Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jenang Sapar: Tradisi, Makna, dan Resep

Kompas.com - 15/08/2023, 22:09 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Salah satu kuliner tradisional yang terkait erat dengan tradisi masyarakat Jawa adalah membuat dan menyajikan jenang sapar.

Di beberapa daerah, sajian jenang sapar juga dikenal sebagai bubur sapar atau tajin sapar.

Jenang sapar adalah makanan yang disajikan khusus untuk menyambut Bulan Sapar dalam kalender Jawa atau disebut Bulan Safar dalam kalender Hijriyah.

Baca juga: 17 Jenang Khas Solo dan Maknanya, Apa Makna Jenang Sumsum?

Dilansir dari laman surabaya.tribunnews.com, tradisi membuat jenang sapar sudah dilakukan masyarakat Jawa secara turun temurun.

Sajian jenang sapar mirip dengan bubur dengan rasa manis dan gurih, yang biasanya terdiri dari jenang grendul, jenang sumsum, dan jenang ketan hitam atau jenang mutiara.

Tradisi ini banyak ditemukan di Pulau Jawa dan Pulau Madura, yang menurut cerita-cerita lawas telah ada sejak sebelum masa kemerdekaan.

Baca juga: 7 Jenang di Yogyakarta, Ada yang Buka Sejak 1950-an

Makna Jenang Sapar

Dilansir dari laman jatim.nu.or.id, tradisi jenang sapar ini konon berasal dari strategi dakwah walisongo sebagai upaya pengenalan Islam melalui tradisi dan budaya yang berkembang saat itu.

Hal ini seperti dijelaskan Dermawan Setia Budi, Budayawan yang juga Ketua Pengurus Cabang (PC) Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) Kabupaten Lumajang.

Baca juga: 5 Tempat Makan Jenang di Solo, Harga Mulai Rp 6.000

Budi menjelaskan bahwa terdapat filosofi yang berkembang di masyarakat mengenai jenang Sapar, seperti bentuk bulat-bulat yang terbuat dari tepung ketan itu mencerminkan sebuah cikal bakal manusia itu sendiri.

Menurutnya, hal ini bermakna bahwa manusia yang berasal dari hal yang sama meskipun keluar menjadi berbeda-beda akan menjadi manis jika bisa bersatu kembali.

Hal itu ditunjukkan oleh bentuk bulatan-bulatan beras ketan yang disiram jenang warna coklat tua yang lengket, sehingga memunculkan perpaduan yang menciptakan rasa khas.

Menurut Budi, kombinasi dari jenang sapar itu dapat memberikan sebuah kenikmatan yang tersendiri.

Ia mengungkap bahwa bisa dikatakan persatuan ini adalah sebuah rasa manis yang luar biasa, sehingga dalam kehidupan itu memiliki makna tersendiri, dan diharapkan nanti mampu tumbuh dengan semangat kebersamaan.

Sementara dilansir dari laman surabaya.tribunnews.com tradisi menyajikan jenang sapar dipercaya mengandung doa yatu agar terhindar dari bala bencana alam, diberikan kesehatan, dan keselamatan, serta agar mendapat rejeki yang melimpah.

Resep Jenang Sapar

Pembuatan jenang sapar dapat dimulai dengan membuat jenang sumsum, jenang mutiara, dan jenang grendul.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Guru MI di Lumajang Deklarasi Maju Pilkada 2024, Didukung 30 Pesantren

Guru MI di Lumajang Deklarasi Maju Pilkada 2024, Didukung 30 Pesantren

Surabaya
Begal Muncul dari Sawah lalu Adang Pasutri di Probolinggo, Suami Tewas

Begal Muncul dari Sawah lalu Adang Pasutri di Probolinggo, Suami Tewas

Surabaya
Sengketa Tanah Pemkab Lumajang dan Warga, BPN Menduga Sertifikat Pemkab Palsu

Sengketa Tanah Pemkab Lumajang dan Warga, BPN Menduga Sertifikat Pemkab Palsu

Surabaya
Bupati Trenggalek soal Rakernas V PDI Perjuangan: Siap Jalin Komunikasi dengan Semua Pihak

Bupati Trenggalek soal Rakernas V PDI Perjuangan: Siap Jalin Komunikasi dengan Semua Pihak

Surabaya
Kisah Aswari, Penyandang Disabilitas Asal Sumenep yang Dilantik Jadi Anggota PPS pada Pilkada 2024

Kisah Aswari, Penyandang Disabilitas Asal Sumenep yang Dilantik Jadi Anggota PPS pada Pilkada 2024

Surabaya
Kronologi Mahasiswi Tewas Saat Kejar Jambret di Surabaya, Tas Terjatuh Tidak Diambil Pelaku

Kronologi Mahasiswi Tewas Saat Kejar Jambret di Surabaya, Tas Terjatuh Tidak Diambil Pelaku

Surabaya
Pungli Oknum Pegawai Honorer Dispendukcapil Malang, Pasang Tarif Pengurusan KTP Rp 150.000

Pungli Oknum Pegawai Honorer Dispendukcapil Malang, Pasang Tarif Pengurusan KTP Rp 150.000

Surabaya
Balita 2 Tahun di Sidoarjo Tewas Terlindas Fortuner Tetangga

Balita 2 Tahun di Sidoarjo Tewas Terlindas Fortuner Tetangga

Surabaya
Sang Suami Tewas di Tangan Begal di Probolinggo, Pujiani: Dia Sempat Berduel dengan Pelaku

Sang Suami Tewas di Tangan Begal di Probolinggo, Pujiani: Dia Sempat Berduel dengan Pelaku

Surabaya
Fakta Video Viral 7 Remaja Diduga Cekoki Bocah TK Pakai Miras di Tulungagung

Fakta Video Viral 7 Remaja Diduga Cekoki Bocah TK Pakai Miras di Tulungagung

Surabaya
Baru Tahu Hamil 6 Minggu, Jemaah Haji Asal Bondowoso Batal Berangkat

Baru Tahu Hamil 6 Minggu, Jemaah Haji Asal Bondowoso Batal Berangkat

Surabaya
Melacak Jejak Penembak Misterius di Tol Waru Sidoarjo

Melacak Jejak Penembak Misterius di Tol Waru Sidoarjo

Surabaya
Sempat Koma, Siswa MTs di Situbondo Meninggal Usai Dikeroyok 9 Anak Sebaya

Sempat Koma, Siswa MTs di Situbondo Meninggal Usai Dikeroyok 9 Anak Sebaya

Surabaya
Bocah TK Diduga Dicekoki Miras oleh Sekelompok Remaja di Tulungagung

Bocah TK Diduga Dicekoki Miras oleh Sekelompok Remaja di Tulungagung

Surabaya
Safari Politik Aushaf Fajr Herdiansyah, Daftar Bacabup Nganjuk di Hanura dan PKB hingga Silaturahmi ke Golkar

Safari Politik Aushaf Fajr Herdiansyah, Daftar Bacabup Nganjuk di Hanura dan PKB hingga Silaturahmi ke Golkar

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com