Demo 11 April, Massa Rusak Kawat Pembatas hingga Pagar Kantor DPRD Sumenep

Kompas.com - 11/04/2022, 19:15 WIB

SUMENEP, KOMPAS.com - Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa dan Masyarakat Sumenep menggelar aksi demonstrasi di depan Gedung DPRD Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, Senin (11/4/2022).

Berdasarkan pantauan Kompas.com, awalnya massa aksi berkumpul dan memadati Taman Adipura Sumenep.

Mereka kemudian bergerak ke kantor DPRD Sumenep dengan membawa poster berisi kritik terhadap pemerintah atas sejumlah isu seperti wacana jabatan presiden tiga periode.

Baca juga: Demo Mahasiswa di Palembang Ricuh, Polisi: Tahan Emosi Adik-adik, Kita Ini Lagi Puasa

Aksi demonstrasi awalnya berjalan lancar, orator dari masing-masing perwakilan menyampaikan aspirasinya di depan Gedung DPRD Sumenep.

Namun, karena tak ditemui oleh anggota dewan, massa aksi mulai mencoba masuk halaman kantor DPRD.

Tak lama berselang, massa aksi kompak menarik pagar besi dan gerbang Kantor DPRD Sumenep hingga roboh.

Aparat kepolisian akhirnya memberikan izin mahasiswa untuk masuk ke halaman kantor DPRD Sumenep dengan tertib.

Baca juga: Demo Mahasiswa di Lebak Ricuh, Satu Orang Dilarikan ke Rumah Sakit

Koordinator aksi, Abdul Mahmud mengatakan, aksi demontrasi yang digelar di depan Kantor DPRD Sumenep merupakan protes Aliansi Mahasiswa dan Masyarakat Sumenep terhadap sejumlah isu yang salah satunya wacana penundaan pemilu atau perpanjangan masa jabatan presiden.

"Wacana penundaan pemilu atau pun perpanjangan masa jabatan presiden yang liar ini menjadi teror bagi masyarakat luas," kata Mahmud, Senin.

Selain wacana penundaan atau perpanjang masa jabatan presiden, peserta aksi juga menyoroti Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis pertamax yang resmi naik dari Rp 9000 menjadi Rp 12.500 per liter.

Menurutnya, kenaikan harga BBM itu tak memihak kepada masyarakat.

Baca juga: Seorang Mahasiswa di Bone Terbakar Saat Demo Tolak Presiden 3 Periode, Berawal dari Bakar Ban, Ini Kronologinya

"Sekali pun kenaikan BBM hanya terjadi pada jenis Pertamax dengan konsumen kelas menengah ke atas, namun disparitas harga yang terlalu jauh memicu perubahan perilaku konsumen dan beralih menjadi konsumen Pertalite," kata dia.

Selain dua tuntutan itu, peserta aksi juga menolak Kenaikan PPN dan menolak kenaikan harga minyak goreng dan bahan pokok lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

Surabaya
Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Surabaya
Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Surabaya
3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

Surabaya
Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Surabaya
Kasus Pembakaran Rumah di Jember Terungkap, 9 Orang Jadi Tersangka, Ini Peran Para Pelaku

Kasus Pembakaran Rumah di Jember Terungkap, 9 Orang Jadi Tersangka, Ini Peran Para Pelaku

Surabaya
Mobil Avanza Hangus Terbakar di Parkiran Rumah di Trenggalek, Bermula Pemilik Nyalakan Mesin

Mobil Avanza Hangus Terbakar di Parkiran Rumah di Trenggalek, Bermula Pemilik Nyalakan Mesin

Surabaya
Muncul Petisi Dukung Bupati Trenggalek Menolak Tambang Emas, Ini Kata Nur Arifin

Muncul Petisi Dukung Bupati Trenggalek Menolak Tambang Emas, Ini Kata Nur Arifin

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.