Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perempuan Asal Nganjuk Tewas di Kamar Kos di Blitar, Sempat Telepon Suami Mengeluh Sakit Maag

Kompas.com - 19/02/2022, 13:28 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - ADC (24), perempuan muda asal Nganjuk ditemukan tewas di sebuah kamar kos di Kelurahan Sukorejo, Kecamatan Sukorejo, Kota Blitar pada Jumat (18/2/2022).

Ia ditemukan pertama kali oleh pemilik kos, Regita pada Jumat sekitar pukul 10.00 WIB.

Saat itu Regita dan penghuni kamar kos lainnya mencium aroma tak sedap dari kamar nomor 11 yang dihuni oleh ADC.

Saat dicek, ADC ternyata sudah tewas terlentang di kamarnya. Selain itu tubuh ADC sudah membengkak dan mengeluarkan aroma tak sedap.

Baca juga: Wanita Muda yang Meninggal di Kamar Kos Sedang Cari Kerja Hiburan Malam di Blitar

Dari keterangan pemilik kos, Regina terlihat terakhir kali sepekan lalu saat sedang membuang sampah.

Setelah itu ia kembali masuk kamar. Berdasarkan keterangan saksi-saksi, selama ini korban jarang keluar dari kamarnya. Diduga ia tewas tiga hari sebelum ditemukan.

Hendak cari kerja, sempat hubungi suami mengeluh sakit

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Blitar Kota, AKP Momon Suwito Pratomo membenarkan jika ADC berasal dari Nganjuk.

Ia tiba di Blitar sejak awal Februari dan tinggal seorang diri di kamar kos.

Rencananya ia akan mencari pekerjaan di kafe yang ada di Kota Blitar. Sebelumnya ADC diketahui pernah bekerja di tempat hiburan malam di wilayah Tulungagung dan Kediri,

"Korban baru pindah ke Kota Blitar untuk mencari pekerjaan baru. Jadi dia sedang menunggu lowongan pekerjaan," kata Momon kepada wartawan, Jumat (18/2/2022) malam.

Baca juga: Wanita Muda Ditemukan Meninggal di Kamar Kosnya di Kota Blitar

Momon bercerita ADC sudah menikah dan memiliki seorang anak yang masih berusia 4 tahun. Namun hubungan ADC dengan suaminya renggang dan memilih pisah ranjang.

Menurut Momon, empat hari sebelum ditemukan tewas, ADC sempat menghubungi suaminya dan mengeluh sakit maag akut yang kerap kambuh.

"Jadi, mungkin hanya berselang sehari atau kurang setelah korban memberi kabar ke suaminya, dia meninggal di kamarnya," ujar dia.

Baca juga: Bermula 1 Spanduk Keluhan Peternak Diturunkan Polisi, Ratusan Spanduk yang Sama Bertebaran di Blitar

Menurut Momon, ADC diduga meninggal saat mendapat serangan maag akut tanpa pertolongan di kamarnya.

Pihak kepolisian tidak melakukan otopsi karena pihak keluarga tak mengehendakinya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kronologi Ibu Muda di Gresik Mengaku Dirampok, padahal Terjerat Investasi Bodong

Kronologi Ibu Muda di Gresik Mengaku Dirampok, padahal Terjerat Investasi Bodong

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Adrian Kaget Motor NMax-nya yang Dicuri pada 2018 Kembali 6 Tahun Kemudian

Adrian Kaget Motor NMax-nya yang Dicuri pada 2018 Kembali 6 Tahun Kemudian

Surabaya
Buntut Ambulans Dipakai untuk Halal Bihalal dan Terguling di Tulungagung, Dinkes Periksa Pegawai

Buntut Ambulans Dipakai untuk Halal Bihalal dan Terguling di Tulungagung, Dinkes Periksa Pegawai

Surabaya
Hendak Mendahului Kendaraan Lain, Truk di Magetan Terjun ke Sungai Sedalam 10 Meter

Hendak Mendahului Kendaraan Lain, Truk di Magetan Terjun ke Sungai Sedalam 10 Meter

Surabaya
Kondisi Bayi Usia 6 Hari Usai Dibanting dan Ditampar Ayah Kandung

Kondisi Bayi Usia 6 Hari Usai Dibanting dan Ditampar Ayah Kandung

Surabaya
Kuasa Hukum Anak Anggota DPRD Surabaya Bantah Ada Penganiayaan di Rumah Aspirasi

Kuasa Hukum Anak Anggota DPRD Surabaya Bantah Ada Penganiayaan di Rumah Aspirasi

Surabaya
Respon Keputusan MK, Pj Gubernur Jatim Imbau Seluruh Warga Dukung Pemerintahan Prabowo-Gibran

Respon Keputusan MK, Pj Gubernur Jatim Imbau Seluruh Warga Dukung Pemerintahan Prabowo-Gibran

Surabaya
Tunangkan Anak Berusia 7 Tahun, Ayah di Sampang Dimarahi Kerabatnya

Tunangkan Anak Berusia 7 Tahun, Ayah di Sampang Dimarahi Kerabatnya

Surabaya
Rasakan Getaran 2 Kali, Warga Trenggalek Ikut Panik saat Gempa Bumi Magnitudo 5,1 Pacitan

Rasakan Getaran 2 Kali, Warga Trenggalek Ikut Panik saat Gempa Bumi Magnitudo 5,1 Pacitan

Surabaya
Wisata Pendakian Gunung Argopuro Akan Dibuka pada 1 Mei

Wisata Pendakian Gunung Argopuro Akan Dibuka pada 1 Mei

Surabaya
Gempa M 5,1 Guncang Pacitan, Tak Berisiko Tsunami

Gempa M 5,1 Guncang Pacitan, Tak Berisiko Tsunami

Surabaya
Berharap Rekomendasi Partai, Bupati Jember Daftar Cabup-Bacawabup ke PDI Perjuangan

Berharap Rekomendasi Partai, Bupati Jember Daftar Cabup-Bacawabup ke PDI Perjuangan

Surabaya
Lima Petani di Sampang Tersambar Petir, Satu Orang Tewas

Lima Petani di Sampang Tersambar Petir, Satu Orang Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com