Tak Ada Bekas Pengereman, Ini 5 Fakta Kecelakaan Maut Tol Mojokerto yang Tewaskan 14 Orang

Kompas.com - 17/05/2022, 12:15 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Empat belas orang tewas saat kecelakaan bus di Tol Surabaya-Mojokerto pada Senin (16/5/2022) pukul 06.00 WIB.

Bus pariwisata yang membawa 33 warga Kelurahan Benowo, Kecamatan Pakal, Surabaya, Jawa Timur itu menabrak tiang di bahu jalan tol hingga terguling.

Dugaan sementara, sopir bus mengantuk dan tak bisa mengendlikan kendaraannya. Dan berikut lima fakta kecelakaan maut di Tol Mojokerto yang tewaskan 14 orang itu:

1. Salip truk dan bus diduga melaju di atas 100 km

Kecelakaan tersebut berawal saat rombongan wisatawan asal Surabaya itu perjalanan dari Yogyakarta ke Surabaya setelah berlibur di Dieng.

Mereka berangkat dari Dieng, Jawa Tengah untuk pulang pada Sabtu (14/5/2022) malam.

Bus tersebut awalnya dibawa sopir utama, Ahmad Adi Ardiyanto (31), warga Menganti, Gresik.

Saat tiba di Ngawi, sopir dikemudikan sopir cadangan, Ade Firmansyah (29), warga Sememi, Kecamatan Pakel, Surabaya. Sementara sopir utama, istirahat di bagian belakang.

Baca juga: 4 Jenazah Korban Kecelakaan Bus di Tol Sumo Dimakamkan Satu Liang Lahat, Warga: Mereka Satu Keluarga

Sebelum kecelakaan terjadi, bus menyalip truk dari jalur kanan. Setelah menyalip, sipir bermaksud masuk ke lajur kiri.

Didiga karena terlalu cepat, bus yang dikemudikan Ade menabrak tiang papan reklame di bahu jalan. Lalu bus tak terkendali hingga terguling dan mengalami kerusakan parah.

Dari hasil olah TKP, bus diperkirakan melaju di atas 100 km per jam.

“Sopir baru sadar setelah ban berada di bahu jalan. Dia kemudian berusaha membanting ke kanan tapi tidak bisa, kendaraan kemudian menabrak pembatas dan tiang reklame," kata Kasat Lantas Polres Mojokerto Kota, AKP Heru Sudjio Budi Santoso, Senin (16/5/2022).

2. Sopir cadangan mengakui mengantuk

Petugas dan warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dishalatkan sebelum dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022).  Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.ANTARA FOTO/DIDIK SUHARTONO Petugas dan warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dishalatkan sebelum dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022). Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.
Kapolda Jatim, Irjen Pol Nico Afinta mengatakan dalam pemeriksaan awal, sopir bus sempat mengakui dalam keadaan mengantuk saat mengemudikan bus tersebut.

"Kami pastikan, yang bersangkutan (sopir) mengakui sementara mengantuk, tapi kami masih akan mendalami kecelakaan tersebut," kata dia.

Dijelaskan saat melintasi KM 712.200, laju bus tersebut sudah dalam keadaan oleng atau tidak stabil.

Kemudian, setibanya di KM 712.400, bus langsung menabrak papan reklame yang berada di bahu kiri jalan, hingga ringsek lalu terguling.

Ia juga menjelaskan sopir tersebut adalah sopir cadangan yang awalnya bertindak sebagai kernet.

Sopir bernama Ade Firmansyah itu dikabarkan mengalami luka berat dan sedang dirawat di RS.

Total ada 13 orang yang meninggal dunia di TKP dan satu orang meninggal saat menjalani perawatan di RS.

Baca juga: Belajar dari Kecelakaan Maut Bus Pariwisata di Tol Sumo

3. Tak ada bekas pengereman

Lokasi kecelakaan bus pariwisata d tol Sumo, Senin (16/5/2022) pagi.Dokumentasi Ditlantas Polda Jatim Lokasi kecelakaan bus pariwisata d tol Sumo, Senin (16/5/2022) pagi.
Korlantas Mabes Polri dan Tim Traffic Accident Analysis (TAA) Ditlantas Polda Jatim menggelar olah TKP di lokasi kecelakaan maut bus di Tol Surabaya-Mojokerto KM 712.400/A, Selasa (17/5/2022).

