Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gajah Mada: Asal-usul, Tempat Lahir, Kisah Hidup, dan Isi Sumpah Palapa

Kompas.com - 10/01/2022, 14:05 WIB
Dini Daniswari

Penulis

KOMPAS.com - Gajah Mada adalah sosok mahapatih yang sangat berpengaruh panjang dalam upaya Majapahit menuju puncak kejayaannya.

Gajah Mada dikenal sebagai sosok setia dan perkasa pada pemangku Kerajaan Majapahit untuk terus menjaga keutuhan dan menebarkan pengaruhnya.

Hingga sekarang, jasa-jasanya masih dikenang. Bangsa Indonesia menganggap Patih Gajah Mada sebagai pahlawan simbol patriotisme dan persatuan bangsa.

Gajah Mada memiliki kisah hidup, perjalanan karir, dan perjuangan yang cukup serius. Hal tersebut terutama bersumber pada Babad Gajah Mada, Naskah Usaha Jawa, dan Babad Arung Bondan.

1. Naskah Usana Jawa

Dalam Naskah Usana Jawa disebutkan Gajah Mada lahir di Pulau Bali.

Dikisahkan, Gajah Mada lahir dengan cara memancar dari buah kelapa yang merupakan
penjelmaan Sang Hyang Narayana (Visnu) sehingga Gajah Mada dipercaya lahir tanpa ayah dan
ibu. Dia dilahirkan karena kehendak dewa-dewi.

Naskah tradisional Nusantara sering menegaskan legitimasi tentang kelebihan pada diri seseorang melalui mitos, sehingga tokoh yang dimaksud pantas dijunjung tinggi dan dihormati.

Baca juga: Gajah Enggon, Pengganti Gajah Mada di era Kelamnya Majapahit

Dalam perjalanannya, keajaiban demi keajaiban selalu mengiringi sejak kelahiran, masa kanak-kanak, dewasa, bahkan hingga kematian.

Perjalanan seperti ini umum berlaku pada sistem kepercayaan masyarakat Hindhu/Buddha pada masa itu, sehingga tafsir atau rasionalisasinya diperlukan agar isi naskah dapat dijadikan rujukan.

2. Babad Arung Bondan

Kitab Jawa Pertengahan Babad Arung Bondan menawarkan penjelasan yang berbeda tentang asal usul Gajah Mada.

Kitab tersebut menjelaskan bahwa Gajah Mada merupakan anak dari Patih Logender (dikenal dengan nama Logender dalam cerita Damarwulan dan Menakjingga).

Cerita tersebut mengungkapkan bahwa Logender menjadi Patih Ratu Majapahit bernama RatuKenya (Kencanawungu).

J.L.A. Brandes pernah mengatakan bahwa kisah Darmawulan dan Menakjingga terjadi dalam masa pemerintahan Ratu Suhita di tahta Majapahit.

Menakjingga yang dimaksud dalam kisah tersebut setara dengan Bhre Wirabumi, penguasa kedaton timur yang berperang melawan Majapahit.

Baca juga: Gajah Mada: Cita-cita, Perjuangan, dan Akhir Hidup

Sehingga jika mengikuti tafsiran ini maka Gajah Mada adalah anak dari Patih Logender setelah Majapahit melewati masa kejayaan.

Sedangkan dalam berbagai prasasti dan Kakawin Nagarakertagama sebagai bukti otentik disebutkan bahwa Gajah Mada berperan dalam masa awal dan kejayaan Majapahit periode kekuasaan Hayam Wuruk.

Menariknya dalam Kitab Babad Arung Bonda dapat menjadi interpretasi lebih lanjut adalahpernyataan bahwa Gajah Mada merupakan anak dari seorang mahapatih.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

5 Kearifan Lokal di Jawa Timur, Ada Upacara Kasada dan Toron

5 Kearifan Lokal di Jawa Timur, Ada Upacara Kasada dan Toron

Surabaya
Jasa Tur di Surabaya Dilaporkan karena Dugaan Penipuan, Total Kerugian Rp 166 Juta

Jasa Tur di Surabaya Dilaporkan karena Dugaan Penipuan, Total Kerugian Rp 166 Juta

Surabaya
RSUD dr. Iskak Tulungagung Tangani Bayi Kembar Siam Dempet Pantat

RSUD dr. Iskak Tulungagung Tangani Bayi Kembar Siam Dempet Pantat

Surabaya
Heboh Puluhan Sapi di Nganjuk Mati Mendadak, Diduga Keracunan

Heboh Puluhan Sapi di Nganjuk Mati Mendadak, Diduga Keracunan

Surabaya
Dilaporkan Kasus Penganiayaan, Anak DPRD Surabaya Penuhi Panggilan Polisi

Dilaporkan Kasus Penganiayaan, Anak DPRD Surabaya Penuhi Panggilan Polisi

Surabaya
Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Surabaya
Pilkada Banyuwangi, Partai Golkar Nyatakan Dukungan kepada Ipuk Fiestiandani Azwar Anas

Pilkada Banyuwangi, Partai Golkar Nyatakan Dukungan kepada Ipuk Fiestiandani Azwar Anas

Surabaya
Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Surabaya
Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Surabaya
Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Surabaya
Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Surabaya
Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Surabaya
Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Surabaya
1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

Surabaya
Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com