Ribuan Pengemudi Ojek Online Demo di Surabaya, Ini 4 Tuntutannya

Kompas.com - 24/03/2022, 12:37 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com - Ribuan pengemudi ojek online (ojol) yang tergabung dalam Front Driver Online Tolak Aplikator Nakal (Frontal) Jawa Timur telah berkumpul di frontage depan Kantor Dinas Perhubungan (Dishub) Jawa Timur di Jalan Ahmad Yani Kota Surabaya untuk melakukan unjuk rasa, Kamis (24/3/2022).

Massa aksi terlihat long march di Jalan Ahmad Yani, dari arah utara ke selatan. Setelah berjalan sekitar 2 kilometer, massa aksi kembali putar balik karena mendapatkan kabar bahwa Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan datang ke kantor Dishub Jatim.

Humas Frontal, Daniel Lukas Rorong menyebutkan, massa aksi kembali lagi ke titik kumpul pertama, atau ke depan kantor Dishub Jatim karena di dalam kantor tersebut telah datang Dirjen Perhubungan Darat.

Baca juga: Besok, Driver Ojol Demo Besar-besaran di Surabaya, Hindari Titik Lokasi Ini

"Kami balik ke Dishub Jawa timur karena ada info Dirjen Hubdar datang," ucap Daniel kepada Kompas.com di lokasi aksi, Kamis.

Ribuan pengemudi ojol itu menggelar aksi demonstrasi dengan tetap mengenakan atributnya saat bekerja.

Mereka juga membawa poster berisi tuntutan aksi. Salah satunya adalah poster bertuliskan 'Evaluasi Biaya Tambahan yang Diberlakukan oleh Aplikasi Saat Ini'. Ada juga poster yang bertuliskan 'Gara-gara Ongkosan 6.400 Aku Nggak Sido Rabi' (Gara-gara ongkos 6.400 aku tidak jadi menikah).

Baca juga: Sidak Pasar Wonokromo Surabaya, Kapolda Jatim: Pedagang Minta Stok Minyak Goreng Curah Ditambah

Daniel mengatakan, aksi ribuan pengemudi ojek online itu menuntut empat hal. Pertama, mereka menuntut implementasi Peraturan Menteri Perhubungan nomor 12 tahun 2021 dan Keputusan Menteri Perhubungan nomor 348.

"Hadirkan Menteri Perhubungan atau Dirjen Perhubungan Darat di Surabaya saat aksi untuk implementasi PM 12 dan KP 348, ini sepertinya sudah dihadirkan," katanya.

Massa Aksi dari Driver Ojol Saat Melakukan Ling March di jalan Ahmad Yani, Surabaya Jawa Timur, Kamis (24/3/2022)KOMPAS.COM/MUCHLIS Massa Aksi dari Driver Ojol Saat Melakukan Ling March di jalan Ahmad Yani, Surabaya Jawa Timur, Kamis (24/3/2022)
Kedua, massa aksi meminta agar menghadirkan pengelola aplikator ojek online supaya dapat mengubah tarif bersih yang diterima driver selaku mitra.

Ketiga, massa menuntut adanya evaluasi biaya tambahan.

Keempat, pengemudi ojek online mendorong pemerintah untuk meninjau dan menindak aplikasi ojek online baru yang tidak sesuai dengan aturan.

Baca juga: Program Rutilahu Dimulai, 74 Rumah Tak Layak Huni di Surabaya Dibedah Bulan Ini

"Semoga aksi kali ini sesuai harapan, karena massa aksi yang datang juga dari Gresik, Lamongan, Tuban, Sidoarjo, Mojokerto, Malang, Pasuruan, Jember, bahkan ada dari Banyuwangi," katanya.

Sementara itu, massa aksi mendapatkan kawalan ketat dari petugas kepolisian. Selain untuk mengurai arus lalu lintas, pengawalan itu juga untuk menjaga supaya aksi tetap kondusif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Binaan Lapas Banyuwangi Gelar 'Fashion Show'

Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Binaan Lapas Banyuwangi Gelar "Fashion Show"

Surabaya
KLM Cinta Kembar Hilang Kontak di Perairan Sumenep, 3 ABK Belum Ditemukan

KLM Cinta Kembar Hilang Kontak di Perairan Sumenep, 3 ABK Belum Ditemukan

Surabaya
Pemkab Penajam Paser Utara Siapkan 12.000 Hektar Kawasan Industri di IKN

Pemkab Penajam Paser Utara Siapkan 12.000 Hektar Kawasan Industri di IKN

Surabaya
Air PDAM Mati Berhari-hari, Warga di Kota Malang Pakai Air Sungai

Air PDAM Mati Berhari-hari, Warga di Kota Malang Pakai Air Sungai

Surabaya
Penjelasan PLN Soal Denda Rp 80 Juta pada Dokter di Surabaya, Temukan Kabel Jumper di Meteran Listrik

Penjelasan PLN Soal Denda Rp 80 Juta pada Dokter di Surabaya, Temukan Kabel Jumper di Meteran Listrik

Surabaya
Pengibaran Bendera Merah Putih di Puncak Kawah Ijen Dibatasi Kurang dari 100 Orang

Pengibaran Bendera Merah Putih di Puncak Kawah Ijen Dibatasi Kurang dari 100 Orang

Surabaya
Pekerja Pabrik di Blitar Tewas Tertimpa Tumpukan Karung Gula

Pekerja Pabrik di Blitar Tewas Tertimpa Tumpukan Karung Gula

Surabaya
Diduga Pukul Istri, Oknum Karyawan Perhutani di Sumenep Ditetapkan Tersangka KDRT

Diduga Pukul Istri, Oknum Karyawan Perhutani di Sumenep Ditetapkan Tersangka KDRT

Surabaya
Temuan Perahu Diduga Peninggalan Kerajaan Powan Berbentuk Kayu, Hasil Pemeriksaan Dikirim ke BPCB Trowulan

Temuan Perahu Diduga Peninggalan Kerajaan Powan Berbentuk Kayu, Hasil Pemeriksaan Dikirim ke BPCB Trowulan

Surabaya
Detik-detik Tabrakan 2 Truk di Gresik, 2 Sopir Terluka

Detik-detik Tabrakan 2 Truk di Gresik, 2 Sopir Terluka

Surabaya
Mahasiswa Lempari Kantor Bupati Pamekasan dengan Telur Busuk, Ini Penyebabnya

Mahasiswa Lempari Kantor Bupati Pamekasan dengan Telur Busuk, Ini Penyebabnya

Surabaya
3 Pelajar Surabaya Dikeroyok dan Disundut Rokok, Terduga Pelaku Ditangkap

3 Pelajar Surabaya Dikeroyok dan Disundut Rokok, Terduga Pelaku Ditangkap

Surabaya
Tak Ada Pengibaran Bendera Merah Putih Saat 17 Agustus di Puncak Gunung Raung

Tak Ada Pengibaran Bendera Merah Putih Saat 17 Agustus di Puncak Gunung Raung

Surabaya
Pria di Sumenep Culik dan Aniaya Mantan Istri di Dalam Mobil, Ini Motifnya

Pria di Sumenep Culik dan Aniaya Mantan Istri di Dalam Mobil, Ini Motifnya

Surabaya
Kerangka Manusia Ditemukan Terpendam Material Gunung Semeru, Identitas Belum Diketahui

Kerangka Manusia Ditemukan Terpendam Material Gunung Semeru, Identitas Belum Diketahui

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.