Kasi Pullahjianta Subditlaka Ditgakkum Korlantas Polri, AKBP Hendra Wahyudi menjelaskan ada tiga titik olah TKP.

Dari pantauan di lokasi, terlihat bekas roda kiri kendaraan bus yang menggilas rumput di sisi kiri bahu jalan tol.

Namun tidak terlihat bekas pengereman hingga di lokasi tabrakan yang jaraknya dengan guardrail 60 meter dari tiang VMS.

Baca juga: Sederet Fakta Kecelakaan Maut Bus Pariwisata di Tol Sumo, 14 Tewas hingga Diduga Sopir Mengantuk

"Kami akan cek kembali pada sopir dan saksi-saksi yang ada di dalam kendaraan bus tersebut," ungkapnya.

Dia menambahkan, pihaknya akan menyampaikan sejumlah temuan baru menunggu hasil analisis terkait penyebab kecelakaan.

Termasuk adakanya goresan di guardrail bekas bodi bus sebelum menghantam tiang besi VMS Jalan Tol Sumo.

"Iya betul, tadi sudah kami ambil gambar dengan alat 3D Scanner dan akan kami padukan dengan bukti-bukti lain untuk memastikan jika itu goresan guardrail dari kendaraan bus," pungkasnya.

Baca juga: Jenguk Korban Kecelakaan Lalu Lintas Tol Sumo, Wali Kota Surabaya Minta Penanganan Terbaik

 

4. Empat orang dimakamkan di satu liang lahad

Warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022).  Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.ANTARA FOTO/DIDIK SUHARTONO Warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022). Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.
Empat orang dari 14 korban kecelakaan yang tewas adalah keluarga. Mereka terdiri dari suami istri dan dua anaknya.

Mereka adalah Titis Hermi (ibu), Soni Suprayitno (ayah), Stevani Garcia (anak), dan Steven Arthura (anak).

Sementara satu anak lainnya dinyatakan selamat dan mengalami luka-luka.

Empat orang dalam satu keluarga tersebut dimakamkan dalam satu liang lahad di makam islam Benowo, Pakal, Kota Surabaya pada Senin (16/5/2022).

Baca juga: Duka di Benowo Surabaya, Warga Siapkan Liang Lahat untuk Korban Kecelakaan Bus di Tol Sumo

“Satu keluarga, terdiri dari suami istri dan dua anaknya, sedangkan satu anaknya lagi selamat,” kata Ketua RW I Kelurahan Benowo, Didik Karyono.

Selain makam keluarga Titis, kompleks pemakaman ini juga digunakan untuk memakamkan sembikan korban lainnya.

5. Ada yang dimakamkan di Gresik

Warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022).  Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.ANTARA FOTO/DIDIK SUHARTONO Warga mengangkat jenazah korban kecelakaan bus pariwisata untuk dimakamkan di Makam Islam Benowo, Surabaya, Jawa Timur, Senin (16/5/2022). Menurut data dari Polda Jawa Timur bus pariwisata bernomor polisi S 7322 UW yang mengalami kecelakaan di KM 712+400 jalur A Tol Surabaya - Mojokerto (Sumo) tersebut mengakibatkan 14 penumpangnya meninggal dunia dan belasan penumpang lainnya mengalami luka-luka.
Andik Suyanto, salah satu korban tewas dimakamkan di kampung halamannya di Desa Katimoho, Kecamatan Kedamean, Gresik.

Saat wisata, Andik bertugas mendokumentasikan kegiatan rombongan wisatawan asal Benowo, Surabaya.

Andik sudah lama menetap di Surabaya bersama istrinya, Nita Neng Agustin yang juga meninggal dunia dalam kecelakaan maut bus di Tol Sumo.

Namun jenazah sang istri dimakamkan di Surabaya. Andik dimakamkan di Gresik atas permintaan keluarga.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Moh. Syafií | Editor : Khairina), Tribunnews.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Surabaya
Tim Konselor Beri 'Trauma Healing' pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Tim Konselor Beri "Trauma Healing" pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Surabaya
Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Surabaya
Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

Surabaya
Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Surabaya
Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Surabaya
3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.