Menghilang Dini Hari, Nelayan di Banyuwangi Ditemukan Tewas Tenggelam di Kedalaman 70 Meter

Kompas.com - 04/01/2022, 06:30 WIB


BANYUWANGI, KOMPAS.com - Suwito (53), nelayan asal Desa Sumberkencono, Kecamatan Wongsorejo, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, tak mengira akan kehilangan Suhairi (46), adiknya saat memancing bersama.

Adiknya itu hilang hingga akhirnya ditemukan tewas tenggelam. 

Peristiwa bermula ketika keduanya berangkat mencari ikan menggunakan perahu berbahan fiber dengan mesin pendorong bertenaga 25 pk, pukul 16.00 WIB, Minggu (2/1/2022).

Baca juga: Jenazah Perempuan Tanpa Busana di Banyuwangi Dievakuasi dari Tebing 15 Meter

Dengan perahu kecil jenis jukung itu, mereka mencari ikan di perairan Kecamatan Wongsorejo atau perairan utara Selat Bali, dengan menggunakan alat pancing.

Sampai larut malam, Suwito beristirahat, tidur di perahu yang sama.

Hingga pukul 02.00 WIB keesokan harinya, Senin (3/1/2022), ia dibangunkan nelayan lain, Ahmad, dan mendapati adiknya tidak ada di perahu itu.

"Saksi Suwito dibangunkan oleh saksi Ahmad, teman nelayan jukung lainnya. Setelah bangun, saksi Suwito sudah tidak melihat korban di atas jukung," kata Kasat Polairud Polresta Banyuwangi, Kompol Jeni Al Jauza, Senin.

Menyadari hilangnya Suhairi, mereka kemudian mencari warga Desa Alasrejo, Kecamatan Wongsorejo itu, di lokasi perairan tersebut. Namun tak berhasil menemukannya.

Polairud Polesta Banyuwangi yang menerima laporan, bersama unsur lainnya kemudian melakukan asesmen dan pencarian Suhairi yang memiliki riwayat sakit epilepsi.

Baca juga: Satu Korban Kapal Nelayan Tersambar Petir di Situbondo Belum Ditemukan

Korban akhirnya ditemukan pukul 09.00 WIB, dalam kondisi tewas tenggelam, di sekitar tempat sebelumnya kakak beradik itu memancing.

Jenazah korban ditemukan dengan cara kaus kakinya terkait pada pancing salah satu nelayan yang turut dalam operasi pencarian.

"Akhirnya sekitar jam 09.00 WIB, korban ditemukan di bawah jukungnya dengan kedalaman sekitar 70 meter, yang saat itu kaos kaki korban tersangkut di alat pancing," kata Jeni.

Jenazah korban pun segera dievakuasi ke permukaan dan dibawa ke rumah duka untuk divisum visum luar badan oleh tenaga medis dari Puskesmas Wongsorejo.

Jenazah korban juga langsung dimakamkan. Keluarga menolak jenazah diotopsi dan menyatakan tidak mengajukan tuntutan apapun atas peristiwa ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Surabaya
Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Surabaya
Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Surabaya
Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Surabaya
Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Surabaya
PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

Surabaya
Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Surabaya
Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.