Air Kawah Kelud Berubah Warna, Ini Penjelasan Petugas Pos Pantau Gunung Kelud

Kompas.com - 01/04/2022, 19:05 WIB

KEDIRI, KOMPAS.com - Air kawah Gunung Kelud tiba-tiba berubah warna menjadi kehijauan. Selain itu, terdapat bualan atau gelembung luapan di danau kawah.

Petugas Pos Pengamatan Gunung Api Kelud Budi Prianto mengatakan, hal itu merupakan peristiwa kegunungapian yang normal.

Untuk perubahan warna air menjadi kehijauan tersebut, sepanjang pengamatan pada 2022, mulai terjadi sejak 27 Maret 2022.

"Sedangkan kalau untuk bualan, sebenarnya sudah ada sejak danau terisi air," ujar Budi saat dihubungi Kompas.com, Jumat (1/4/2022).

Menurutnya, perubahan warna air tersebut terjadi karena adanya dinamika sistem rekahan di danau kawah.

Baca juga: Kembali Terbentuk Setelah Letusan 2014, Ini Luas Danau Kawah Gunung Kelud Sekarang

Rekahan tersebut melepaskan gas hidrotermal yang cenderung lambat sehingga terjadilah perubahan warna air dan bualan gas.

"Dan kondisi ini akan terus berlangsung hingga terciptanya keseimbangan sistem rekah yang ada di danau kawah Kelud," kata Budi.

Perubahan itu, menurutnya, selama ini sudah sering terjadi dan suatu hal yang normal. Sebab, rekahan di danau kawah yang menjadi tempat keluarnya gas gunung api, tersumbat atau terisi air.

Ada pun untuk status gunung api yang berbatasan dengan Kabupaten Kediri, Kabupaten Blitar, serta Kabupaten Malang, tersebut hingga saat ini masih normal.

Meski demikian, pihaknya memperingatkan masyarakat maupun wisatawan untuk tidak mendekati maupun memasuki kawasan kawah aktif.

"Karena sewaktu-waktu dapat terjadi potensi bahaya letusan freatik dan pelepasan gas gunung api," jelasnya.

Pos Pengamatan Gunung Api Kelud di bawah Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) terletak di Desa Sugihwaras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Baca juga: Legenda Asal-usul Gunung Kelud, Berawal dari Pengkhianatan Dewi Kilisuci

Dari pos tersebut petugas mengamati aktivitas gunung yang berketinggian 1.731 meter di atas permukaan laut itu dengan beberapa alat yang terpasang.

Beberapa alat itu di antaranya adalah seismograf hingga kamera CCTV yang terpasang di kawah.

Perlu diketahui tingkatan status gunung berapi ada empat, dimulai dari tingkatan terendah yakni Normal, Waspada, Siaga, serta Awas untuk level tertinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

JPU Pastikan Kasus Kekerasan Seksual di Sekolah SPI Bukan Rekayasa

JPU Pastikan Kasus Kekerasan Seksual di Sekolah SPI Bukan Rekayasa

Surabaya
Soal Pengelolaan Sampah di Kota Malang, Sutiaji: Peran Semua Pihak Krusial...

Soal Pengelolaan Sampah di Kota Malang, Sutiaji: Peran Semua Pihak Krusial...

Surabaya
Wakil Wali Kota Surabaya Minta ASN Gunakan Sepatu Produksi Warga Eks Lokalisasi Dolly

Wakil Wali Kota Surabaya Minta ASN Gunakan Sepatu Produksi Warga Eks Lokalisasi Dolly

Surabaya
Petugas Bongkar Bangunan yang Diduga Bekas Tempat Ritual di Bojonegoro, Temukan Surat Tagihan Bank

Petugas Bongkar Bangunan yang Diduga Bekas Tempat Ritual di Bojonegoro, Temukan Surat Tagihan Bank

Surabaya
Bantuan bagi Guru Madrasah Diniyah Pamekasan Tahun 2021 Tak Kunjung Cair, untuk Honor Terpaksa Berutang

Bantuan bagi Guru Madrasah Diniyah Pamekasan Tahun 2021 Tak Kunjung Cair, untuk Honor Terpaksa Berutang

Surabaya
Khofifah: Ada Unsur Premanisme dalam Konflik Warga di Jember

Khofifah: Ada Unsur Premanisme dalam Konflik Warga di Jember

Surabaya
Detik-detik Kecelakaan yang Libatkan Bus Sugeng Rahayu di Madiun, 3 Pengendara Motor Tewas

Detik-detik Kecelakaan yang Libatkan Bus Sugeng Rahayu di Madiun, 3 Pengendara Motor Tewas

Surabaya
Latihan TNI AU di Lumajang Curi Perhatian Warga, Bupati Siapkan Tribune untuk Wisata Militer

Latihan TNI AU di Lumajang Curi Perhatian Warga, Bupati Siapkan Tribune untuk Wisata Militer

Surabaya
Soal Kasus Stunting di Kota Malang, Dinkes: Yang Tinggi di Kecamatan Lowokwaru

Soal Kasus Stunting di Kota Malang, Dinkes: Yang Tinggi di Kecamatan Lowokwaru

Surabaya
Puluhan Batang Kayu Jati Tak Bertuan Ditemukan di Pinggir Jalan, Polisi Lakukan Penyelidikan

Puluhan Batang Kayu Jati Tak Bertuan Ditemukan di Pinggir Jalan, Polisi Lakukan Penyelidikan

Surabaya
Transaksi COD, Warga Malang Ditipu Pembeli

Transaksi COD, Warga Malang Ditipu Pembeli

Surabaya
Sampah Menggunung di Lahan Kosong Puntodewo Malang, Warga Mengira Tempat Pembuangan

Sampah Menggunung di Lahan Kosong Puntodewo Malang, Warga Mengira Tempat Pembuangan

Surabaya
Bocah SD di Sumenep Diduga Diperkosa, Korban Diseret ke Semak-semak, Pelaku Kabur

Bocah SD di Sumenep Diduga Diperkosa, Korban Diseret ke Semak-semak, Pelaku Kabur

Surabaya
Bermain di Sungai Saat Ibu Memasak, Bocah di Magetan Ditemukan Tewas Mengambang

Bermain di Sungai Saat Ibu Memasak, Bocah di Magetan Ditemukan Tewas Mengambang

Surabaya
Soal Pencemaran Sungai di Plaosan, DLH Magetan Soroti Perilaku Peternak di Kampung Susu Lawu

Soal Pencemaran Sungai di Plaosan, DLH Magetan Soroti Perilaku Peternak di Kampung Susu Lawu

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.