Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Larang Buka Bersama, Wali Kota Madiun: Itu Perintah Presiden

Kompas.com - 28/03/2022, 17:09 WIB
Muhlis Al Alawi,
Andi Hartik

Tim Redaksi

MADIUN, KOMPAS.com - Wali Kota Madiun, Maidi, akan menerbitkan peraturan wali kota (perwal) yang berisi larangan menggelar acara buka bersama pada Bulan Ramadhan. Perwal itu untuk menindaklanjuti instruksi Presiden Joko Widodo yang melarang pejabat dan pegawai pemerintah menggelar buka bersama dan open house.

"Itu perintah presiden kita taati. Artinya semua masyarakat harus taat maka kita harus taat," ujar Maidi kepada Kompas.com, Senin (28/3/2022) siang.

Baca juga: Cerita Slamet, Kopassus Gadungan Asal Brebes yang Ditangkap, Calon Istri Mengaku Anak Angkat Danrem Madiun

Perwal yang akan dikeluarkannya tidak hanya berlaku bagi aparat dan pejabat pemerintah saja, melainkan berlaku bagi seluruh masyarakat di Kota Madiun.

"Semua tidak boleh. Kalau perintah tidak boleh. Surat edaran dalam bentuk peraturan wali kota akan segera diturunkan," kata Maidi.

Maidi menyebutkan, Presiden Jokowi melarang buka bersama sebagai antisipasi adanya kerumunan di Bulan Ramadhan. Apalagi, saat ini masih ditemukan kasus positif Covid-19 di berbagai wilayah.

Baca juga: Investor China Dirikan Pabrik Porang meski Izin Belum Lengkap, Pemkab Madiun Dinilai Kecolongan

"Kenapa presdien seperti itu karena ada hal-hal masih ada bahaya apabila itu terjadi masalah kerumunan. Kalau kerumunan itu dilarang ya kita jalankan saja," tutur Maidi.

Gencar vaksin booster

Agar warga nyaman merayakan lebaran, Pemkot Madiun gencar menggelar vaksinasi booster di berbagai titik.

"Vaksin booster kita buka terus agar yang mau mudik ke kampung dan keluarga mudah," kata Maidi.

Untuk itu, warga diminta mendatangi fasilitas kesehatan yang menyediakan vaksinasi booster. Menurutnya, pemerintah sudah memberikan kemudahan bagi warga yang ingin mendapatkan vaksin dosis ketiga.

"Masyarakat kami berikan keleluasaan. Jangan sampai diberi leluasa tidak datang terus menyalahkan (pemerintah). Itu tidak benar," kata Maidi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Surabaya
Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Surabaya
Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Surabaya
Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Surabaya
Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Surabaya
Tiga 'Debt Collector' Keroyok dan Peras Nasabah 'Leasing', Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Tiga "Debt Collector" Keroyok dan Peras Nasabah "Leasing", Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Surabaya
Banjir di Kediri Surut, Pengungsi Kembali Ke Rumah

Banjir di Kediri Surut, Pengungsi Kembali Ke Rumah

Surabaya
Seorang Lansia Diduga Hanyut Terseret Banjir di Sungai Kediri

Seorang Lansia Diduga Hanyut Terseret Banjir di Sungai Kediri

Surabaya
Puncak Wisatawan KBS Hari Minggu, Diperkirakan Capai 60.000 Orang

Puncak Wisatawan KBS Hari Minggu, Diperkirakan Capai 60.000 Orang

Surabaya
Kasus Perampokan dan Pembunuhan di Gresik, Satu Pelaku Diduga Bunuh Diri, Tersangka Utama Buron

Kasus Perampokan dan Pembunuhan di Gresik, Satu Pelaku Diduga Bunuh Diri, Tersangka Utama Buron

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sejumlah Wilayah di Kediri Tergenang Banjir, Warga Mengungsi

Sejumlah Wilayah di Kediri Tergenang Banjir, Warga Mengungsi

Surabaya
Ayah dan Anak Terseret Ombak Pantai Paseban, 1 Tewas

Ayah dan Anak Terseret Ombak Pantai Paseban, 1 Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com