Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Anaknya Tewas Saat Tawuran, Sang Ibu Sebut Korban Ikut Berlari karena Buat Konten lalu Terpeleset

Kompas.com - 10/12/2023, 14:54 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Meninggalnya M (15), pelajar SMP di Kota Surabaya, Jawa Timur saat tawuran meninggalkan duka bagi keluarganya.

M menghembuskan napas terakhirnya di atas becak dalam kondisi luka senjata tajam saat akan dibawa ke rumah sakit.

Ibunda korban, RM (48) mengaku tahu anaknya tewas pada Sabtu (9/12/2023) sekitar pukul 05.00 WIB. Saat ini anak pertamanya mendapat informasi dari teman M dan juga pihak kepolisian setempat.

Diberitahukan kepada keluarga jika M meninggal dunia dan jasadnya ada di kamar mayat RS Adi Husada, Kapasari, Simokerto, Surabaya.

Baca juga: Siswa SMP di Surabaya Tewas Saat Tawuran, Korban Sempat Ditolong Tukang Becak Dibawa ke Rumah Sakit

Menurut RM pada Jumat malam sekitar pukul 19.00 WIB, usai makan malam, anak keempat dari lima bersaudara itu pamit keluar untuk main.

Ia menganggap M tak bermain jauh karena hanya mengenakan celana pendek dan kaus oblong. Malam itu, RM berpesan kepada anaknya agar segera pulang karena situasi Surabaya mendung dan akan turun hujan.

"Saya kira dia enggak ada ke mana gitu. Kata kakaknya ternyata M enggak ada, sudah mati. Lalu rencananya saya mau saya jemput langsung enggak usah urusan polisi. Ternyata enggak boleh, karena ini (kematian akibat) kriminal kata polisi, ada prosedurnya," ujarnya seraya menahan tangis yang nyaris tumpah saat ditemui di depan rumah duka.

RM menduga saat kejadian anaknya hanya duduk dan nongkrong di sekitar lokasi Jalan Raya Sidotopo Wetan untuk bermain ponsel bersama temannya dan memanfaatkan wifi di salah satu warung kopi.

Baca juga: Tawuran Remaja di Surabaya, Satu Pelajar SMP Tewas

Menurut RM, anaknya tak memiliki ponsel dan biasa bermain menggunakan ponsel milik teman satu tongkrongan.

Ia menduga pada Sabtu dini hari, anaknya hanya ikut lari-larian untuk membuat "konten" tawuran. Namun saat lari, M terpeleset karena menggunakan sandal jepit hingga akhirnya terjauh.

"Mungkin, kayaknya dia main wifi. Dia kan gak punya ponsel. Dia cuma ikut nongkrong sama teman-temannya main wifi, di situ ada konten, di situ dia ikutan lari," katanya.

"Lalu saat lari, dia terpeleset pakai sandal licin. Habis itu, disamsak sama pihak musuhnya di Rangkah," tambahnya.

M yang tertingggal dari kerumunan menjadi sasaran kekejian kelompok lawan yang tawuran. Menurut RM, anaknya tak pernah terlibat dengan kelompok remaja tertentu.

Saat ini dua rekan M yang juga teman sekolah diperiksa di Mapolsek Simokerto. Kedua rekan M itu sempat menolong M untuk segera mendapatkan pertolong medis di rumah sakit terdekat.

Baca juga: Banyak Pelajar Masih Tawuran, Pengamat: Remaja Masih Emosional

"Intinya (M engga ikut tawuran) mungkin begitu. Tapi informasi kebanyakan orang temannya begitu. Jadi dia lagi nongkrong terus ada konten, dia ikut lihat, pas lari, dia ikut lari, kepeleset, M dipikir musuhnya, langsung disamsak (jadi sasaran). Apes M," pungkasnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sorak-sorai Warga Saat Sapi Kurban yang Tercebur ke Sungai Diangkat Damkar

Sorak-sorai Warga Saat Sapi Kurban yang Tercebur ke Sungai Diangkat Damkar

Surabaya
Konvoi Bonek Rayakan HUT Persebaya, Polisi Rekayasa Lalu Lintas

Konvoi Bonek Rayakan HUT Persebaya, Polisi Rekayasa Lalu Lintas

Surabaya
Gara-gara Cicilan, Pria di Bangkalan Dibacok

Gara-gara Cicilan, Pria di Bangkalan Dibacok

Surabaya
1 Lagi Pencari Besi Tua yang Tertimpa Rumah Kontainer Ditemukan, 6 Orang Masih Dicari

1 Lagi Pencari Besi Tua yang Tertimpa Rumah Kontainer Ditemukan, 6 Orang Masih Dicari

Surabaya
DLH Surabaya Ingatkan Warga Tak Buang Limbah Rumen ke Sungai

DLH Surabaya Ingatkan Warga Tak Buang Limbah Rumen ke Sungai

Surabaya
Warga Temenggungan Kota Malang Mengarak Hewan Kurban Keliling Kampung

Warga Temenggungan Kota Malang Mengarak Hewan Kurban Keliling Kampung

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Lepas dari Tali Pengikat, Sapi Kurban di Gresik Terjebak di Selokan

Lepas dari Tali Pengikat, Sapi Kurban di Gresik Terjebak di Selokan

Surabaya
Gelar Shalat Idul Adha, Masjid Al Akbar Surabaya Tampung 40.000 Jemaah

Gelar Shalat Idul Adha, Masjid Al Akbar Surabaya Tampung 40.000 Jemaah

Surabaya
Ancam Aniaya 'Netizen', Selebgram Asal Pati Diperiksa Polisi

Ancam Aniaya "Netizen", Selebgram Asal Pati Diperiksa Polisi

Surabaya
Mudik Idul Adha, Sepeda Motor Menumpuk di Pintu Masuk Jembatan Suramadu Sisi Surabaya

Mudik Idul Adha, Sepeda Motor Menumpuk di Pintu Masuk Jembatan Suramadu Sisi Surabaya

Surabaya
117 Aduan Pinjol Ilegal Diterima OJK Malang, Mayoritas Pelapor Tak Merasa Mengajukan

117 Aduan Pinjol Ilegal Diterima OJK Malang, Mayoritas Pelapor Tak Merasa Mengajukan

Surabaya
KPK Terima 343 Laporan Korupsi di Surabaya, Walkot Eri Cahyadi Buka Suara

KPK Terima 343 Laporan Korupsi di Surabaya, Walkot Eri Cahyadi Buka Suara

Surabaya
PKB Banyuwangi Gamang Usai Nama Gus Makki Hilang dalam Surat Rekomendasi

PKB Banyuwangi Gamang Usai Nama Gus Makki Hilang dalam Surat Rekomendasi

Surabaya
Sapi Jokowi Berbobot 1 Ton Lebih Tiba di Masjid Al Akbar Surabaya

Sapi Jokowi Berbobot 1 Ton Lebih Tiba di Masjid Al Akbar Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com