Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/06/2022, 17:31 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Bencana banjir rob akibat air laut pasang kembali melanda Kabupaten Gresik, Jawa Timur. Akibatnya, sebanyak 110 rumah warga dan beberapa fasilitas umum (fasum) di Desa Banyuwangi, Kecamatan Manyar, Gresik, terendam air.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gresik, Tarso Sagito mengatakan, terdapat 110 rumah warga di Desa Banyuwangi yang terendam banjir rob akibat air laut pasang. Ketinggian air di lokasi itu berkisar 5 hingga 10 sentimeter.

Selain itu, banjir rob juga menyebabkan jalan lingkungan di desa tersebut tergenang air antara 10 sampai 20 sentimeter.

Baca juga: Korupsi di Pegadaian Tambak Bawean, Kejari Gresik Tetapkan 2 Tersangka, Salah Satunya Mantan Pimpinan

"Selain itu, 60 hektar tambak juga tergenang. Ada pula mushala dan sekolah madrasah yang tergenang dengan ketinggian air mencapai 5 hingga 10 sentimeter," ujar Tarso kepada awak media, Kamis (2/6/2022).

Tarso menjelaskan, berdasarkan pantauan petugas BPBD Gresik di beberapa lokasi, banjir rob hanya melanda Desa Banyuwangi di Kecamatan Manyar. Sementara di lokasi lain, dampak laut pasang tidak sampai menyebabkan genangan di perkampungan warga.

"Pasang laut terjadi pada pukul 08.00 WIB sampai 12.00 WIB tadi, dengan puncak pasang terjadi pada sekitar pukul 10.00 WIB," ucap Tarso.

Baca juga: Pria di Gresik Ketahuan Maling Motor Usai Jual Onderdil ke Teman Korban

Banjir rob di Desa Banyuwangi bukan yang pertama kali. Banjir serupa juga dialami warga pada pertengahan Bulan Mei 2022. Saat itu, ratusan rumah warga dan beberapa fasum di Desa Banyuwangi juga terendam air pasang laut.

Pihak kepolisian di Kabupaten Gresik melakukan sosialisasi mengenai bahaya banjir rob. Mereka mendatangi beberapa lokasi yang berpotensi tergenang saat air laut sedang pasang.

Kepala Satuan Polisi Air dan Udara Kepolisian Resor (Polres) Gresik AKP Poerlaksono datang dan berbincang langsung dengan rukun nelayan yang berada di Desa Tanjung Widoro. Pihaknya mengimbau warga untuk mewaspadai bahaya yang timbul saat banjir rob melanda.

"Sebab diperkirakan tanggal 14 sampai 16 Juni 2022 pasang air laut akan tinggi, sehingga kami akan terus melakukan sosialisasi sambil memantau perkembangan," kata Poerlaksono.

Sementara itu, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Maritim Klas II Tanjung Perak Surabaya sudah mengeluarkan imbauan terkait potensi terjadinya banjir rob gengan ketinggian air laut diprediksi dapat mencapai 130 hingga 140 sentimeter dari permukaan laut di wilayah pesisir hingga 4 Juni 2022. Imbauan itu berlaku untuk wilayah pesisir Gresik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puncak 1 Abad NU, 80 Layar LED Raksasa Disiapkan untuk Pengunjung di Luar Stadion

Puncak 1 Abad NU, 80 Layar LED Raksasa Disiapkan untuk Pengunjung di Luar Stadion

Surabaya
'Reward' Belum Dibayar, Atlet dan Pelatih Demo di Kantor KONI Banyuwangi

"Reward" Belum Dibayar, Atlet dan Pelatih Demo di Kantor KONI Banyuwangi

Surabaya
Sosok Gus A, Pengendara Xpander yang Sebar Uang di Jalanan Jombang sejak Desember 2022

Sosok Gus A, Pengendara Xpander yang Sebar Uang di Jalanan Jombang sejak Desember 2022

Surabaya
Warga Berbaris Saat Pengendara Xpander Sebar Uang di Jalan, Aminah: Kami Tahu dari YouTube

Warga Berbaris Saat Pengendara Xpander Sebar Uang di Jalan, Aminah: Kami Tahu dari YouTube

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 1 Februari 2023 : Siang Hujan Petir, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 1 Februari 2023 : Siang Hujan Petir, Malam Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 1 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 1 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Surabaya
Santri di Pasuruan yang Bakar Juniornya Dituntut 5 Tahun Penjara

Santri di Pasuruan yang Bakar Juniornya Dituntut 5 Tahun Penjara

Surabaya
Berulang Kali Gagal Ditangkap Polisi, Terduga Pembunuh di Malang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Berulang Kali Gagal Ditangkap Polisi, Terduga Pembunuh di Malang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Surabaya
Soal 8 Kader di Surabaya Mundur, DPW Nasdem Jatim: Pemilu 2024 Sebentar Lagi...

Soal 8 Kader di Surabaya Mundur, DPW Nasdem Jatim: Pemilu 2024 Sebentar Lagi...

Surabaya
8 Pengurus NasDem Surabaya Mengundurkan Diri Ramai-ramai, Ini Alasannya

8 Pengurus NasDem Surabaya Mengundurkan Diri Ramai-ramai, Ini Alasannya

Surabaya
Arema FC Diisukan Bubar, Komisaris: Pontang-panting Mas Iwan Mempertahankan Arema

Arema FC Diisukan Bubar, Komisaris: Pontang-panting Mas Iwan Mempertahankan Arema

Surabaya
Heboh, Pengendara Xpander Sebar Uang di Jalanan Jombang, Warga: Saya Dapat Rp 300.000

Heboh, Pengendara Xpander Sebar Uang di Jalanan Jombang, Warga: Saya Dapat Rp 300.000

Surabaya
Warga Magetan Tembak Ular Piton dengan Senapan Angin, Ditemukan di Kandang Ayam

Warga Magetan Tembak Ular Piton dengan Senapan Angin, Ditemukan di Kandang Ayam

Surabaya
Ramai Isu Penculikan Anak di Sumenep, Kapolres Imbau Warga Tidak Terprovokasi

Ramai Isu Penculikan Anak di Sumenep, Kapolres Imbau Warga Tidak Terprovokasi

Surabaya
Temukan 99 Kasus PMK, Dinas Peternakan Magetan Imbau Warga Tak Beli Sapi yang Belum Divaksin

Temukan 99 Kasus PMK, Dinas Peternakan Magetan Imbau Warga Tak Beli Sapi yang Belum Divaksin

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.