Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Warga Terdampak Ledakan di Blitar, Bingung Rumah Rusak Padahal Akan Gelar Pesta Penikahan

Kompas.com - 25/02/2023, 22:27 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Ledakan dahsyat yang diduga dipicu petasan di Dusun Tegalrejo Sadeng, Desa Karangbendo, Kecamatan Ponggok, Kabupaten Blitar menyisakan trauma mendalam bagi warga sekitar yang terdampak.

Tak hanya trauma, sejumlah warga juga dibuat repot karena rumahnya rusak akibat imbas ledakan hebat yang terjadi di rumah Darman pada Minggu (19/2/2023) malam itu.

Seperti yang dirasakan Jumali (35), salah satu warga yang rumah keluarganya rusak parah dampak dari ledakan.

"Sampai sekarang saya masih trauma. Dengar suara pintu ditutup agak keras, saya langsung kaget ketakutan," kata Jumali di sela-sela memperbaiki rumah keluarganya bersama warga, Sabtu (25/2/2023).

Baca juga: Viral, Unggahan Pesawat Militer AS Melintas di Langit Blitar, Lanud Iswahjudi: Latihan

Rumah keluarga Jumali berada persis di sebelah barat pusat ledakan dan hanya dipisahkan pekarangan kosong.

Rumah keluarga Jumali tergolong rusak berat terdampak ledakan. Seluruh genteng atap rumah rontok. Semua kaca jendela rumah pecah. Tembok bagian samping kiri rumah retak-retak.

Jumali mengaku keluarga kebingungan dengan kondisi rumah karena mereka akan menggelar hajatan.

"Keluarga masih bingung, karena sebentar lagi mau mengadakan hajatan mantu anaknya bude. Tanggalnya sudah ditetapkan 18 Maret 2023. Sekarang bingung mikir biaya dobel (acara nikah dan perbaikan rumah)," ujar bapak anak satu itu.

Rumah yang ditempati Jumali merupakan rumah induk keluarga besar dari mertuanya. Ada dua kepala keluarga (KK) yang terdiri atas tujuh orang yang menempati rumah itu.

Baca juga: Bubuk Diduga Bahan Petasan Ditemukan di Area Sumber Ledakan di Blitar

Mereka adalah Jumali, istri, anak dan mertua perempuannya serta pakde, bude, dan anak budenya.

Rumah model lawas itu disekat menjadi dua bagian. Jumali bersama istri, anak, dan mertua perempuannya tinggal di bangunan sebelah kiri. Sedang pakde, bude, dan anaknya tinggal di rumah induk.

Sesuai rencana, bude Jumali akan mengadakan acara pernikahan anak perempuannya.

Pesta hajatan digelar di rumah keluarga besar mertuanya. Hari pesta pernikahan sudah ditetapkan pada 18 Maret 2023.

Keluarga juga sudah memesan perlengkapan hajatan mulai terop hingga pelaminan.

Keluarga juga sudah memberi tahu saudara dan tetangga terdekat untuk ikut membantu di acara hajatan pernikahan itu.

Baca juga: 1 Jenazah Korban Ledakan di Blitar Dipulangkan Walau Belum Teridentifikasi, Keluarga Buat Surat Pernyataan

"Rencana ada dua pasangan pengantin di acara itu. Anak bude saya serta saya dan istri. Dulu nikah saya dan istri hanya akad saja. Rencananya, mau diramaikan bersamaan dengan nikahnya anak bude," kata pria yang bekerja sebagai tukang potong kayu itu.

Namun setelah ledakan yang membuat rumahnya rusak, Jumali belum tahu apakah pesta pernikahan tetap digelar atau tidak.

"Soal pestanya jadi diadakan atau tidak, kami masih bingung, belum tahu nanti seperti apa. Karena suasana lingkungan juga masih berduka. Tapi, yang pasti akad nikah anak bude tetap dilaksanakan pada hari yang sudah ditetapkan," ujarnya.

Saat ini, Jumali dengan dibantu warga mempercepat perbaikan rumah keluarganya. Selain itu Jumali mendapat sumbangan material seperti genteng dan kayu dari sejumlah temannya.

Warga juga gotong royong membantu memperbaiki rumah Jumali.

Baca juga: Polisi Selidiki Asal-usul Bahan Baku Petasan yang Meledak di Blitar

"Rumah saya perbaiki sendiri. Tenaganya dibantu warga, untuk bahan materialnya beberapa disumbang teman. Yang penting atap tertutup dulu, bisa buat tinggal," katanya.

Jumali mengaku belum mendapat bantuan material untuk perbaikan rumah dari pemerintah. Tapi, ia sudah didata oleh RT terkait warga yang terdampak ledakan petasan.

"Waktu bersih-bersih dibantu petugas. Tapi, kalau material belum ada," ujarnya.

Jumali sendiri tidak pernah menyangka akan terjadi peristiwa mengerikan seperti itu di lingkungan tempat tinggalnya.

Awalnya, ia mengira suara dentuman keras itu karena Gunung Kelud meletus.

"Sebab, setelah terdengar suara dentuman keras, lantai rumah bergerak seperti gempa. Lalu, material atap rumah berjatuhan. Ketika itu saya langsung mendekap anak saya," katanya mengenang peristiwa ledakan dahsyat tersebut.

