Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Sukses Wulan, Mantan PMI di 3 Negara, Kini Pasarkan Petai hingga Keripik ke Luar Negeri

Kompas.com - 28/11/2022, 13:41 WIB
Rizki Alfian Restiawan,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Mantan Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Banyuwangi, Jawa Timur ini Sri Wulandari (42) memiliki kisah sukses berjualan keripik usus hingga jengkol dan petai ke luar negeri.

Warga Dusun Bayatrejo, Desa Wringinpitu, Kecamatan Tegaldlimo, Banyuwangi sebelumnya menjadi PMI selama kurang lebih 10 tahun di tiga negara.

Baca juga: Kabupaten Banyuwangi Siap Menjadi Pilot Project Penyederhanaan Birokrasi

Memanfaatkan jaringannya, ia kini menekuni bidang eksportir.

Wulan panggilan akrab Sri Wulandari mengatakan, produk atau barang yang dikirim ke luar negeri itu bermacam-macam sesuai permintaan.

Mulai dari sambal teri, keripik usus, jamu hingga jengkol dan petai. Namun yang laris manis di pasar luar negeri khususnya negara Hongkong adalah petai.

"Banyak permintaan ke sana. Pasarnya teman-teman PMI juga," kata Wulan kepada Kompas.com, Senin (28/11/2022).

Baca juga: Diawali Suara Gemuruh, Rumah Warga Banyuwangi Mendadak Roboh

Keputusan Wulan untuk menjadi eksportir sebenarnya berawal dari ketidaksengajaan. Dimulai dari usaha kecil-kecilan yang dia rintis di kantin sekolahan yang ada di depan rumahnya.

"Saya jualan, seblak, sempol, cilok dan sebagiannya di kantin MI dan TK depan rumah," ungkap Wulan.

Lambat laun berjualan di kantin, Wulan akhirnya kenal dengan lembaga Migran Care.

Sebuah organisasi yang bekerja untuk mendorong terwujudnya kehidupan PMI yang bermartabat, dihormati, berdaulat secara ideologi, politik, ekonomi, sosial maupun budaya.

"Dari situ saya mulai aktif berorganisasi. Banyak pengalaman yang saya dapatkan, jaringan termasuk pelatihan-pelatihan," ungkap Wulan.

Baca juga: Khusyuknya Warga Binaan Lapas Banyuwangi Gelar Shalat Gaib untuk Korban Gempa Cianjur

Wulan bingung sepulang dari Hongkong tidak punya pekerjaan. Mau usaha pun juga terkendala modal.

"Awalnya iseng-iseng ada teman PMI di Hongkong minta kiriman petai dan jengkol. Akhirnya saya carikan," ungkap Wulan.

Tak lama setelah itu, teman PMI Wulan kembali minta kiriman petai dan jengkol. Namun kali ini minta ditambah sambal teri.

"Lalu kembali saya carikan dan saya kirim. Lama kelamaan kok banyak yang minta macem-macem, akhirnya dari situ mulai belajar," ujarnya.

Lambat laun permintaan barang ke Wulan mulai bermunculan. Nama Wulan di kalangan PMI Hongkong akhirnya mulai kondang.

"Akhirnya produk dari Indonesia apapun kita kirim sesuai permintaan. Bahkan ada yang minta jamu tradisional juga dan itu rutin," ungkap Wulan.

Berbekal pengalaman dan jaringan di luar negeri yang sudah terbangun selama 10 tahun, ia terus mengasah kemampuan belajar menjadi eksportir.

"Pelan-pelan saya bangun. Awalnya hanya sedikit permintaan 5 kilogram petai dan jengkol setiap satu Minggu sekali. Sekarang sudah 25 kilogram setiap Minggu," ucapnya.

Baca juga: Jadwal dan Harga Tiket KA Blambangan Ekspres, Semarang-Banyuwangi PP

Kini selain makanan, usaha pengiriman barang ke luar negeri yang ditekuni oleh Wulan sudah merambah ke produk garmen.

"Kemarin kita kirim pakaian muslimah 300 buah ke Hongkong. Di sana kan enggak ada, teman-teman yang menjadi pemasar," terang Wulan.

