Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus Jasad Bayi di Jok Motor di Kediri, Polisi Periksa Ibu Kandung Korban

Kompas.com - 25/05/2023, 19:49 WIB
M Agus Fauzul Hakim,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

KEDIRI, KOMPAS.com- Polisi telah memeriksa perempuan berinsial DA (19) dan kekasihnya MR (18) dalam kasus bayi di dalam jok motor di Kediri, Jawa Timur.

Kepala Unit PPA Satreskrim Polres Kediri Inspektur Dua Yahya Ubaid mengatakan, dalam pemeriksaan tersebut, DA telah mengaku bahwa bayi itu adalan anak kandung yang dilahirkannya.

"Kita sudah periksa beberapa saksi termasuk terduga ibu bayi. Pengakuannya (DA), bayi meninggal saat dilahirkan," kata Yahya, Kamis (25/5/2023).

Baca juga: Polisi Selidiki Kemungkinan Mayat Bayi di Jok Motor di Kediri Korban Aborsi

Dilahirkan sendiri

Yahya mengatakan, pemeriksaan terhadap DA sempat tertunda lantaran kondisi kesehatannya.

Setelah keadaan DA membaik, penyidik Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Kediri pun meminta keterangan DA.

Pada polisi, DA mengaku melahirkan bayi tersebut seorang diri di rumah kontrakannya.

Menurut DA, bayi itu meninggal setelah dilahirkan lalu dibungkus plastik agar tak ada orang yang mengetahui.

Selain memeriksa DA, polisi juga telah melakukan pemeriksaan terhadap MR (18), kekasih DA.

"MR, dalam pemeriksaan juga mengakui telah menyimpan bayi tersebut dalam jok motor saat memeriksakan DA ke Puskesmas," katanya.

Baca juga: Pasangan Remaja di Kediri Simpan Jasad Bayi di Jok Motor

Belum ada tersangka

Ubaid menegaskan, status DA dan MR sejauh ini masih saksi.

"Prosesnya masih panjang. Kita juga butuh keterangan ahli juga," lanjutnya.

Selain itu pihaknya saat ini juga masih menunggu hasil pemeriksaan terhadap organ bagian dalam jasad bayi dari Laboratorium forensik Polda Jatim.

Pemeriksaan labfor itu untuk memastikan penyebab meninggalnya bayi tersebut akibat racun residu upaya aborsi atau sebab lainnya.

"Kalau ditemukan aborsi, sudah langsung saya proses," tegasnya.

Selama menunggu hasil labfor tersebut, pihaknya mengenakan wajib lapor terhadap MR yang dilakukan sepekan dua kali.

"Wajib lapor sesuai prosedur yang ada, seminggu dua kali. Hari Senin dan Kamis," lanjutnya.

Sebelumnya diberitakan, sepasang kekasih di Kediri, Jawa Timur diduga menyimpan jasad bayi hasil hubungan di luar nikah di dalam jok motor yang terparkir di halaman Puskesmas Ngadiluwih Kediri.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com