Kesulitan Ungkap Kasus Pembuangan Bayi di Lamongan, Polisi: Pembuang Bukan Warga Setempat

Kompas.com - 20/06/2022, 20:55 WIB

LAMONGAN, KOMPAS.com - Polisi masih mendalami kasus pembuangan bayi berjenis kelamin perempuan di semak belakang rumah warga Desa Baturono, Kecamatan Sukodadi, Lamongan, Jawa Timur.

KBO Satreskrim Polres Lamongan Iptu Suroto mengatakan, belum ada petunjuk yang jelas terkait kasus tersebut.

Baca juga: Bupati Lamongan Yuhronur Naik Haji, Wabup Abdul Rouf Jadi Pelaksana Harian

"Belum ada petunjuk yang jelas," ujar Suroto, saat dikonfirmasi awak media, Senin (20/6/2022).

Suroto menjelaskan, pihaknya menemui beberapa kendala untuk mengungkap aktor di balik kasus pembuangan bayi tersebut.

Mulai dari minimnya alat bukti yang didapat oleh pihak kepolisian, hingga tidak adanya kamera CCTV di sekitar lokasi penemuan bayi malang tersebut.

"Namun analisa kami, pembuang (orangtua) bayi bukan warga setempat. Hal itu setelah dipastikan, tidak adanya pasangan sejoli yang dicurigai di wilayah setempat," kata Suroto.

Selain itu, polisi tidak menemukan saksi kunci yang bisa memberikan petunjuk jelas terkait penemuan bayi itu. Sejauh ini, polisi menemukan jejak ban sepeda motor yang cukup sulit diidentifikasi.

Meski minim petunjuk, Suroto menyebut, polisi teurs mencari tahu orangtua dan aktor pembuang bayi berjenis kelamin perempuan itu.

Polisi meyakini bakal menerima petunjuk untuk mengungkap kasus tersebut.

"Tetap kami proses, tidak akan kami tutup kasus tersebut. Karena tidak menutup kemungkinan, pelaku akan tertangkap di kemudian hari," kata Suroto.

Baca juga: Anak di Bawah Umur Kendarai Motor Ugal-ugalan di Lamongan Tak Langsung Ditilang, tapi...

Sementara itu, pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Soegiri dan Dinas Sosial Lamongan menyebut, bayi malang berjenis kelamin perempuan itu dalam keadaan sehat. Selain itu, sudah ada pihak yang berkenan mengadopsi bayi itu.

Sebelumnya, bayi malang tersebut ditemukan oleh Roisah (40), di semak-semak yang berada di belakang rumah Sikam Hartono (50) di Desa Baturono, Rabu (25/5/2022) dini hari. Warga lalu memberi tahu perangkat desa dan polisi terkait penemuan bayi tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Suaminya Ternyata Punya Istri Lain, Perempuan di Bangkalan Dikeroyok Istri Tua dan Ibu Mertua

Suaminya Ternyata Punya Istri Lain, Perempuan di Bangkalan Dikeroyok Istri Tua dan Ibu Mertua

Surabaya
Harga Beras di Kediri Naik, Pemkot Jamin Stok Aman

Harga Beras di Kediri Naik, Pemkot Jamin Stok Aman

Surabaya
Kasus Perundungan Siswa SD di Malang, Polisi Ambil Langkah Diversi

Kasus Perundungan Siswa SD di Malang, Polisi Ambil Langkah Diversi

Surabaya
Medan Curam, Bus yang Terjun ke Jurang 30 Meter dan Tewaskan 7 Orang di Magetan, Belum Berhasil Dievakuasi

Medan Curam, Bus yang Terjun ke Jurang 30 Meter dan Tewaskan 7 Orang di Magetan, Belum Berhasil Dievakuasi

Surabaya
Kasus Video Mesum yang Viral di Tuban, Polisi Tangkap Pemeran Perempuan

Kasus Video Mesum yang Viral di Tuban, Polisi Tangkap Pemeran Perempuan

Surabaya
84 Gempa Guncang Jember dalam Sehari, BPBD Sebut Tak Ada Dampak Kerusakan

84 Gempa Guncang Jember dalam Sehari, BPBD Sebut Tak Ada Dampak Kerusakan

Surabaya
Saldo Rp 35 Juta Milik Warga Tulungagung Terkuras Usai Klik Tautan yang Dikirim Orang Tak Dikenal

Saldo Rp 35 Juta Milik Warga Tulungagung Terkuras Usai Klik Tautan yang Dikirim Orang Tak Dikenal

Surabaya
UMK Surabaya Tahun 2023 Diprediksi Naik 7,23 Persen atau Rp 316.000

UMK Surabaya Tahun 2023 Diprediksi Naik 7,23 Persen atau Rp 316.000

Surabaya
Longsor di Trenggalek, Akses Utama Menuju Kecamatan Bendungan Tertutup Total

Longsor di Trenggalek, Akses Utama Menuju Kecamatan Bendungan Tertutup Total

Surabaya
Pengungsi Erupsi Semeru Mulai Pulang ke Rumah, Sisa 781 Jiwa di 21 Titik

Pengungsi Erupsi Semeru Mulai Pulang ke Rumah, Sisa 781 Jiwa di 21 Titik

Surabaya
Saat Bupati Thoriq Nekat Jalan Kaki Seberangi Gladak Perak demi Tengok Pengungsi di Pronojiwo...

Saat Bupati Thoriq Nekat Jalan Kaki Seberangi Gladak Perak demi Tengok Pengungsi di Pronojiwo...

Surabaya
Siswa di Lumajang Nekat Seberangi Material Erupsi Semeru untuk Pergi ke Sekolah

Siswa di Lumajang Nekat Seberangi Material Erupsi Semeru untuk Pergi ke Sekolah

Surabaya
PVMBG: Jumlah Material yang Dimuntahkan Gunung Semeru Saat Erupsi 13 Juta Meter Kubik

PVMBG: Jumlah Material yang Dimuntahkan Gunung Semeru Saat Erupsi 13 Juta Meter Kubik

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Desember 2022 : Siang Hujan Petir, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 7 Desember 2022 : Siang Hujan Petir, Malam Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 07 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan dan Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 07 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan dan Sore Berawan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.