Wulan menjelaskan, apa pun produk barang yang diminta oleh pasar Hongkong, selalu berusaha ia penuhi.

"Kita tidak melulu satu produk saja. Macam-macam barang yang diminta selalu kita carikan. Peluang itu yang terkadang tidak dimiliki oleh yang lain," tuturnya.

Baca juga: Tingkatkan Kualitas Branding UMKM, Pemkab Banyuwangi Fasilitasi Endorsement Foto dan Video Gratis

Meski begitu, Wulan saat ini masih terkendala untuk akses izin eksportir dalam jumlah yang besar.

"Kalau ada permintaan dalam jumlah besar kami masih kesulitan. Tapi secepatnya akan kami urus untuk izinnya itu," kata Wulan.

Selain bisnis pengiriman barang ke luar negeri, perempuan itu kini juga sedang fokus merintis usaha kecil-kecilan, namun skala lokal.

"Alhamdulillah setiap hari kami bisa pasok ke konsumen seblak dan kripik usus," ungkapnya.

Dalam sehari dirinya bisa menjual 2 kilogram keripik usus, dengan omzet Rp 280.000 per hari.

Tak hanya itu, produk seblak miliknya juga tak kalah berkembang. Setiap hari produk usaha rumahan yang diberi label "Wulan Barokah" tersebut juga mampu menjual 80 buah.

"Per pcs-nya Rp 5.000. Setiap hari dari produk seblak ada perputaran uang Rp 400.000," urainya.

Menariknya, produk itu tak hanya dipasarkan melalui online saja.

"Kita manfaatkan medsos, Facebook, Instagram dan WhatsApp. Belum yang di ofline yang datang langsung ke rumah. Ada hitungannya sendiri," katanya malu-malu.

Wulan mengaku bersyukur usaha rumahan yang ia bangun sejak pulang dari merantau ke luar negeri sudah mulai berkembang.

Wulan bercerita, ada tiga negara yang pernah ia tempati untuk mengadu nasib dulu selama satu dekade. Diantaranya Jepang, Singapura dan Hongkong.

Wulan pertama kali pergi ke luar negeri pada tahun 1996. Saat itu negara awal yang menjadi tujuannya adalah Jepang.

Baca juga: 95 PMI Asal NTT Meninggal di Luar Negeri dalam 11 Bulan, Sebagian Besar Pekerja Ilegal

Namun, harapan sukses di negeri bunga sakura itu kandas lantaran ia ditipu oleh pihak agen. Wulan ternyata jadi PMI ilegal dan jadi korban perdagangan manusia.

"Waktu itu saya tidak begitu paham. Saya dipekerjakan di restoran dan bekerja 3 bulan," ungkap Wulan.

Selain itu, Wulan juga tidak diperkenankan berkomunikasi dengan siapa pun selain karyawan di restoran tersebut.

"Dari situ akhirnya saya berniat untuk kabur. Setelah dibantu teman yang ada di sana akhirnya berhasil keluar dari Jepang dan kembali ke Indonesia," terangnya.

Baca juga: Jadi Korban Penyaluran PMI Bodong, 2 Warga KBB Berhasil Dipulangkan

Saat kembali ke Indonesia, Wulan tidak langsung pulang ke rumah di Banyuwangi. Melainkan berhenti dan transit di Jakarta untuk persiapan berangkat ke Singapura.

"Ada tawaran pekerjaan di sana dari teman, setelah mengurus administrasi saya langsung terbang ke Singapura," ucap Wulan.

Di Singapura Wulan lumayan betah. Dia bekerja mengadu nasib di sana hingga 1,8 tahun lamanya.

"Setelah hampir dua tahun di sana, saya pindah ke Hongkong. Di sana lumayan lama, sekitar 8 tahunan," tutur Wulan.

Baca juga: 92 PMI Asal NTT Meninggal di Luar Negeri Selama Januari-Oktober 2022

Kenyang mengadu nasib di Hongkong, istri dari Suhardibyo (43) itu memutuskan untuk pulang kampung. Dia ingin fokus menjadi ibu rumah tangga.

"Waktu itu saya pulang dua kali dari Hongkong. Anak-anak juga masih kecil. Mereka butuh perhatian dari ibunya," ucap Wulan.

