada huruf atau angka," kata dia.

Tim juga menemukan batu andesit polos berbentuk kubus sama sisi dengan ukuran setiap sisi sekitar 30 sentimeter. Kata Nugroho, batu tersebut kemungkinan digunakan pada bagian-bagian tertentu dari konstruksi candi yang menggunakan bahan utama batu bata.

"Batu semacam ini digunakan pada bagian-bagian dari struktur candi yang butuh penguatan," jelasnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Surabaya
Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Surabaya
Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Surabaya
Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Surabaya
Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com