Pembayaran Gaji Vaksinator Covid-19 di Jember Telat 3 Bulan, Ini Alasannya

Kompas.com - 27/04/2022, 13:24 WIB

JEMBER, KOMPAS.com - Gaji puluhan petugas Pos Kesehatan Desa (poskesdes) di Kabupaten Jember, Jawa Timur, yang bertugas sebagai vaksinator vaksin Covid-19 terlambat cair selama tiga bulan. Mereka belum menerima haknya sejak Januari hingga Maret 2022.

Para petugas poskesdes itu pun mengeluh karena lambatnya gaji yang seharusnya mereka terima setiap bulan.

"Padahal sudah mau Hari Raya, ini teman-teman sama-sama mengeluh," kata salah satu petugas poskesdes berinisial Ie melalui pesan WhatsApp kepada Kompas.com, Rabu (27/4/2022).

Baca juga: Gadaikan BPKB Motor Pelanggan ke Koperasi, Penjual Jamu di Jember Ditangkap

Dia berharap agar honor seluruh petugas poskesdes bisa segera dicairkan karena akan digunakan untuk kebutuhan Lebaran.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Jember, Lilik Lailiyah mengatakan, ada sekitar 72 petugas poskesdes yang belum menerima honor selama tiga bulan. Pihaknya mengaku, pembayaran honor tersebut sedang diupayakan agar bisa segera dicairkan.

"Kami sudah mengumpulkan teman-teman poskesdes untuk menjelaskan itu," katanya.

Baca juga: Sopir Truk Kabur Usai Tabrak Pengendara Motor hingga Tewas di Jember

Lilik mengaku, pihaknya sudah mengirimkan surat pertanggung jawaban (Spj) dari Dinkes ke Bendahara Umum Daerah Pemerintah Kabupaten Jember terkait pencairan gaji untuk petugas poskesdes.

"Ini sudah dikirim Spj-nya, ini sudah keluar," tambah dia.

Menurut Lilik, gaji untuk para petugas poskesdes terlambat karena dana yang dipakai untuk menggaji mereka merupakan anggaran sharing. Yakni, dana dari Dana Alokasi Umum (DAU) dan dana dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

"Kalau dari DAU sudah kami anggarkan, yang dari provinsi masih ada kendala karena refocusing, sehinggs masih menunggu," jelasnya.

Dia mengaku, masalah pencairan bagi para petugas poskesdes tersebut sudah menemukan solusi dan bisa segera dibayarkan.

"Mudah-mudahan hari ini bisa dibayarkan," tambah dia.

Selanjutnya, Lilik memastikan, gaji bagi mereka akan lancar dibayar setiap bulan. Sebab menurutnya, proses keterlambatan terjadi pada awal tahun saja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tunjungan Plaza 1 Surabaya Tetap Beroperasi Usai Kebakaran

Tunjungan Plaza 1 Surabaya Tetap Beroperasi Usai Kebakaran

Surabaya
Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Surabaya
Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Surabaya
Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Surabaya
Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Surabaya
Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Surabaya
Lapas Lumajang 'Overload', Bupati: Masih Layak Huni

Lapas Lumajang "Overload", Bupati: Masih Layak Huni

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.