Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Samanhudi Tersangka Perampokan Rumah Dinasnya, Wali Kota Blitar: Selama Ini Saya Anggap Atasan, Saya Hargai Beliau

Kompas.com - 28/01/2023, 16:21 WIB
Asip Agus Hasani,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BLITAR, KOMPAS.com – Wali Kota Blitar Santoso mengaku menganggap mantan wali kota Blitar Samanhudi Anwar sebagai senior dan mentor politiknya. Dia tidak menyangka Samanhudi terlibat dalam aksi perampokan rumah dinasnya pada Desember 2022 lalu.

Dari jejak politik, mantan wali kota Blitar Samanhudi pernah menjabat sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Blitar.

Samanhudi kemudian menjadi Wali Kota Blitar periode 2016-2021. Saat itu, Santoso yang menjadi wakilnya.

Baca juga: Wali Kota Blitar Tanggapi Penangkapan Samanhudi dalam Kasus Perampokan Rumah Dinasnya: Mudah-mudahan Diberikan Kesadaran

"Saya tetap menganggap beliau itu senior saya lah. Tadi saya katakan, ketika beliau di dewan (menjadi Ketua DPRD), saya Sekwannya. Kepala daerah (Wali Kota), saya jadi Sekdanya, bahkan kemudian jadi wakilnya," kata Santoso, saat ditemui di Blitar, Jawa Timur, Sabtu (28/1/2023).

Bahkan, Santoso mengaku selama ini telah menganggap Samahudi sebagai atasan atau pimpinannya.

“Jadi selama ini tetap saya anggap sebagai atasan atau pimpinan. Saya selalu menghargai beliau,” ujarnya.

Baca juga: Polisi Sebut Eks Wali Kota Blitar Ditangkap Saat Berolahraga di Lapangan Futsal Miliknya

Meski demikian, Santoso mengakui sudah cukup lama dirinya tidak bertemu dengan Samanhudi.

Bahkan ketika Samanhudi dinyatakan bebas bersyarat dari masa hukumannya atas perkara suap pada Oktober 2022 lalu, Santoso juga belum menemui Samanhudi.

“Oh iya. Karena kesibukan jadwal saya yang padat, memang saya belum pernah ketemu. Tapi saya tetap positive thinking bahwa beliau juga mantan atasan saya yang tetap kita hormati,” ujar Santoso.

Santoso mengaku kaget saat pertama kali mendengar kabar keterlibatan Samanhudi dalam kasus perampokan di rumah dinasnya.

Sebab saat kejadian, perampok bukan hanya berhasil membawa uang ratusan juta serta barang berharga lainnya, tapi juga melakukan penganiayaan terhadap dirinya dan sang istri.

Santoso tidak menyangka Samanhudi ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka.

Baca juga: Soal Motif Politik di Balik Kasus Perampokan Rumdin Wali Kota Blitar, Ini Jawaban Kapolres

“Pertama tahu dari berita. Melihat dari berita dari Polda itu,” ujarnya.

Sebelumnya personel jatanras Polda Jatim menangkap Samanhudi di lapangan futsal miliknya pada Jumat (27/1/2023).

Penyidik kemudian menetapkan Samanhudi sebagai tersangka perampokan rumah dinas wali kota Blitar di Jalan Sodanco Supriyadi, Kota Blitar. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com