Trauma, Tetangga Unjuk Rasa Tolak Kepulangan Pelaku Pembacokan 10 Orang di Kediri

Kompas.com - 25/03/2022, 21:46 WIB


KEDIRI, KOMPAS.com - Belasan warga Dusun Bangun Mulyo, Desa Pojok, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, menggelar aksi unjuk rasa, Jumat (25/3/2022).

Mereka menolak kepulangan Riyanto, tetangga mereka yang telah membacok 10 orang di mana tiga di antaranya tewas.

Aksi penolakan itu dilakukan setelah warga mendapatkan kabar bahwa Riyanto yang tengah dalam pemantauan kesehatan di Rumah Sakit Jiwa itu akan pulang.

Baca juga: Perjuangan Petugas Evakuasi Buaya 1,8 Meter di Kediri, Butuh Waktu 4 Hari

Warga menolak dengan memasang spanduk di gerbang masuk dusun serta orasi pernyataan sikap.

Kepala Desa Pojok Darwanto mengatakan, warga dusun tersebut menolak karena hingga kini masih dihantui rasa trauma yang mendalam.

"Ini ungkapan ketakutan, sikap atas trauma berat warga," ujar Darwanto dalam sambungan telepon, Jumat.

Apalagi sebelumnya, Darwanto menambahkan, warga juga sudah menyampaikan pernyataan secara tertulis kepada pihak desa.

Pernyataan tersebut juga sudah ditindaklanjuti desa dengan menyampaikan kepada aparat kepolisian maupun pemerintah di level atas.

"Saya selaku pemerintah desa menjembatani aspirasinya dan menjaganya bagaimana tetap dalam koridor tertib," lanjutnya.

Baca juga: Kades Siman Heran Bupati Kediri Pilih Kamar Paling Sederhana Saat Menginap di Rumah Warga

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Kediri Ajun Komisaris Rizkika Atmada Putra mengatakan, aksi tersebut hanya sekadar kesalahpahaman.

Sebab, kata dia, meski Riyanto direncanakan selesai pemantauan RSJ pada 28 Maret mendatang, tapi pihaknya tidak ada rencana memulangkan ke rumahnya.

"Miskomunikasi saja. Intinya tidak dipulangkan," ujar Rizkika dalam sambungan telepon, Jumat.

Sepulang dari RS Jiwa itu, kata dia, Riyanto akan ditempatkan di fasilitas milik Pemkab Kediri dengan pendampingan petugas kesehatan.

Untuk itu pihaknya juga sudah mengkoordinasikan dengan Dinas Sosial dan juga Dinas Kesehatan untuk penanganannya.

Jika nantinya tidak ada masalah kejiwaan, maka kasus pidananya akan terus dilanjutkan sebagaimana mestinya.

"Senin nanti kemungkinan hasilnya akan keluar." pungkasnya.

Baca juga: Soal Pembacokan 10 Orang di Kediri, Akademisi Menduga Pelaku Tak Terkoneksi Sistem Masyarakat

Sebelumnya diberitakan, Riyanto mengamuk menggunakan parang di desanya sendiri pada Senin (7/3/2022).

Akibat peristiwa itu menyebabkan sepuluh orang mengalami luka bacok di mana tiga di antaranya tewas.

Para korban tersebut tidak hanya berasal dari tetangganya tetapi juga kedua orang tua dan seorang adiknya.

Usai pembacokan itu, pelaku yang tidak mempunyai pekerjaan tetap itu kemudian ditangkap polisi di rumahnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tim Konselor Beri 'Trauma Healing' pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Tim Konselor Beri "Trauma Healing" pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Surabaya
Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Surabaya
Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

Surabaya
Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Surabaya
Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Surabaya
3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

Surabaya
Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.