Balik di kampung halamannya di Banyuwangi, Wulan sempat bingung. Pekerjaan suami yang hanya sebagai petani, pas-pasan untuk mencukupi kebutuhan rumah tangganya.

"Uang dari Hongkong juga sudah habis. Mau usaha juga tidak ada cukup modal. Tapi kami tetap bersyukur bisa kumpul bareng keluarga," cerita Wulan.

Koordinator Migran Care Banyuwangi, Edi Sujiman mengapresiasi keberhasilan salah satu PMI binaannya dalam pengembangan usaha.

"Mbak Wulan ini salah satu sosok PMI yang punya etos kerja yang bagus. Terbukti usahanya bisa berjalan," ujarnya.

Baca juga: Jadi Korban Penyaluran PMI Bodong, 2 Warga KBB Berhasil Dipulangkan

Bukan tanpa alasan, menurut Edi, pembinaan dan pelatihan berkala yang dilakukan oleh Migran Care memang fokus terhadap peningkatan sosial ekonomi, khusunya UMKM.

"Dan kami kira Mbak Wulan salah satu PMI yang sukses dalam usahanya," kata Edi.

Menurut Edi, apa yang dilakukan oleh Wulan patut ditiru oleh PMI lain di Banyuwangi.

"Patut ditiru karena keuletannya dalam membangun usaha. Tidak mudah memang, namun perlu ketelatenan dan kerja keras," ungkapnya.

Edi menjelaskan, Migrant Care bergerak dalam isu perlindungan Pekerja Migran Indonesia.

"Kami melakukan advokasi kebijakan, bantuan hukum, penelitian, dan pendidikan untuk memperkuat gerakan buruh migran sebagai bagian dari gerakan sosial guna mewujudkan keadilan global," pungkas Edi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Libur Lebaran 2024, Toko Oleh-oleh di Kota Batu Diserbu Wisatawan

Libur Lebaran 2024, Toko Oleh-oleh di Kota Batu Diserbu Wisatawan

Surabaya
Puncak Arus Balik, 18.461 Pemudik Naik Kereta Api Tiba di Surabaya

Puncak Arus Balik, 18.461 Pemudik Naik Kereta Api Tiba di Surabaya

Surabaya
Kesan Reiner, Pria Asal Jerman Saat Pertama Kali Makan Ketupat

Kesan Reiner, Pria Asal Jerman Saat Pertama Kali Makan Ketupat

Surabaya
Rumah Produksi Roti di Gresik Terbakar, 10 Orang Terluka

Rumah Produksi Roti di Gresik Terbakar, 10 Orang Terluka

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Ketua DPC PSI Gubeng Surabaya Dipecat Usai Jadi Tersangka Pelecehan Seksual

Ketua DPC PSI Gubeng Surabaya Dipecat Usai Jadi Tersangka Pelecehan Seksual

Surabaya
KAI Daop 9 Jember Prediksi Puncak Arus Balik Hari ini, 11.000 Penumpang Sudah Berangkat

KAI Daop 9 Jember Prediksi Puncak Arus Balik Hari ini, 11.000 Penumpang Sudah Berangkat

Surabaya
Korselting Aki, Pemicu Kebakaran Mobil di Tol Jombang-Mojokerto KM 689

Korselting Aki, Pemicu Kebakaran Mobil di Tol Jombang-Mojokerto KM 689

Surabaya
Kasus Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku dan Korban Sama-sama Pernah Ditahan di LP Lowokwaru

Kasus Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku dan Korban Sama-sama Pernah Ditahan di LP Lowokwaru

Surabaya
Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku Mengaku Dipaksa Berhubungan Intim Sejenis oleh Korban

Pembunuhan di Gunung Katu Malang, Pelaku Mengaku Dipaksa Berhubungan Intim Sejenis oleh Korban

Surabaya
Mobil Elf Angkut 16 Penumpang di Tol Pandaan Malang Terbakar, Berawal dari Percikan Api dari Kursi Sopir

Mobil Elf Angkut 16 Penumpang di Tol Pandaan Malang Terbakar, Berawal dari Percikan Api dari Kursi Sopir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Surabaya
Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com