Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masih Ada Kasus Pembuangan Bayi di Kediri, Ternyata Begini Prosedur Perawatan Setelah Ditemukan

Kompas.com - 09/06/2022, 15:26 WIB
M Agus Fauzul Hakim,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KEDIRI, KOMPAS.com - Penemuan bayi yang diduga dibuang oleh orang terdekatnya masih saja terjadi di wilayah Kediri, Jawa Timur.

Kasus terkini adalah penemuan bayi di teras rumah warga Desa Purwodadi di Kecamatan Ringinrejo, Selasa (7/6/2022), sekitar pukul 04.30 WIB.

Dari tanda fisiknya, bayi berjenis kelamin perempuan itu diduga baru saja dilahirkan. Bobotnya 2,5 kilogram dan panjang 45 centimeter.

"Bayi ditemukan di teras tanpa pakaian dan barang-barang apa pun," ujar Kapolsek Ringinrejo Inspektur Satu Polisi Joko Suparno, Kamis (9/6/2022).

Saat ini, bayi tersebut dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara Kota Kediri. Atas temuan itu, polisi masih menyelidiki pelaku pembuangan bayi tersebut.

Lalu Bagaimana Penanganannya Usai Ditemukan?

Kepala Pelaksana Tugas Dinas Sosial Kabupaten Kediri Dyah Saktiana mengatakan, setiap penemuan bayi memang menjadi tugas kepolisian untuk mengusutnya.

Di saat yang bersamaan, kata dia, dinas sosial berbagi peran dengan mengurus bayi tersebut lebih lanjut.

Baca juga: Cerita Calon Jemaah Haji Tertua di Kediri: Saya Menabung Sedikit demi Sedikit sejak 1984

"Jika dibutuhkan akses kesehatan maka akan diobati dulu di rumah sakit," ujar Dyah Saktiana pada Kompas.com, Kamis.

Jika bayi tersebut dalam kondisi sehat, Dyah menambahkan, akan dirujuk ke panti sosial yang mempunyai spesifikasi khusus pelayanan bayi untuk perawatan lanjutan.

Selama ini, panti sosial rujukan itu berada di Kabupaten Sidoarjo yang berada di bawah naungan Dinas Sosial Provinsi.

Dyah menegaskan, jika nantinya dari proses penyelidikan polisi akhirnya diketahui orangtua bayi tersebut, maka bayi tersebut wajib dikembalikan ke orangtuanya.

"Wajib dikembalikan ke orang tuanya," ujarnya.

Dari proses itu, jika orangtuanya tetap menolak keberadaan bayi tersebut, maka akan dirawat negara.

Jika kebetulan ada pihak yang ingin mengasuh atau mengadopsi bayi tersebut, maka pihaknya akan memediasinya dengan orangtua bayi.

"Ada mediasi dan orang tua bayi membuat surat pernyataan," lanjut Dyah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Surabaya
Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Surabaya
Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Surabaya
Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Surabaya
Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Surabaya
Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Surabaya
Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com