Baca juga: Polisi Selidiki Asal-usul Bahan Baku Petasan yang Meledak di Blitar

Hingga saat ini, keluarga Jumali tidak mengungsi. Hanya istri dan anaknya yang masih balita yang sementara tinggal di rumah orang tua Jumali juga di Dusun Tegalrejo Sadeng.

Jik malam, mereka tidur di teras yang atapnya sudah diperbaiki.

Tetap tinggal di rumah yang rusak

Hal sama dirasakan, Yayuk, warga lain yang rumahnya juga rusak terdampak ledakan bahan petasan.

Rumah Yayuk berjarak sekitar 50 meter atau terpisah dua rumah lagi di sebelah timur dari pusat ledakan.

Kondisi rumah Yayuk juga tergolong rusak berat. Atap rumah rontok dan sebagian tembok di bagian samping rumah ambrol serta retak-retak.

Yayuk bersama keluarga juga tetap menempati rumahnya. Untuk sementara, rumah bagian depan yang rusak ditutup menggunakan terpal untuk berteduh.

Baca juga: Ledakan Maut di Blitar Tewaskan 4 Orang dan Rusak Puluhan Rumah, Kenapa Ledakannya Bisa Begitu Dahsyat?

Sedang rumah bagian belakang yang baru ia bangun sekitar dua tahun lalu, kondisinya rusak parah. Atapnya jatuh dan sebagian temboknya ambrol.

"Sekarang mau tidur saja susah, kalau hujan kadang masih bocor meski sudah ditutup terpal. Kondisinya repot, kerja tidak bisa, karena rumah masih berantakan," kata Yayuk.

Yayuk juga masih trauma dengan peristiwa ledakan keras itu. Ketika peristiwa terjadi, Yayuk dan anaknya sempat menangis karena ketakutan.

"Saya juga tidak pernah menyangka ada peristiwa seperti ini di lingkungan sini. Karena selama ini kondisinya baik-baik saja," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, ledakan dahsyat diduga dari bahan petasan terjadi di Dusun Tegalrejo Sadeng, Desa Karangbendo, Kecamatan Ponggok, Kabupaten Blitar, pada Minggu (19/2/2023) malam.

Baca juga: Bagian Tubuh Korban Ledakan Blitar Diambil Keluarga meski Belum Selesai Diidentifikasi

Pusat ledakan diduga terjadi di rumah milik Darman (65), warga setempat. Empat orang tewas dalam peristiwa itu yakni Darman dan dua anaknya, Arifin dan Deni Widodo serta kerabatnya Wawa.

BPBD Kabupaten Blitar juga mencatat ada 32 rumah dan dua tempat ibadah rusak akibat terdampak ledakan di lokasi.

Artikel ini telah tayang di Surya.co.id dengan judul Kisah Sedih Warga Terdampak Ledakan di Blitar, Bingung Rumah Rusak Saat Hendak Gelar Hajatan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ketua DPC PSI Gubeng Surabaya Dipecat Usai Jadi Tersangka Pelecehan Seksual

Ketua DPC PSI Gubeng Surabaya Dipecat Usai Jadi Tersangka Pelecehan Seksual

Surabaya
KAI Daop 9 Jember Prediksi Puncak Arus Balik Hari ini, 11.000 Penumpang Sudah Berangkat

KAI Daop 9 Jember Prediksi Puncak Arus Balik Hari ini, 11.000 Penumpang Sudah Berangkat

Surabaya
Korselting Aki, Pemicu Kebakaran Mobil di Tol Jombang-Mojokerto KM 689

Korselting Aki, Pemicu Kebakaran Mobil di Tol Jombang-Mojokerto KM 689

Surabaya
Kasus Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku dan Korban Sama-sama Pernah Ditahan di LP Lowokwaru

Kasus Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku dan Korban Sama-sama Pernah Ditahan di LP Lowokwaru

Surabaya
Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku Mengaku Dipaksa Berhubungan Intim Sejenis oleh Korban

Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku Mengaku Dipaksa Berhubungan Intim Sejenis oleh Korban

Surabaya
Mobil Elf Angkut 16 Penumpang di Tol Pandaan Malang Terbakar, Berawal dari Percikan Api dari Kursi Sopir

Mobil Elf Angkut 16 Penumpang di Tol Pandaan Malang Terbakar, Berawal dari Percikan Api dari Kursi Sopir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Surabaya
Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Surabaya
Perkuat Manajemen Arus Balik Lebaran, ASN Boleh WFH pada 16-17 April

Perkuat Manajemen Arus Balik Lebaran, ASN Boleh WFH pada 16-17 April

Surabaya
Ratusan Vila di Songgoriti Kota Batu Sepi Tamu Lebaran, Ketua Paguyuban Tagih Janji Pemkot

Ratusan Vila di Songgoriti Kota Batu Sepi Tamu Lebaran, Ketua Paguyuban Tagih Janji Pemkot

Surabaya
Kronologi Mobil Terbakar di Tol Jombang-Mojokerto Km 689

Kronologi Mobil Terbakar di Tol Jombang-Mojokerto Km 689

Surabaya
Remaja di Situbondo Bacok Tetangganya di Lapangan, Diduga gara-gara Asmara

Remaja di Situbondo Bacok Tetangganya di Lapangan, Diduga gara-gara Asmara

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com